• Tak Berkategori

Yield basis

Apa Yield basis?

Basis hasil adalah metode mengutip harga sekuritas pendapatan tetap sebagai persentase hasil, bukan sebagai nilai dolar. Hal ini memungkinkan ikatan dengan berbagai karakteristik dapat dengan mudah dibandingkan. Basis hasil dihitung dengan membagi jumlah kupon yang dibayarkan setiap tahun dengan harga pembelian obligasi .

Poin Penting

  • Metode dasar hasil mengutip harga sekuritas pendapatan tetap (seperti obligasi) sebagai persentase hasil alih-alih nilai dolar.
  • Metode dasar hasil membantu pembeli obligasi dengan mudah membandingkan karakteristik berbagai obligasi sebelum melakukan pembelian.
  • Kutipan hasil memberi tahu pedagang obligasi apakah obligasi saat ini diperdagangkan dengan diskon atau premium dibandingkan dengan obligasi lainnya.
  • Membeli obligasi berdasarkan hasil bersih berarti hasilnya juga termasuk keuntungan atau markup broker untuk mengeksekusi perdagangan.

Memahami Dasar Hasil

Tidak seperti saham, yang dikutip dalam dolar, sebagian besar obligasi dikutip dengan basis imbal hasil. Misalnya, anggap sebuah perusahaan terdaftar dengan tingkat kupon 6,75% dan ditetapkan untuk jatuh tempo 10 tahun sejak tanggal penerbitan. Obligasi nominal $ 1.000 diperdagangkan dengan nilai dolar 940.


Basis hasil dapat dihitung dengan menggunakan rumus hasil saat ini yang disajikan sebagai:

Kupon / Harga Pembelian

Mengikuti contoh kami di atas, kupon yang harus dibayar setiap tahun adalah 6,75% x $ 1.000 = $ 67,50. Oleh karena itu, basis hasil adalah $ 67,50 / $ 940 = 0,0718, atau 7,18%. Obligasi tersebut akan ditawarkan kepada investor dengan dasar imbal hasil 7,18%.

Kutipan hasil memberi tahu pedagang obligasi bahwa obligasi saat ini diperdagangkan dengan harga diskon karena basis hasil lebih besar dari tingkat kuponnya (6,75%). Jika basis hasil kurang dari tingkat kupon, ini akan menunjukkan bahwa obligasi diperdagangkan dengan premi karena tingkat kupon yang lebih tinggi meningkatkan nilai obligasi di pasar. Seorang pedagang obligasi kemudian dapat membandingkan obligasi tersebut dengan orang lain dalam industri tertentu.

Hasil Diskon Bank

Basis imbal hasil instrumen diskonto murni dapat dihitung dengan menggunakan rumus imbal hasil diskonto bank, yaitu:


r = (Discount / Par Value) x (360 / t) di mana
r = Hasil tahunan
Discount = Nilai nominal dikurangi harga beli
t = waktu yang tersisa untuk jatuh tempo
360 = Konvensi bank untuk jumlah hari dalam setahun

Tidak seperti imbal hasil saat ini, imbal hasil diskonto bank mengambil nilai diskonto dari par dan menyatakannya sebagai pecahan dari nilai par, bukan harga saat ini, dari obligasi. Metode penghitungan dasar hasil ini mengasumsikan bunga sederhana; artinya, tidak ada efek majemuk yang diperhitungkan. Surat utang negara hanya dikutip berdasarkan diskonto bank.

Misalnya, anggaplah tagihan Treasury dengan nilai nominal $ 1.000 dijual seharga $ 970. Jika waktu jatuh tempo adalah 180 hari, dasar hasil adalah:

r = [($ 1.000 – $ 970) / $ 1.000] x (360/180)
r = ($ 30 / $ 1.000) x 2
r = 0,06 atau 6%

Karena Treasury bills tidak membayar kupon, pemegang obligasi akan mendapatkan pengembalian dolar yang setara dengan diskon jika obligasi ditahan sampai jatuh tempo.

Pertimbangan Khusus

Saat membeli obligasi, penting bagi investor untuk memahami perbedaan antara basis imbal hasil dan basis imbal hasil bersih. Di pasar sekunder , Anda dapat membeli obligasi melalui broker / dealer, yang dapat menagih Anda dengan komisi tetap untuk layanan ini. Namun, sebagai pengganti komisi, broker Anda dapat memilih untuk menjual obligasi berdasarkan hasil bersih.

Hasil bersih berarti hasil juga termasuk keuntungan broker untuk transaksi tersebut. Ini adalah markup broker , yang merupakan perbedaan antara apa yang dibayar broker untuk obligasi dan untuk apa broker menjualnya. Jika broker menawarkan obligasi berdasarkan hasil bersih, mereka telah memasukkan markup mereka. Misalnya, jika broker online menjual obligasi kepada Anda dengan yield to maturity (YTM) 3,75% , keuntungan mereka tertanam langsung pada harga yang Anda bayarkan dan tidak ada komisi terpisah.

Saat membandingkan berbagai obligasi untuk kemungkinan pembelian, pembeli obligasi harus bertanya kepada pialang mereka apakah obligasi tersebut berdasarkan hasil bersih atau apakah mereka mengenakan komisi terpisah untuk mengeksekusi perdagangan. Pialang mungkin mengenakan biaya lain, seperti biaya yang dibantu perantara untuk transaksi yang tidak dilakukan secara online. Biaya keseluruhan Anda untuk perdagangan mungkin juga termasuk bunga yang masih harus dibayar , yang merupakan bunga yang diperoleh dari obligasi antara pembayaran terakhir dan tanggal penyelesaian.