Beta yang tidak diverited.

Apa Beta yang tidak diverited?

Beta adalah ukuran risiko pasar. Beta tidak bertingkat (atau beta aset) mengukur risiko pasar perusahaan tanpa dampak hutang. Melepas beta menghilangkan efek finansial dari leverage sehingga mengisolasi risiko hanya karena aset perusahaan. Dengan kata lain, seberapa besar kontribusi ekuitas perusahaan terhadap profil risikonya.

Unlevered beta (asset beta)=Levered beta (equity beta)(1+(1-tax rate)∗DebtEquity)\ text {Beta tidak bertingkat (beta aset)} = \ frac {\ text {Beta bertingkat (beta ekuitas)}} {\ kiri (1 + \ frac {\ kiri (1- \ text {tarif pajak} \ kanan) * \ teks {Hutang}} {\ text {Ekuitas}} \ kanan)}Beta tidak bertingkat (aset beta)=(1+Keadilan

Memahami Unlevered Beta

Beta adalah kemiringan koefisien untuk saham yang mengalami regresi terhadap indeks pasar acuan seperti Standard & Poor’s (S&P) 500 Index. Penentu utama beta adalah leverage, yang mengukur tingkat hutang perusahaan terhadap ekuitasnya. Levered beta mengukur risiko perusahaan dengan hutang dan ekuitas dalam struktur modalnya terhadap volatilitas pasar. Jenis beta lainnya dikenal sebagai beta tidak bertingkat .


Membatalkan beta menghilangkan efek menguntungkan atau merugikan yang diperoleh dengan menambahkan hutang ke struktur modal perusahaan. Membandingkan beta tidak bertingkat perusahaan memberikan kejelasan investor tentang komposisi risiko yang diasumsikan saat membeli saham.

Ambil contoh perusahaan yang meningkatkan utangnya sehingga meningkatkan rasio hutang terhadap ekuitasnya. Hal ini akan menyebabkan persentase pendapatan yang lebih besar digunakan untuk membayar hutang tersebut yang akan memperkuat ketidakpastian investor tentang aliran pendapatan di masa depan. Konsekuensinya, saham perusahaan dianggap semakin berisiko tetapi risiko tersebut bukan karena risiko pasar. Mengisolasi dan menghapus komponen hutang dari risiko keseluruhan menghasilkan beta yang tidak berubah.

Poin Penting

  • Levered beta (biasanya disebut hanya beta atau ekuitas beta) adalah ukuran risiko pasar. Hutang dan ekuitas diperhitungkan saat menilai profil risiko perusahaan.
  • Beta yang tidak bertingkat menghapus komponen hutang untuk mengisolasi risiko yang hanya disebabkan oleh aset perusahaan.
  • Rasio hutang terhadap ekuitas yang tinggi biasanya berarti peningkatan risiko yang terkait dengan saham perusahaan.
  • Beta 1 berarti bahwa saham sama berisiko dengan pasar sementara beta yang lebih besar atau kurang dari 1 masing-masing mencerminkan ambang risiko yang lebih tinggi atau lebih rendah dari pasar.




Risiko Sistematis dan Beta

Risiko sistematis merupakan jenis risiko yang disebabkan oleh faktor-faktor di luar kendali perusahaan. Jenis risiko ini tidak dapat didiversifikasi. Contoh risiko sistematis termasuk bencana alam, peristiwa politik, inflasi, dan perang. Untuk mengukur tingkat risiko sistematis atau volatilitas saham atau portofolio, beta digunakan.

Beta adalah ukuran statistik yang membandingkan volatilitas harga saham terhadap volatilitas pasar yang lebih luas. Jika volatilitas saham, yang diukur dengan beta, lebih tinggi, maka saham tersebut dianggap berisiko. Jika volatilitas saham semakin rendah, maka saham tersebut dikatakan memiliki risiko yang lebih kecil.

Beta satu setara dengan risiko pasar yang lebih luas. Artinya, perusahaan dengan beta satu memiliki risiko sistematis yang sama dengan pasar yang lebih luas. Beta dua berarti perusahaan dua kali lebih tidak stabil seperti pasar secara keseluruhan, tetapi beta yang kurang dari satu berarti perusahaan kurang stabil dan menghadirkan risiko yang lebih kecil daripada pasar yang lebih luas.

Contoh Unlevered Beta

Tingkat hutang yang dimiliki suatu perusahaan dapat mempengaruhi kinerjanya sehingga lebih sensitif terhadap perubahan harga sahamnya. Perhatikan bahwa perusahaan yang dianalisis memiliki hutang dalam laporan keuangannya, tetapi beta tidak bertingkat memperlakukannya seperti tidak memiliki hutang dengan menghapus hutang dari perhitungan. Karena perusahaan memiliki struktur modal dan tingkat hutang yang berbeda, untuk membandingkannya secara efektif satu sama lain atau dengan pasar, seorang analis dapat menghitung beta yang tidak bertingkat. Dengan cara ini, hanya sensitivitas aset perusahaan (ekuitas) terhadap pasar yang akan diperhitungkan.

Untuk melepaskan beta, levered beta untuk perusahaan harus diketahui selain rasio hutang-ekuitas perusahaan dan tarif pajak perusahaan .

B U = B L / [1 + ((1 – Tarif Pajak) x Hutang / Ekuitas)]

Mari kita hitung beta tidak bertingkat untuk Tesla, Inc. Pada November 2017, beta-nya adalah 0,73, rasio D / E adalah 2,2, dan tarif pajak perusahaannya adalah 35%.

Tesla B U = 0,73 / [1 + ((1 – 0,35) x 2,2)] = 0,73 / 1 + (0,65 x 2,2) = 0,73 / 2,43 = 0,30

Beta tidak bertingkat hampir selalu sama dengan atau lebih rendah dari beta leverage karena utang paling sering bernilai nol atau positif. (Dalam kesempatan langka di mana komponen hutang perusahaan negatif, katakanlah perusahaan menimbun uang tunai, maka beta yang tidak bertingkat berpotensi lebih tinggi daripada beta yang diungkit.)

Jika beta tidak bertingkat positif, investor akan berinvestasi di saham perusahaan saat harga diperkirakan akan naik. Beta unlevered negatif akan mendorong investor untuk berinvestasi di saham ketika harga diperkirakan akan turun.