Pengurangan biaya yang dikapitalisasi

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Pengurangan biaya yang dikapitalisasi?

Pengurangan biaya yang dikapitalisasi adalah pembayaran di muka yang mengurangi biaya pembiayaan. Sebuah biaya yang dikapitalisasi  pengurangan umumnya berhubungan dengan pembelian rumah atau mobil. Pengurangan dapat dilakukan dari uang tunai, nilai kendaraan tukar tambah, atau melalui rabat.

Poin Penting

  • Pengurangan biaya yang dikapitalisasi mengurangi jumlah pokok yang dibutuhkan peminjam dalam perjanjian pembiayaan.
  • Pengurangan biaya kapitalisasi seringkali merupakan hasil dari uang muka, rabat, atau tukar tambah.
  • Pengurangan biaya kapitalisasi umum terjadi dalam pembelian real estat dan barang-barang besar yang tahan lama.

Memahami Pengurangan Biaya Kapitalisasi

Pengurangan biaya yang dikapitalisasi dinegosiasikan pada awal kesepakatan pembiayaan. Ini umumnya juga dikenal sebagai nilai uang muka. Penjual memberi pembeli pemahaman tentang jumlah total yang harus mereka bayarkan di masa depan, baik dengan atau tanpa uang muka sebagai pengurangan biaya yang dikapitalisasi. Umumnya, pengurangan biaya yang dikapitalisasi tidak dialokasikan ke area tertentu melainkan mengurangi seluruh jumlah yang harus dibayar pembeli, termasuk biaya dan biaya tambahan.

Penjual atau pemberi pinjaman yang bekerja atas nama pembeli biasanya akan meminta pokok pembiayaan berdasarkan semua biaya yang harus dibayar pembeli pada waktu penutupan. Uang muka berfungsi sebagai pengurangan biaya yang dikapitalisasi dengan menurunkan jumlah total pokok pembiayaan yang dibutuhkan peminjam. Uang muka dapat sangat membantu mengurangi jumlah pembayaran cicilan yang terhutang dari pembeli setiap bulan.

Perumahan

Pengurangan biaya dalam huruf besar biasa terjadi dalam pembelian rumah. Dalam banyak kasus, uang muka biasanya diperlukan untuk pinjaman hipotek, kecuali meminjam dari program pinjaman yang didukung pemerintah. Kebanyakan pemberi pinjaman tradisional akan meminta uang muka sekitar 10%. Uang muka digunakan untuk jumlah pokok yang dibutuhkan peminjam untuk menutupi transaksi secara komprehensif. Pada dasarnya uang muka dikurangi dari jumlah total yang harus dibayar pembeli. Ini mengarah pada total biaya pembiayaan yang harus diminta peminjam.

Tingkat uang muka biasanya tidak memiliki batas. Peminjam hipotek berpotensi membayar uang muka 50% untuk pengurangan biaya kapitalisasi yang signifikan. Jika peminjam membayar 50% uang muka, nilai yang harus mereka pinjam hanya sedikit di atas 50% dari harga pembelian properti setelah memperhitungkan biaya-biaya tambahan yang ada. Ini berarti bahwa pembayaran yang harus dilakukan peminjam selama masa pinjaman hipotek akan jauh lebih rendah karena pengurangan biaya kapitalisasi awal yang tinggi dan kebutuhan pembiayaan yang lebih rendah secara keseluruhan.

Mobil, Truk, dan Mesin Berat

Pengurangan biaya kapitalisasi dapat menjadi sedikit lebih kompleks saat menganalisis biaya kapitalisasi untuk mobil, truk, dan alat berat. Ini karena barang besar dan tahan lama ini sering kali dapat dibeli atau disewa .

Pengurangan biaya yang dikapitalisasi dapat digunakan baik dalam leasing maupun pembelian. Dalam pembelian atau sewa, metodologi dasar yang sama digunakan untuk menghitung pokok pembiayaan. Namun, jumlah pokok yang dibutuhkan biasanya lebih rendah dalam sewa karena keadaan. Skenario sewa dan pembelian sering ditawarkan kepada pembeli mobil, truk, dan alat berat, yang membutuhkan pertimbangan yang cermat. 

Leasing  pada akhirnya adalah menyewa kendaraan untuk jangka panjang. Terkadang ini bisa menjadi pilihan yang lebih terjangkau bagi peminjam dengan anggaran yang ketat. Dalam kontrak sewa, modal pokok didasarkan pada nilai apresiasi kendaraan selama jangka waktu kontrak sewa. Dalam kontrak sewa tiga tahun, peminjam hanya akan membayar nilai apresiasi kendaraan selama tiga tahun. Dalam kebanyakan kasus, pembeli memiliki opsi untuk membeli kendaraan di akhir masa sewa, tetapi hal itu membutuhkan perjanjian pembiayaan baru untuk sisa nilai kendaraan tersebut.

