Emas: Mata Uang Lainnya

Selama berabad-abad, standar emas, terjadi peningkatan ketidakstabilan keuangan dan inflasi. Selama beberapa pasar saham ambruk dalam dekade pertama abad ke-21, harga emas mulai naik lagi. Ide untuk kembali ke standar emas menjadi lebih populer pada saat itu. Memang, ada masalah inheren dengan standar emas yang diterapkan pada abad ke-19 dan ke-20.

Banyak orang gagal untuk menyadari bahwa emas adalah mata uang di bawah sistem saat ini. Emas sering dianggap terkait dengan dolar AS, terutama karena biasanya dihargai dalam dolar AS. Ada korelasi negatif jangka panjang antara dolar dan nilai tukar. Seperti halnya seseorang dapat menukar dolar AS dengan yen Jepang, mata uang kertas dapat ditukar dengan emas. Emas juga memainkan peran penting dalam asal mula uang .

Apa Emas: Mata Uang Lainnya?

  • Sepanjang sejarah manusia, emas telah digunakan sebagai bentuk uang dengan satu atau lain cara.
  • Dari koin emas hingga uang kertas yang didukung oleh standar emas, hanya belakangan ini uang dipindahkan ke sistem fiat yang tidak didukung oleh komoditas fisik.
  • Sejak itu, inflasi dan penurunan dolar berarti naiknya harga emas.
  • Dengan membeli emas, orang juga dapat melindungi diri dari masa ketidakpastian ekonomi global.




Emas Adalah Mata Uang

Di bawah sistem pasar bebas, emas adalah mata uang. Emas memiliki harga, dan harga tersebut akan berfluktuasi relatif terhadap bentuk pertukaran lainnya, seperti dolar AS, euro , dan yen Jepang. Emas dapat dibeli dan disimpan, tetapi biasanya tidak digunakan secara langsung sebagai metode pembayaran. Namun, ini sangat likuid dan dapat dikonversi menjadi uang tunai di hampir semua mata uang dengan relatif mudah.

Oleh karena itu, emas bertindak seperti mata uang lain dalam banyak hal. Ada kalanya emas cenderung bergerak lebih tinggi dan saat mata uang atau kelas aset lain biasanya berkinerja lebih baik. Kita dapat mengharapkan emas untuk berkinerja baik ketika kepercayaan pada mata uang kertas berkurang, selama perang, dan ketika saham mengalami kerugian yang signifikan.

Investor dapat memperdagangkan emas dengan berbagai cara, termasuk membeli emas fisik, kontrak berjangka , dan ETF emas. Investor juga dapat berpartisipasi dalam pergerakan harga tanpa memiliki aset dasar dengan membeli kontrak untuk selisih ( CFD ).


Emas dan Dolar AS

Emas dan dolar AS selalu memiliki hubungan yang menarik. Dalam jangka panjang, penurunan dolar berarti naiknya harga emas. Dalam jangka pendek, hubungan bisa rusak.

Hubungan dolar AS dengan harga emas adalah hasil dari Sistem Bretton Woods .Permukiman internasional dilakukan dalam dolar, dan pemerintah AS berjanji untuk menebusnya dengan jumlah emas tetap.Sementara sistem Bretton Woods berakhir pada tahun 1971, AS tetap menjadi kekuatan global. Ketika orang membahas emas, pembicaraan tentang dolar AS biasanya mengikuti.

Penting juga untuk diingat bahwa emas dan mata uang bersifat dinamis dan memiliki lebih dari satu masukan.Harga emas dipengaruhi lebih dari sekedar inflasi , dolar AS, dan perang.Emas adalah komoditas global dan karenanya mencerminkan faktor global, bukan hanya sentimen dalam satu perekonomian.Misalnya, harga emas turun pada tahun 2000 ketika pemerintah Inggris menjual sebagian besar cadangan emasnya.

Masalah Dengan Standar Emas

Saat mempertimbangkan emas sebagai mata uang, banyak orang mendukung untuk kembali ke beberapa bentuk standar emas. Ada berbagai masalah dengan standar emas sebelumnya.

