Apa itu perintah?

Apa itu perintah?

Perintah terdiri dari instruksi kepada pialang atau perusahaan pialang untuk membeli atau menjual sekuritas atas nama investor. Perintah adalah unit perdagangan fundamental dari pasar sekuritas. Pesanan biasanya dilakukan melalui telepon atau online melalui platform perdagangan, meskipun pesanan dapat semakin ditempatkan melalui sistem dan algoritma perdagangan otomatis. Setelah pesanan ditempatkan, itu mengikuti proses eksekusi pesanan .

Order secara luas termasuk dalam kategori berbeda yang memungkinkan investor untuk menempatkan batasan pada order mereka yang mempengaruhi harga dan waktu dimana order dapat dieksekusi. Instruksi pesanan bersyarat ini dapat menentukan tingkat harga (batas) tertentu di mana pesanan harus dieksekusi, berapa lama pesanan dapat tetap berlaku, atau apakah pesanan dipicu atau dibatalkan berdasarkan pesanan lain, antara lain.


Poin Penting

  • Order adalah sekumpulan instruksi kepada broker untuk membeli atau menjual aset atas nama trader.
  • Ada beberapa jenis pesanan yang akan memengaruhi harga yang dibeli atau dijual oleh investor, kapan mereka akan membeli atau menjual, atau apakah pesanan mereka akan dipenuhi atau tidak.
  • Jenis pesanan mana yang akan digunakan tergantung pada pandangan pedagang untuk aset tersebut, apakah mereka ingin masuk dan keluar dengan cepat, dan / atau seberapa khawatir mereka tentang harga yang mereka dapatkan.

Memahami Pesanan

Investor menggunakan broker untuk membeli atau menjual aset menggunakan jenis pesanan yang mereka pilih. Setelah investor memutuskan untuk membeli atau menjual aset, mereka memulai pesanan. Perintah tersebut memberi pialang instruksi tentang cara melanjutkan.

Referensi cepat

Pesanan digunakan untuk membeli dan menjual saham, mata uang, futures, komoditas, opsi, obligasi, dan aset lainnya.

Umumnya, pertukaran memperdagangkan sekuritas melalui proses penawaran / permintaan. Artinya untuk menjual harus ada pembeli yang bersedia membayar harga jualnya. Untuk membeli harus ada penjual yang mau menjual sebagai harga pembeli. Kecuali pembeli dan penjual berkumpul pada harga yang sama, tidak ada transaksi yang terjadi.


The tawaran tertinggi yang diiklankan harga seseorang adalah kehendak untuk membayar aset, dan tanyakan adalah terendah diiklankan harga seseorang bersedia untuk menjual aset di. Bid dan ask terus berubah, karena setiap bid dan offer mewakili pesanan. Saat pesanan dipenuhi , level akan berubah. Misalnya, jika ada tawaran di 25,25 dan tawaran lain di 25,26, ketika semua pesanan di 25,26 telah diisi, tawaran tertinggi berikutnya adalah 25,25.

Proses bid / ask ini penting untuk diingat saat melakukan pemesanan, karena jenis order yang dipilih akan mempengaruhi harga saat perdagangan diisi, kapan akan diisi, atau apakah akan diisi sama sekali.

Jenis Pesanan

Di sebagian besar pasar, pesanan diterima dari investor individu dan institusi. Kebanyakan individu berdagang melalui pialang-pialang yang mengharuskan mereka menempatkan salah satu dari banyak jenis pesanan saat melakukan perdagangan. Pasar memfasilitasi berbagai jenis pesanan yang memberikan keleluasaan investasi saat merencanakan perdagangan.

Berikut ini beberapa jenis pesanan dasar:

