3 kesalahpahaman terbesar tentang saham dividen

Salah satu hal pertama yang dipelajari oleh sebagian besar investor baru adalah bahwa   saham dividen adalah pilihan yang bijaksana. Umumnya dianggap sebagai opsi yang lebih aman daripada  saham pertumbuhan — atau saham lain yang tidak membayar dividen — saham dividen menempati beberapa tempat bahkan di portofolio investor pemula yang paling. Namun, saham dividen tidak semuanya merupakan opsi mengantuk dan aman yang selama ini kita percayai. Seperti semua investasi, saham dividen tersedia dalam berbagai bentuk dan warna, dan penting untuk tidak mengecatnya dengan sapuan kuas yang lebar.

Berikut adalah tiga kesalahpahaman terbesar tentang saham dividen. Memahami mereka akan membantu Anda memilih saham dividen yang lebih baik. 

Apa 3 kesalahpahaman terbesar tentang saham dividen?

  • Banyak investor mencari saham yang membayar dividen untuk menghasilkan pendapatan selain capital gain.
  • Hasil dividen yang tinggi, bagaimanapun, mungkin tidak selalu menjadi pertanda baik, karena perusahaan mengembalikan begitu banyak keuntungannya kepada investor (daripada menumbuhkan perusahaan.)
  • Hasil dividen, dalam hubungannya dengan pengembalian total, dapat menjadi faktor teratas karena dividen sering kali diandalkan untuk meningkatkan pengembalian total investasi.




Hasil Tinggi adalah Raja

Kesalahpahaman terbesar tentang saham dividen adalah bahwa hasil yang tinggi   selalu merupakan hal yang baik. Banyak investor dividen hanya memilih kumpulan saham dengan pembayaran dividen tertinggi dan berharap yang terbaik. Karena sejumlah alasan, ini tidak selalu merupakan ide yang bagus. 

Misalnya, lihat daftar mingguan saham pembayaran dividen bulanan SureDividend. Saat Anda menyaring daftar ini berdasarkan perusahaan dengan hasil dividen tertinggi, nama teratas tidak selalu berkinerja terbaik berdasarkan total pengembalian. Pada 17 Maret 2018, Corpus Entertainment adalah perusahaan penghasil dividen teratas, dengan hasil dividen 26,9%. Namun, ia memiliki total pengembalian tahunan sepuluh tahun -1,81% dan total pengembalian tahunan tiga tahun -18,54%. Jadi, meskipun memiliki hasil dividen “terbaik”, keuntungan totalnya tidak terlalu mengesankan.

Ingat, dividen adalah persentase dari keuntungan bisnis yang dibayarkan kepada pemiliknya (pemegang saham) dalam bentuk uang tunai juga dikutip sebagai rasio pembayarannya .Uang apa pun yang dibayarkan sebagai dividen tidak diinvestasikan kembali dalam bisnis.  Jika sebuah bisnis membayar pemegang saham dengan persentase yang terlalu tinggi dari  keuntungannya, itu mungkin merupakan tanda bahwa manajemen memilih untuk tidak berinvestasi kembali di perusahaan karena kurangnya keuntungan. Oleh karena itu,  rasio pembayaran dividen , yang mengukur persentase keuntungan yang dibayarkan perusahaan kepada pemegang saham, merupakan metrik utama yang harus diperhatikan karena merupakan tanda bahwa pembayar dividen masih memiliki fleksibilitas untuk menginvestasikan kembali dan menumbuhkan bisnisnya.


Beberapa sektor pasar memiliki standar pembayaran yang tinggi dan juga merupakan bagian dari struktur perusahaan sektor tersebut. Perwalian investasi real estat (REIT) dan kemitraan terbatas induk (MLP) adalah dua contoh.  Perusahaan-perusahaan ini memiliki rasio pembayaran yang tinggi dan hasil dividen yang tinggi karena hal tersebut tertanam dalam struktur mereka.

Saham Dividen Selalu Membosankan

Secara alami, ketika menyangkut pembayar dividen tinggi, kebanyakan dari kita memikirkan  perusahaan utilitas  dan bisnis lain yang tumbuh lambat. Bisnis-bisnis ini muncul pertama kali karena investor terlalu sering fokus pada saham dengan hasil tertinggi. Jika Anda merendahkan pentingnya hasil, saham dividen bisa menjadi jauh lebih menarik.

