Investasi Berdampak

Apa Investasi Berdampak?

Investasi berdampak adalah strategi investasi yang bertujuan untuk menghasilkan efek sosial atau lingkungan tertentu yang bermanfaat selain keuntungan finansial. Investasi berdampak dapat berupa berbagai kelas aset dan dapat menghasilkan banyak hasil tertentu. Inti dari investasi berdampak adalah menggunakan uang dan modal investasi untuk hasil sosial yang positif.

Poin Penting

  • Investasi berdampak adalah strategi investasi umum yang berusaha menghasilkan keuntungan finansial sekaligus menciptakan dampak sosial atau lingkungan yang positif.
  • Investor yang mengikuti investasi berdampak mempertimbangkan komitmen perusahaan terhadap tanggung jawab sosial perusahaan atau kewajiban untuk melayani masyarakat secara positif secara keseluruhan.
  • Investasi yang bertanggung jawab secara sosial (SRI) dan lingkungan, sosial, & tata kelola (ESG) adalah dua pendekatan untuk investasi berdampak, meskipun masih ada beberapa ketidaksepakatan mengenai terminologi dalam komunitas investor.




Memahami Investasi Dampak

Istilah investasi berdampak pertama kali diciptakan pada tahun 2007, tetapi praktiknya dikembangkan bertahun-tahun sebelumnya. Tujuan dasar dari investasi berdampak adalah untuk membantu mengurangi efek negatif dari aktivitas bisnis terhadap lingkungan sosial. Itulah mengapa investasi berdampak terkadang dapat dianggap sebagai perpanjangan dari filantropi .

Investor yang menggunakan investasi berdampak sebagai strategi mempertimbangkan komitmen perusahaan terhadap tanggung jawab sosial perusahaan (CSR), atau rasa kewajiban untuk melayani masyarakat secara positif secara keseluruhan, sebelum mereka terlibat dengan perusahaan itu. Jenis dampak yang dapat berkembang dari investasi berdampak bervariasi berdasarkan industri dan perusahaan tertentu dalam industri tersebut, tetapi beberapa contoh umum termasuk memberikan kembali kepada masyarakat dengan membantu mereka yang kurang beruntung atau berinvestasi dalam praktik energi berkelanjutan untuk membantu menyelamatkan planet kita.


Referensi cepat

Strategi ini secara aktif berupaya memberikan dampak positif dengan berinvestasi, misalnya di lembaga nonprofit yang bermanfaat bagi masyarakat atau di perusahaan teknologi bersih yang bermanfaat bagi lingkungan.

Sebagian besar investasi berdampak dilakukan oleh investor institusional, termasuk dana lindung nilai, yayasan swasta, bank, dana pensiun, dan pengelola dana lainnya.

Namun, berbagai perusahaan layanan keuangan yang sadar sosial, platform investasi berbasis web, dan jaringan investor sekarang menawarkan individu kesempatan untuk berpartisipasi juga. Salah satu tempat utama adalah pinjaman keuangan mikro , yang memberi pemilik usaha kecil di negara berkembang modal awal atau ekspansi. Wanita sering kali menjadi penerima manfaat dari pinjaman semacam itu.

Jenis Investasi Berdampak

Investasi berdampak datang dalam berbagai bentuk modal dan sarana investasi. Seperti jenis kelas investasi lainnya, investasi berdampak memberi investor berbagai kemungkinan dalam hal pengembalian. Tapi yang paling penting adalah bahwa investasi ini menawarkan baik keuangan kembali dan sejalan dengan hati nurani investor.

Referensi cepat

Menurut survei Global Impact Investing Network (GIIN), mayoritas investor yang memilih investasi berdampak mencari keuntungan pasar.

Peluang untuk investasi berdampak bervariasi dan investor dapat memilih untuk memasukkan uang mereka ke pasar negara berkembang (EM) atau negara maju. Investasi berdampak menjangkau sejumlah industri termasuk:

  • Kesehatan
  • pendidikan
  • Energi, terutama energi bersih dan terbarukan
  • Pertanian

Lingkungan, Sosial, & Tata Kelola (ESG)

LST mengacu pada praktik lingkungan, sosial, dan tata kelola dari suatu investasi yang mungkin berdampak material pada kinerja investasi tersebut. Integrasi faktor LST digunakan untuk meningkatkan analisis keuangan tradisional dengan mengidentifikasi potensi risiko dan peluang di luar  penilaian teknis. Meskipun terdapat lapisan kesadaran sosial, tujuan utama penilaian LST tetap pada kinerja keuangan.

Investasi Bertanggung Jawab Sosial (SRI)

Investasi yang bertanggung jawab secara sosial  (SRI) melangkah lebih jauh dari LST dengan secara aktif menghilangkan atau memilih investasi sesuai dengan pedoman etika tertentu. Motif yang mendasari bisa jadi agama, nilai-nilai pribadi, atau keyakinan politik. Tidak seperti analisis LST yang membentuk valuasi, SRI menggunakan faktor LST untuk menerapkan layar negatif atau positif pada jagat investasi. 

Pertimbangan Khusus

Praktik yang bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan cenderung menarik investor yang berdampak, yang berarti perusahaan dapat memperoleh keuntungan finansial dari melakukan praktik yang bertanggung jawab secara sosial. Investasi berdampak menarik sebagian besar bagi generasi muda, seperti milenial , yang ingin memberi kembali kepada masyarakat, jadi tren ini kemungkinan besar akan meluas karena para investor ini mendapatkan lebih banyak pengaruh di pasar.

Investor juga cenderung untung. Sebuah studi 2018 oleh GIIN menemukan bahwa lebih dari 90% investor berdampak melaporkan bahwa investasi mereka memenuhi atau melampaui proyeksi mereka.

Dengan terlibat dalam investasi berdampak, individu atau entitas pada dasarnya menyatakan bahwa mereka mendukung pesan dan misi perusahaan tempat mereka berinvestasi, dan mereka memiliki kepentingan dalam kesejahteraan perusahaan. Semakin banyak orang yang menyadari manfaat sosial dan finansial dari investasi berdampak, semakin banyak perusahaan yang akan terlibat dalam tanggung jawab sosial.

Investasi Dampak vs. Investasi Bertanggung Jawab Sosial (SRI)

SRI, yang kadang-kadang disebut sebagai investasi yang berkelanjutan atau sadar sosial atau, bila difokuskan pada masalah lingkungan, investasi hijau , adalah bentuk investasi berdampak. Meskipun definisi SRI mencakup penghindaran kerugian, investasi berdampak juga menunjukkan dampak positif melalui investasinya.

Investor yang mempraktikkan SRI cenderung percaya dan memilih perusahaan yang menganut pandangan mereka terhadap hak asasi manusia, perlindungan lingkungan, dan rasa tanggung jawab kepada konsumen. Misalnya, beberapa investor mungkin memilih untuk tidak berinvestasi di perusahaan yang memproduksi, mendistribusikan, atau mempromosikan rokok karena efek negatifnya secara keseluruhan terhadap kesehatan masyarakat.

Banyak perusahaan manajemen aset, bank, dan rumah investasi lainnya sekarang menawarkan dana yang secara khusus dirancang untuk investor yang bertanggung jawab secara sosial.