  • Perintah pasar menginstruksikan pialang untuk menyelesaikan pesanan pada harga berikutnya yang tersedia. Perintah pasar tidak memiliki harga tertentu dan umumnya selalu dieksekusi kecuali tidak ada likuiditas perdagangan. Perintah pasar biasanya digunakan jika pedagang ingin masuk atau keluar dari perdagangan dengan cepat dan tidak khawatir tentang harga yang mereka dapatkan.
  • Perintah pembelian batas menginstruksikan pialang untuk membeli sekuritas pada atau di bawah harga yang ditentukan. Batasi pesanan memastikan bahwa pembeli hanya membayar harga tertentu untuk membeli sekuritas. Limit order dapat tetap berlaku hingga dieksekusi, kedaluwarsa, atau dibatalkan.
  • Perintah jual batas menginstruksikan broker untuk menjual aset dengan harga yang di atas harga saat ini. Untuk posisi buy , jenis order ini digunakan untuk mengambil keuntungan saat harga bergerak lebih tinggi setelah membeli.
  • Sell stop order menginstruksikan pialang untuk menjual jika aset mencapai harga tertentu di bawah harga saat ini. Stop order bisa menjadi market order yang berarti mengambil harga apa pun setelah dipicu, atau bisa juga order stop limit yang hanya dapat dieksekusi dalam kisaran harga tertentu (batas) setelah dipicu.
  • Perintah buy stop menginstruksikan broker untuk membeli aset ketika mencapai harga tertentu di atas harga saat ini.
  • Perintah harian harus dieksekusi pada hari perdagangan yang sama dengan penempatan pesanan.
  • Good Till Cancelled (GTC) pesanan tetap berlaku sampai dipenuhi atau dibatalkan.
  • Jika order bukan order harian atau order bagus sampai dibatalkan, trader biasanya menetapkan kadaluwarsa untuk order tersebut.
  • Segera atau batalkan (IOC) berarti pesanan hanya tetap aktif untuk waktu yang sangat singkat, seperti beberapa detik.
  • Sebuah semua atau tidak (AON) agar menetapkan bahwa seluruh ukuran pesanan diisi, sebuah mengisi parsial tidak akan diterima.
  • Perintah fill or kill (FOK) harus diselesaikan segera dan lengkap atau tidak sama sekali dan menggabungkan pesanan AON dengan pesanan IOC.

Jenis pesanan yang digunakan dapat sangat memengaruhi hasil perdagangan. Ketika mencoba untuk membeli, misalnya, menempatkan batas beli pada harga yang lebih rendah dari apa yang aset diperdagangkan saat ini dapat memberikan pedagang harga yang lebih baik jika nilai aset turun (dibandingkan dengan membeli sekarang). Tetapi meletakkannya terlalu rendah dapat berarti harga tidak pernah mencapai pesanan batas, dan pedagang dapat kehilangan jika harga bergerak lebih tinggi.

Referensi cepat

Jenis pesanan yang satu tidak lebih baik atau lebih buruk dari yang lain. Setiap jenis pesanan memiliki tujuan dan akan menjadi pilihan yang bijaksana dalam situasi yang berbeda.

Contoh Menggunakan Order Untuk Perdagangan Saham

Saat membeli saham, seorang pedagang harus mempertimbangkan bagaimana mereka akan masuk, dan bagaimana mereka akan mendapatkan untung dan rugi. Ini berarti ada kemungkinan tiga pesanan yang dapat ditempatkan di awal perdagangan: satu untuk masuk, yang kedua untuk mengontrol risiko jika harga tidak bergerak seperti yang diharapkan (disebut sebagai stop loss ), dan satu lagi untuk akhirnya perdagangan untung jika harga benar-benar bergerak ke arah yang diharapkan (disebut target laba ).

Seorang pedagang atau investor tidak perlu menempatkan pesanan keluar mereka pada saat yang sama mereka memasuki perdagangan, tetapi mereka masih harus menyadari bagaimana mereka akan keluar (apakah dengan untung atau rugi) dan jenis pesanan apa yang akan mereka gunakan untuk lakukan.

Asumsikan seorang pedagang ingin membeli saham. Berikut adalah satu kemungkinan konfigurasi yang dapat mereka gunakan untuk menempatkan pesanan mereka untuk memasuki perdagangan serta mengendalikan risiko dan mengambil untung.

Mereka mengamati indikator teknis untuk sinyal perdagangan dan kemudian menempatkan perintah pasar untuk membeli saham di $ 124,15. Pesanan seharga $ 124,17. Selisih antara harga pesanan pasar dan harga pengisian disebut selip .

Mereka memutuskan bahwa mereka tidak ingin mengambil risiko lebih dari 7% pada saham, jadi mereka menempatkan order sell stop 7% di bawah entri mereka pada $ 115,48. Ini adalah kontrol kerugian, atau stop loss.

Berdasarkan analisis mereka, mereka percaya bahwa mereka dapat mengharapkan keuntungan 21% dari perdagangan, yang berarti mereka mengharapkan untuk menghasilkan tiga kali lipat dari resiko mereka. Itu adalah rasio risiko / imbalan yang menguntungkan. Oleh karena itu, mereka menempatkan pesanan batas jual 21% di atas harga masuk mereka di $ 150,25. Ini adalah target keuntungan mereka.

Salah satu pesanan jual akan tercapai terlebih dahulu, menutup perdagangan. Dalam kasus ini, harga mencapai batas jual terlebih dahulu, menghasilkan keuntungan 21% bagi pedagang.