Beberapa ciri terbaik yang dapat dimiliki saham dividen adalah pengumuman dividen baru, metrik pertumbuhan dividen yang tinggi selama beberapa tahun terakhir, atau potensi untuk berkomitmen lebih banyak dan meningkatkan dividen (meskipun imbal hasil saat ini rendah). Setiap pengumuman ini bisa menjadi perkembangan yang sangat menarik yang dapat mengguncang harga saham dan menghasilkan pengembalian total yang lebih besar. Tentu, mencoba memprediksi dividen manajemen dan apakah saham dividen akan naik di masa depan tidaklah mudah, tetapi ada beberapa indikator. 

  • Fleksibilitas keuangan: Jika saham memiliki rasio pembayaran dividen yang rendah tetapi menghasilkan arus kas bebas tingkat tinggi , jelas memiliki ruang untuk meningkatkan dividennya. Rendah  capex  dan utang tingkat juga ideal. Di sisi lain, jika sebuah perusahaan mengeluarkan  hutang untuk mempertahankan dividennya , itu bukan pertanda baik.
  • Pertumbuhan organik: Pertumbuhan pendapatan adalah salah satu indikator tetapi juga mengawasi  arus kas  dan pendapatan juga. Jika sebuah perusahaan tumbuh secara organik (yaitu peningkatan lalu lintas pejalan kaki, penjualan, margin), maka mungkin hanya masalah waktu sebelum dividen ditingkatkan. Namun, jika pertumbuhan perusahaan berasal dari investasi berisiko tinggi atau ekspansi internasional, dividen mungkin kurang pasti.

Saham Dividen Selalu Aman

Saham dividen dikenal sebagai investasi yang aman dan andal. Banyak dari mereka adalah perusahaan bernilai tinggi. Para S&P 100 , yang menyediakan daftar perusahaan terbesar dan paling mapan di AS, Anda juga akan menemukan banyak sekali pembayar dividen yang aman dan terus berkembang.

Namun, hanya karena perusahaan menghasilkan dividen tidak selalu menjadikannya taruhan yang aman.Manajemen dapat menggunakan dividen untuk menenangkan investor yang frustrasi ketika saham tidak bergerak.(Faktanya, banyak perusahaan telah diketahui melakukan ini.) Oleh karena itu, untuk menghindari jebakan dividen, paling tidak selalu penting untuk mempertimbangkan bagaimana manajemen menggunakan dividen dalam strategi perusahaannya.Dividen yang merupakan hadiah hiburan bagi investor karena kurangnya pertumbuhan hampir selalu merupakan ide yang buruk.Pada 2008, hasil dividen banyak saham terdorong tinggi secara artifisial karena penurunan harga saham.Untuk sesaat, hasil dividen itu terlihat menggiurkan.Tetapi ketika krisis keuangan semakin dalam, dan keuntungan anjlok, banyak program dividen dipotong sama sekali.Pemotongan program dividen secara tiba-tiba sering kali membuat saham jatuh, seperti yang terjadi pada begitu banyak saham bank pada tahun 2008.4 

Garis bawah

Pada akhirnya, investor terlayani dengan baik dengan melihat di luar hasil dividen pada beberapa faktor kunci yang dapat membantu mempengaruhi keputusan investasi mereka. Hasil dividen, dalam hubungannya dengan pengembalian total, dapat menjadi faktor teratas karena dividen sering kali diandalkan untuk meningkatkan pengembalian total investasi. Melihat hanya kepada pembayar dividen yang aman juga dapat secara signifikan mempersempit alam semesta investasi dividen.

Banyak saham dividen yang aman dan telah menghasilkan dividen setiap tahun selama lebih dari 25 tahun, tetapi ada juga banyak perusahaan yang memasuki ruang dividen yang bisa sangat bagus untuk diidentifikasi ketika mereka mulai masuk karena itu bisa menjadi tanda bahwa bisnis mereka kuat atau secara substansial menstabilkan untuk jangka panjang, menjadikannya tambahan portofolio yang hebat.