Biaya Kapitalisasi

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Biaya Kapitalisasi?

Biaya yang dikapitalisasi adalah biaya yang ditambahkan ke dasar biaya aset tetap di neraca perusahaan. Biaya yang dikapitalisasi terjadi saat membangun atau membeli aset tetap. Biaya yang dikapitalisasi tidak dibebankan pada periode terjadinya tetapi diakui selama periode waktu tertentu melalui penyusutan atau amortisasi .

Poin Penting

  • Dengan biaya yang dikapitalisasi, nilai moneter tidak meninggalkan perusahaan dengan pembelian suatu barang, karena disimpan dalam bentuk aset tetap atau tidak berwujud.
  • Biaya yang dikapitalisasi disusutkan atau diamortisasi seiring waktu, bukan langsung dibebankan.
  • Tujuan dari mengkapitalisasi biaya adalah untuk menyesuaikan biaya penggunaan aset dengan jangka waktu yang lama di mana aset tersebut menghasilkan pendapatan.

Memahami Biaya Kapitalisasi

Saat mengkapitalisasi biaya, perusahaan mengikuti prinsip akuntansi yang sesuai. Prinsip pencocokan berusaha mencatat biaya pada periode yang sama dengan pendapatan terkait. Dengan kata lain, tujuannya adalah untuk mencocokkan biaya aset dengan periode penggunaannya, dan oleh karena itu menghasilkan pendapatan, bukan saat biaya awal dikeluarkan. Aset jangka panjang akan menghasilkan pendapatan selama masa manfaatnya. Oleh karena itu, biaya mereka dapat disusutkan atau diamortisasi dalam jangka waktu yang lama.

Misalnya, biaya yang timbul selama pembangunan gudang tidak segera dibebankan. Biaya yang terkait dengan pembangunan gudang, termasuk biaya tenaga kerja dan biaya pembiayaan, dapat ditambahkan ke nilai tercatat aset tetap di neraca. Biaya yang dikapitalisasi ini akan dibebankan melalui penyusutan di masa mendatang, ketika pendapatan yang dihasilkan dari hasil pabrik juga diakui.

Contoh Biaya Kapitalisasi

Asumsikan gudang pada contoh di atas adalah fasilitas pemanggangan kopi. Beberapa kemungkinan biaya untuk membangun dan mengoperasikan fasilitas pemanggangan adalah penyesuaian interior untuk spesifikasi bisnis, pembelian peralatan pemanggangan dan pengepakan, dan biaya pemasangan peralatan. Selain mesin dan perangkat keras, perusahaan perlu membeli kopi hijau ( inventaris ) untuk disangrai. Perusahaan juga perlu membayar karyawannya untuk memanggang dan menjual kopi itu. Biaya lebih lanjut akan mencakup pemasaran dan periklanan produk, penjualan, distribusi, dan sebagainya.

Item yang akan muncul sebagai pengeluaran dalam buku besar perusahaan termasuk utilitas, pengendalian hama, gaji karyawan, dan item apa pun di bawah ambang kapitalisasi tertentu. Ini dianggap sebagai pengeluaran karena nilai air yang mengalir, tidak ada bug, dan staf operasional dapat langsung dihubungkan ke satu periode akuntansi. Barang-barang tertentu, seperti laminator $ 200 atau kursi $ 50, akan dianggap sebagai pengeluaran karena biayanya yang relatif rendah, meskipun barang tersebut dapat digunakan selama beberapa periode. Setiap perusahaan memiliki ambang nilai dolar sendiri untuk apa yang dianggapnya sebagai biaya, bukan biaya yang dapat dikapitalisasi.

Mesin pengemas, pemanggang, dan timbangan lantai fasilitas pemanggangan akan dianggap sebagai biaya yang dikapitalisasi pada pembukuan perusahaan. Nilai moneter tidak meninggalkan perusahaan dengan pembelian barang-barang ini. Ketika perusahaan pemanggangan menghabiskan $ 40.000 untuk pemanggang kopi, nilainya disimpan dalam peralatan sebagai aset perusahaan. Harga pengiriman dan pemasangan peralatan termasuk sebagai biaya yang dikapitalisasi pada pembukuan perusahaan. Biaya kontainer pengiriman, transportasi dari peternakan ke gudang, dan pajak juga dapat dianggap sebagai bagian dari biaya yang dikapitalisasi. Pengeluaran ini diperlukan untuk menyiapkan gedung agar sesuai dengan tujuannya.

Biaya yang dikapitalisasi awalnya dicatat di neraca sebagai aset dengan biaya historisnya. Biaya yang dikapitalisasi ini berpindah dari neraca ke laporan laba rugi karena dibebankan melalui penyusutan atau amortisasi. Misalnya, roaster kopi seharga $ 40.000 dari atas mungkin memiliki masa manfaat selama 7 tahun dan nilai sisa $ 5.000 pada akhir periode tersebut. Beban penyusutan terkait dengan pemanggang kopi setiap tahun akan menjadi $ 5.000 ((biaya historis $ 40.000 – nilai sisa $ 5.000) / 7 tahun).

Keuntungan dan Kerugian Biaya yang Dikapitalisasi

Ketika barang bernilai dolar tinggi dikapitalisasi, pengeluaran secara efektif diperhalus selama beberapa periode. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk tidak menimbulkan lonjakan biaya yang besar dalam satu periode dari pembelian properti, pabrik, atau peralatan yang mahal. Perusahaan pada awalnya akan menunjukkan keuntungan yang lebih tinggi daripada jika biaya tersebut dibebankan secara penuh. Namun, ini juga berarti bahwa mereka harus membayar pajak lebih banyak pada awalnya.

Memanfaatkan biaya secara tidak tepat dapat membuat investor percaya bahwa margin keuntungan perusahaan lebih tinggi dari yang sebenarnya. Margin laba yang mengejutkan atau tidak realistis yang dikombinasikan dengan penurunan tiba-tiba dalam arus kas bebas (FCF), peningkatan pengeluaran modal, dan aset tetap atau tidak berwujud yang tumbuh dengan cepat yang dicatat dalam pembukuan adalah tanda peringatan bahwa perusahaan mungkin memanfaatkan biaya secara tidak tepat.

Pertimbangan Khusus

Memanfaatkan Biaya Pengembangan Perangkat Lunak

Dari tiga fase pengembangan perangkat lunak — Tahap Proyek Awal, Tahap Pengembangan Aplikasi, dan Tahap Pasca Implementasi / Operasi – hanya biaya dari tahap pengembangan aplikasi yang harus dikapitalisasi. Contoh biaya yang akan dikapitalisasi perusahaan termasuk gaji karyawan yang mengerjakan proyek, bonus mereka, biaya asuransi hutang, dan biaya konversi data dari perangkat lunak lama. Biaya ini dapat dikapitalisasi hanya selama proyek tersebut memerlukan pengujian tambahan sebelum aplikasi.