Tingkat kupon

Apa Tingkat kupon?

Tingkat kupon adalah hasil yang dibayarkan oleh sekuritas pendapatan tetap ; tingkat kupon sekuritas pendapatan tetap hanyalah pembayaran kupon tahunan yang dibayarkan oleh penerbit relatif terhadap nilai nominal atau nominal obligasi. Tingkat kupon, atau pembayaran kupon, adalah hasil obligasi yang dibayarkan pada tanggal penerbitannya. Hasil ini berubah seiring dengan perubahan nilai obligasi, sehingga memberikan hasil obligasi hingga jatuh tempo .

Bagaimana Tingkat Kupon Bekerja

Tingkat kupon obligasi dapat dihitung dengan membagi jumlah pembayaran kupon tahunan sekuritas dan membaginya dengan nilai nominal obligasi. Misalnya, obligasi yang diterbitkan dengan nilai nominal $ 1.000 yang membayar kupon $ 25 setengah tahunan memiliki tingkat kupon 5%. Semua yang lain dianggap sama, obligasi dengan tingkat kupon yang lebih tinggi lebih diminati oleh investor daripada obligasi dengan tingkat kupon yang lebih rendah.


Tingkat kupon adalah tingkat bunga yang dibayarkan atas obligasi oleh penerbitnya selama jangka waktu sekuritas. Istilah “kupon” berasal dari penggunaan historis kupon aktual untuk pengumpulan pembayaran bunga berkala. Setelah ditetapkan pada tanggal penerbitan, tingkat kupon obligasi tetap tidak berubah dan pemegang obligasi menerima pembayaran bunga tetap pada frekuensi waktu yang telah ditentukan.

Poin Penting

  • Tingkat kupon adalah hasil yang dibayarkan oleh sekuritas pendapatan tetap.
  • Ketika pasar bergerak naik dan lebih menguntungkan, pemegang kupon akan menghasilkan kurang dari kondisi pasar yang berlaku karena obligasi tidak akan membayar lebih, karena nilainya ditentukan pada saat penerbitan.
  • Hasil hingga jatuh tempo adalah saat obligasi dibeli di pasar sekunder, dan merupakan selisih pembayaran bunga obligasi, yang mungkin lebih tinggi atau lebih rendah dari tingkat kupon obligasi saat diterbitkan.

Penerbit obligasi menetapkan tingkat kupon berdasarkan suku bunga pasar yang berlaku, antara lain pada saat penerbitan. Suku bunga pasar berubah seiring waktu dan saat mereka bergerak lebih tinggi atau lebih rendah dari tingkat kupon obligasi, nilai obligasi naik atau turun, masing-masing.


Pertimbangan Khusus: Nilai Pasar dan Hasil hingga Jatuh Tempo

Perubahan suku bunga pasar mempengaruhi hasil investasi obligasi. Karena tingkat kupon obligasi ditetapkan sepanjang jatuh tempo obligasi, pemegang obligasi terjebak dengan pembayaran bunga yang lebih rendah ketika pasar menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi. Alternatif yang juga tidak diinginkan adalah menjual obligasi dengan harga kurang dari nilai nominalnya saat mengalami kerugian. Jadi, obligasi dengan tingkat kupon yang lebih tinggi memberikan margin keamanan terhadap kenaikan suku bunga pasar.

Referensi cepat

Jika nilai pasar berubah lebih rendah dari tingkat kupon obligasi, memegang obligasi menguntungkan, karena investor lain mungkin ingin membayar lebih dari nilai nominal untuk tingkat kupon obligasi yang lebih tinggi.

Ketika investor membeli obligasi pada awalnya dengan nilai nominal dan kemudian menahan obligasi hingga jatuh tempo, bunga yang mereka peroleh atas obligasi didasarkan pada tingkat kupon yang ditetapkan pada saat penerbitan. Bagi investor yang memperoleh obligasi di pasar sekunder, bergantung pada harga yang mereka bayarkan, pengembalian yang mereka peroleh dari pembayaran bunga obligasi mungkin lebih tinggi atau lebih rendah daripada tingkat kupon obligasi. Ini adalah pengembalian efektif yang disebut hasil hingga jatuh tempo.

Misalnya, obligasi dengan nilai nominal $ 100 tetapi diperdagangkan dengan harga $ 90 memberi pembeli imbal hasil hingga jatuh tempo yang lebih tinggi daripada tingkat kupon. Sebaliknya, obligasi dengan nilai nominal $ 100 tetapi diperdagangkan dengan harga $ 110 memberi pembeli imbal hasil hingga jatuh tempo lebih rendah dari tingkat kupon. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Hasil hingga Jatuh Tempo vs. Tingkat Kupon: Apa Perbedaannya? “)