Nilai waktu


Apa Nilai waktu?

Nilai waktu mengacu pada porsi premi opsi yang dikaitkan dengan jumlah waktu yang tersisa hingga berakhirnya kontrak opsi. Premi dari setiap opsi terdiri dari dua komponen: nilai intrinsik dan nilai ekstrinsiknya.


Nilai waktu adalah komponen nilai ekstrinsik opsi, bersama volatilitas tersirat (IV), dan terkait dengan pasar derivatif. Jangan bingung dengan time value of money (TVM), yang menggambarkan pendiskontoan daya beli uang dari waktu ke waktu.

Poin Penting

  • Nilai waktu adalah salah satu dari dua komponen kunci, yang lainnya adalah volatilitas tersirat, yang terdiri dari nilai ekstrinsik opsi.
  • Harga total opsi, atau premium, adalah agregasi dari nilai intrinsik dan ekstrinsiknya.
  • Umumnya, semakin banyak waktu tersisa hingga opsi kedaluwarsa, semakin besar nilai waktu opsi.

Dasar-dasar Nilai Waktu

Harga (atau biaya) opsi adalah sejumlah uang yang dikenal sebagai premi. Pembeli opsi membayar premi ini kepada penjual opsi dengan imbalan hak yang diberikan oleh opsi: pilihan untuk menggunakan opsi untuk membeli atau menjual aset atau membiarkannya kedaluwarsa tanpa nilai .

Nilai intrinsik adalah perbedaan antara harga aset dasar dan harga kesepakatan opsi. Nilai intrinsik untuk opsi beli — hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli aset — sama dengan harga dasar dikurangi harga kesepakatan, sedangkan nilai intrinsik untuk opsi jual — hak untuk menjual aset — adalah sama. ke harga kesepakatan dikurangi harga dasar.

Premi total suatu opsi didasarkan pada nilai intrinsik plus ekstrinsiknya. Bagian penting dari nilai ekstrinsik dikenal sebagai “nilai waktu”. Dalam keadaan normal, kontrak kehilangan nilai saat mendekati tanggal kedaluwarsa karena ada lebih sedikit waktu bagi sekuritas yang mendasarinya untuk bergerak dengan baik. Dengan kata lain, opsi dengan satu bulan kedaluwarsa yang  out of the money  (OTM) akan memiliki nilai ekstrinsik lebih dari opsi OTM dengan satu minggu kedaluwarsa.

Referensi cepat

Biasanya, semakin banyak waktu tersisa hingga opsi berakhir, semakin besar nilai waktunya, karena kontrak akan semakin lama menjadi menguntungkan.

Faktor lain yang mempengaruhi nilai ekstrinsik dan nilai waktu adalah  volatilitas tersirat (IV). IV mengukur jumlah aset yang mendasari dapat berpindah selama periode tertentu. Jika IV meningkat maka nilai ekstrinsik juga akan meningkat. Misalnya, jika investor membeli opsi panggilan dengan IV tahunan sebesar 20% dan IV melonjak menjadi 30% keesokan harinya, nilai ekstrinsik akan naik karena investor memperkirakan bahwa pergerakan dramatis meningkatkan kemungkinan aset bergerak ke arah mereka.

Menghitung Nilai Waktu

Sebagai persamaan, nilai waktu dapat dinyatakan sebagai:

Option Premium – Nilai Intrinsik = Nilai Waktu + Volatilitas Tersirat

Atau, dengan kata lain: jumlah premi yang melebihi nilai intrinsik opsi disebut sebagai nilai waktunya. Misalnya, jika saham Alphabet Inc. dihargai $ 1.044 per saham dan opsi panggilan Alphabet Inc. $ 950 diperdagangkan pada $ 97, opsi tersebut memiliki nilai intrinsik $ 94 ($ 1.044 – $ 950) dan nilai waktu $ 3 ($ 97 – $ 94).

Pentingnya Nilai Waktu

Sebagai aturan umum, semakin banyak waktu tersisa hingga habis masa berlakunya, semakin besar nilai waktu opsi. Alasannya sederhana: Investor bersedia membayar premi yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama karena kontrak akan memiliki waktu lebih lama untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan yang menguntungkan dalam aset yang mendasarinya.

Sebaliknya, semakin sedikit waktu yang tersisa pada suatu opsi, semakin sedikit investor premium yang bersedia membayar, karena kemungkinan opsi tersebut memiliki peluang untuk mendapat untung semakin kecil. Karena alasan ini, lebih aman untuk menjual atau menahan opsi yang masih memiliki nilai waktu yang tersisa, daripada menjalankannya; jika tidak, nilai waktu yang tersisa itu akan hilang.

Referensi cepat

Secara teoritis, menambahkan waktu ke opsi atau meningkatkan IV memiliki efek fundamental yang sama: meningkatkan kemungkinan bahwa opsi akan selesai dalam uang (ITM).

Secara umum, opsi kehilangan sepertiga dari nilai waktunya selama paruh pertama masa pakainya, dan dua pertiga sisanya dari nilai waktunya selama paruh kedua. Nilai waktu menurun seiring waktu dengan kecepatan yang semakin cepat, sebuah fenomena yang dikenal sebagai peluruhan waktu atau peluruhan nilai waktu. Sensitivitas harga opsi terhadap peluruhan waktu dikenal sebagai theta -nya .