Pembiayaan kendaraan memerlukan permintaan pokok yang dikapitalisasi untuk seluruh jumlah kendaraan. Jumlah pokok ini tersebar dalam jangka panjang , yang dapat bervariasi tergantung pada keputusan peminjam. Misalnya, pembiayaan pembelian kendaraan dapat tersebar dalam jangka waktu sepuluh tahun. Ketika sebuah kendaraan dibiayai, pembeli memiliki lebih banyak kepemilikan atas aset tersebut, meskipun hak milik tetap atas nama pemberi pinjaman dengan hak gadai.

Terlepas dari apakah pembeli memilih untuk menyewa atau membeli kendaraan, uang muka yang mereka bayarkan digunakan untuk mengurangi pokok pembiayaan yang dikapitalisasi yang harus mereka minta. Pengurangan biaya yang dikapitalisasi lainnya juga akan diperlakukan dengan cara yang sama, seperti rabat atau tukar tambah. Secara umum, pengurangan biaya yang dikapitalisasi akan membantu menurunkan jumlah pembayaran angsuran bulanan yang harus mereka bayar.

Manfaat uang muka opsional akan bervariasi menurut situasi. Pembayaran angsuran untuk kendaraan sewaan umumnya dikatakan lebih rendah karena pokoknya lebih sedikit, tetapi pembayaran ini juga biasanya dibagi dalam jangka waktu yang lebih pendek, biasanya tiga atau empat tahun. Pembiayaan pembelian sering dikatakan memiliki pembayaran yang lebih tinggi, terutama untuk mobil baru, karena pembeli membayar total harga stiker mobil baru, tetapi pembayaran ini dapat dilakukan dalam jangka waktu yang lebih lama, mungkin sepuluh tahun. Dalam leasing dan pembelian, uang muka akan mengurangi pembayaran pokok dan bulanan pembeli. Ini berarti beban bunga lebih rendah .

Sewa dan pembelian datang dengan pertimbangan khusus, yang juga dapat mempengaruhi jumlah uang muka yang bersedia dilakukan pembeli. Kehilangan ekuitas bisa menjadi faktor besar dalam membeli kendaraan, terutama kendaraan baru. Semakin banyak Anda mengendarai kendaraan, semakin rendah nilai pasar terbukanya. Membayar lebih banyak di muka untuk kendaraan dapat membantu mengelola masalah ekuitas jika pembeli ingin menukar kendaraan sebelum pembiayaan dilunasi. Beberapa pembeli mungkin lebih menyukai opsi leasing karena mereka memiliki kebebasan untuk mendapatkan mobil baru setelah tiga tahun. Jika rencananya mengembalikan kendaraan setelah tiga tahun, maka ekuitas bukanlah masalah besar. Beberapa pembeli mungkin berencana untuk mengambil opsi pembelian di akhir masa sewa. Pembeli ini mungkin menyukai pembayaran yang lebih rendah dari pengurangan biaya yang dikapitalisasi karena bunga yang dilewati dan kemampuan menabung untuk uang muka lainnya saat mengambil opsi pembelian.

Referensi cepat

Pengurangan biaya kapitalisasi membantu mengurangi biaya bunga dari perjanjian pinjaman.

Beberapa Pertimbangan Khusus Lainnya

Banyak pertimbangan khusus yang dapat muncul dalam skenario pembiayaan komersial vs. ritel. Secara umum, alasan utama pembayaran uang muka adalah untuk mengurangi jumlah pembiayaan yang dibutuhkan, yang mengurangi total bunga yang terhutang.

Bisnis juga memiliki opsi untuk menyewa vs. membeli aset, yang dapat menciptakan persyaratan pelaporan neraca yang berbeda. Jika bisnis membeli aset melalui pembiayaan hutang, mereka mungkin perlu memposting pembayaran pinjaman sebagai biaya terhadap pinjaman yang diterima serta biaya penyusutan terhadap nilai tercatat aset. Dalam skenario aset yang disewakan, bisnis mungkin tidak perlu mendepresiasi aset yang disewakan karena pengakuan asetnya dicatat secara berbeda. Semua pertimbangan ini berpotensi dapat menjadi faktor dalam jumlah uang yang dapat dipilih oleh bisnis sebagai uang muka untuk membeli atau menyewa aset baru.