Markup.

Apa ?

Markup adalah perbedaan antara harga penawaran investasi terendah saat ini di antara pedagang perantara dan harga yang dibebankan kepada pelanggan untuk investasi tersebut. Markup terjadi ketika broker bertindak sebagai prinsipal, membeli dan menjual sekuritas dari akun mereka sendiri dengan risiko mereka sendiri daripada menerima biaya untuk memfasilitasi transaksi. Kebanyakan dealer adalah pialang, dan sebaliknya, dan istilah pialang-pialang umum digunakan.

Markup juga muncul dalam pengaturan ritel, di mana pengecer menaikkan harga jual barang dagangan dengan jumlah atau persentase tertentu untuk mendapatkan keuntungan. Metode penetapan harga di mana pengecer menetapkan harga jual dengan menambahkan markup ke biaya variabel total disebut metode penetapan harga biaya-plus variabel .

Poin Penting

  • Markup adalah perbedaan antara harga pasar sekuritas yang dimiliki secara pribadi oleh pedagang perantara dan harga yang dibayarkan oleh pelanggan.
  • Markup adalah cara yang sah bagi pialang-pialang untuk mendapat untung dari penjualan sekuritas.
  • Dealer, bagaimanapun, tidak selalu diharuskan untuk mengungkapkan markup kepada pelanggan.
  • Dalam pengaturan ritel, markup terjadi ketika pengecer menaikkan harga jual barang dagangan dengan jumlah atau persentase tertentu untuk mendapatkan keuntungan.




Memahami Markup

Markup terjadi ketika sekuritas tertentu yang dapat dipasarkan tersedia untuk dibeli oleh investor ritel dari dealer yang menjual sekuritas langsung dari rekening mereka sendiri. Kompensasi dealer hanya datang dalam bentuk markup, perbedaan antara harga pembelian sekuritas dan harga yang dibebankan dealer kepada investor ritel. Dealer mengasumsikan beberapa risiko karena harga pasar sekuritas bisa turun sebelum dijual kepada investor.

Dalam bisnis, markup adalah selisih harga antara biaya produksi barang atau jasa dan harga jualnya. Untuk memastikan keuntungan dan memulihkan biaya untuk membuat produk atau layanan, produsen harus menambahkan markup ke total biaya mereka. Mereka akan menyatakan markup sebagai jumlah tetap atau persentase di atas biaya.

Markup vs. Markdown

Penurunan harga, di sisi lain, terjadi ketika broker membeli sekuritas dari pelanggan dengan harga yang lebih rendah dari nilai pasarnya. Penurunan harga juga terjadi ketika dealer menagih pelanggan dengan harga yang lebih rendah untuk keamanan daripada harga penawaran saat ini di antara dealer. Dealer mungkin menawarkan harga yang lebih rendah kepada pelanggan untuk merangsang pembelian tambahan, yang akan mengimbangi kerugian awal mereka dengan memberi mereka komisi tambahan.


Untuk pengecer, penurunan harga adalah penurunan harga jual yang disengaja. Ada beberapa alasan mengapa pengecer dapat memutuskan untuk menurunkan harga barangnya. Untuk barang dagangan musiman , pengecer mungkin ingin membersihkan rak barang dagangan lama untuk memberi ruang bagi barang dagangan musim berikutnya. Mereka mungkin memangkas harga untuk melakukannya, meskipun itu berarti mereka mengalami kerugian atas penjualan. Beberapa produsen mungkin mengeluarkan model produk baru setiap tahun atau setiap beberapa tahun, dalam hal ini mereka akan menawarkan penurunan harga pada produk lama daripada berisiko terjebak dengan inventaris yang sudah usang .

Manfaat Markup

Markup adalah cara yang sah bagi pialang-pialang untuk mendapat untung dari penjualan sekuritas. Sekuritas, seperti obligasi, yang dibeli atau dijual di pasar ditawarkan dengan spread. Selisih ditentukan oleh harga penawaran, berapa yang bersedia dibayar seseorang untuk obligasi, dan harga permintaan, yang bersedia diterima seseorang untuk obligasi tersebut.

Ketika dealer bertindak sebagai pelaku dalam transaksi, dia dapat menaikkan harga penawaran, yang menciptakan penyebaran tawaran-permintaan yang lebih luas. Perbedaan antara spread pasar dan spread mark-up dealer adalah keuntungannya.

Referensi cepat

Sebagai pengganti biaya tetap, pialang yang bertindak sebagai prinsipal dapat diberi kompensasi dari markup (laba kotor) sekuritas yang dimiliki dan kemudian dijual kepada pelanggan.

Pertimbangan Khusus untuk Markup

Dealer hanya perlu mengungkapkan biaya transaksi , yang biasanya merupakan biaya nominal. Dengan demikian, pembeli tidak mengetahui rahasia transaksi asli dealer atau markup. Dari perspektif pembeli, satu-satunya biaya pembelian obligasi adalah biaya transaksi yang kecil. Jika pembeli obligasi mencoba untuk segera menjual obligasi di pasar terbuka, mereka harus mengganti markup dealer pada spread atau mengalami kerugian. The Kurangnya transparansi menempatkan beban pada pembeli obligasi untuk menentukan apakah mereka menerima kesepakatan yang adil.

Dealer bersaing satu sama lain dengan mengurangi jumlah markup mereka. Pembeli obligasi dapat membandingkan harga yang dibayarkan dealer untuk obligasi dengan harga sebenarnya. Pembeli obligasi dapat mengakses detail transaksi obligasi melalui berbagai sumber, seperti Investinginbonds.com, yang melaporkan semua informasi terkait transaksi obligasi setiap hari.