Salah satu masalah utama adalah bahwa sistem pada akhirnya bergantung pada bank sentral untuk bermain sesuai aturan.Aturan tersebut mengharuskan bank sentral untuk menyesuaikan tingkat diskonto untuk mempertahankan nilai tukar tetap.Kurs tetap terkadang menghasilkan suku bunga tinggi, yang secara politik tidak populer. Banyak negara memilih untuk mendevaluasi mata uang mereka terhadap emas atau dolar AS sebagai gantinya.

Masalah kedua dengan standar emas adalah masih ada guncangan harga jangka pendek, meskipun harga stabil dalam jangka panjang. Penemuan emas California pada tahun 1848 adalah contoh yang sangat baik dari guncangan harga. Penemuan emas ini meningkatkan jumlah uang beredar , yang meningkatkan pengeluaran dan tingkat harga , menciptakan ketidakstabilan ekonomi jangka pendek. Perlu dicatat bahwa gangguan ekonomi seperti itu memang terjadi di bawah standar emas. Selain itu, setiap upaya untuk mempertahankan standar emas akhirnya gagal.

Menggunakan Emas sebagai Mata Uang

Tanpa standar emas, harga emas berfluktuasi bebas di pasaran. Emas dipandang sebagai tempat berlindung yang aman, dan kenaikan harga emas seringkali menjadi indikator masalah ekonomi yang mendasarinya. Emas memungkinkan pedagang dan individu untuk berinvestasi dalam komoditas yang seringkali dapat melindungi mereka dari kekacauan finansial. Seperti disebutkan di atas, gangguan akan terjadi dalam sistem apa pun, bahkan dalam standar emas.

Ada kalanya menguntungkan untuk memiliki emas dan saat lain tren emas secara keseluruhan tidak jelas atau negatif. Meskipun standar emas resmi sekarang hilang, emas terus terpengaruh oleh mata uang lain. Oleh karena itu, emas harus diperdagangkan seperti mata uang lainnya.

Beralih ke mata uang yang lebih kuat bisa menjadi kunci untuk menjaga kekayaan. Misalnya, orang Jerman yang memegang dolar AS yang didukung emas selama hiperinflasi Republik Weimar di Jerman pada 1920-an menjadi kaya daripada miskin. Bahkan ketika tidak ada negara yang menggunakan standar emas, investor masih bisa membeli emas. Ketika mereka membeli emas, investor menukar mata uang lokal mereka dengan mata uang banyak negara paling sukses dalam sejarah. Kekaisaran Romawi Marcus Aurelius, Victoria Inggris, dan Amerika George Washington semuanya dalam standar emas.

Referensi cepat

Beralih ke mata uang yang lebih kuat bisa menjadi kunci untuk menjaga kekayaan.

Dengan membeli emas, orang dapat melindungi diri dari masa ketidakpastian ekonomi global. Tren dan pembalikan terjadi dalam mata uang apa pun, dan ini juga berlaku untuk emas. Emas adalah investasi proaktif untuk melakukan lindung nilai terhadap potensi risiko terhadap mata uang kertas. Begitu ancaman terwujud, keuntungan emas mungkin sudah hilang. Oleh karena itu, emas berwawasan ke depan, dan mereka yang memperdagangkannya harus melihat ke depan juga.

Garis bawah

Di bawah sistem pasar bebas, emas harus dipandang sebagai mata uang seperti euro, yen Jepang, dan dolar AS. Emas memiliki hubungan jangka panjang dengan dolar AS, dan umumnya bergerak berlawanan arah dalam jangka panjang. Ketika ada ketidakstabilan di pasar saham, biasanya terdengar pembicaraan tentang menciptakan standar emas yang lain. Sayangnya, standar emas bukanlah sistem yang sempurna. Melihat emas sebagai mata uang dan memperdagangkannya seperti itu dapat mengurangi risiko terhadap mata uang kertas dan ekonomi. Namun, investor harus menyadari bahwa emas berwawasan ke depan. Jika seseorang menunggu sampai bencana melanda, harga emas mungkin sudah naik terlalu tinggi untuk menawarkan perlindungan.