Strategi Pertumbuhan Modal

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Strategi Pertumbuhan Modal?

Strategi pertumbuhan modal berusaha untuk memaksimalkan apresiasi modal dari portofolio investasi dalam jangka panjang melalui alokasi aset yang diarahkan pada sekuritas dengan tingkat pengembalian yang diharapkan tinggi.

Investor yang menggunakan strategi pertumbuhan modal mencari perusahaan dan investasi yang berpotensi tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan dengan pasar atau industri. Investor pertumbuhan modal bersedia untuk memperdagangkan sejumlah risiko tertentu untuk berpotensi meraup keuntungan yang lebih tinggi .

Poin Penting

  • Investor yang memilih strategi pertumbuhan modal ingin meningkatkan keuntungan mereka dengan memilih investasi yang berpotensi tumbuh dalam jangka panjang pada tingkat yang lebih tinggi dibandingkan pasar.
  • Portofolio yang berfokus pada pertumbuhan modal akan berisi sekitar 65% hingga 70% ekuitas, 20% hingga 25% aset pendapatan tetap, dan saldo sekuritas pasar uang atau uang tunai.
  • Investor pertumbuhan modal dapat menyederhanakan proses investasi dengan memilih produk dalam kemasan termasuk reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang berfokus pada apresiasi modal.
  • Investor pertumbuhan modal yang canggih dapat membangun portofolio saham individu yang diimbangi dengan aset pendapatan tetap atau strategi lindung nilai yang mencakup opsi dan kontrak berjangka.
  • Target-date fund dan lifestyle fund merupakan pilihan lain yang mencakup strategi pertumbuhan modal berdasarkan usia investor dan toleransi risiko.

Bagaimana Strategi Pertumbuhan Modal Bekerja

Portofolio dengan   strategi pertumbuhan modal sebagian besar terdiri dari ekuitas, juga dikenal sebagai saham. Proporsi yang tepat dari ekuitas terhadap total portofolio akan bervariasi sesuai dengan cakrawala investasi masing-masing investor, kendala keuangan, tujuan investasi, dan  toleransi risiko .

Secara umum, portofolio pertumbuhan modal akan berisi sekitar 65% hingga 70% ekuitas, 20% hingga 25%  sekuritas pendapatan tetap, dan sisanya dalam bentuk tunai atau sekuritas pasar uang. Sementara mencari keuntungan tinggi, campuran ini masih melindungi investor dari kerugian besar dalam nilai portofolio jika porsi ekuitas berisiko tinggi dari portofolio turun drastis.

Banyak investor pertumbuhan modal akan memilih tujuan pertumbuhan yang moderat, sementara yang lain akan memilih tujuan pertumbuhan yang tinggi. Investor dengan pertumbuhan moderat mungkin membeli saham perusahaan blue-chip yang sudah mapan. Investor dengan tujuan pertumbuhan tinggi bersedia berinvestasi pada aset yang lebih spekulatif, seperti saham pertumbuhan dari perusahaan yang memiliki sedikit atau tidak ada keuntungan saat ini tetapi memiliki potensi keuntungan masa depan yang tinggi.

Referensi cepat

Strategi portofolio yang sangat agresif juga bertujuan untuk memaksimalkan pertumbuhan modal, tetapi strategi ini memiliki risiko yang jauh lebih tinggi, terkadang seluruhnya terdiri dari ekuitas .

Pertimbangan Khusus

Strategi pertumbuhan modal cocok untuk sebagian besar investor dengan jangka waktu yang lama, biasanya 10 tahun atau lebih. Tujuan umum dari strategi pertumbuhan modal adalah menabung untuk masa pensiun sekaligus mendanai tujuan jangka panjang lainnya, seperti menyediakan pendidikan perguruan tinggi anak atau membangun warisan untuk generasi mendatang. Investor jangka panjang dapat mengambil risiko ekuitas yang lebih tinggi ketika mereka memiliki lebih banyak waktu untuk pulih dari kerugian tajam.

Alokasi aset berdasarkan usia merupakan strategi investasi penting yang berfokus pada perubahan alokasi aset investor berdasarkan berbagai tahap kehidupan. Investor berusia 20-an dan 30-an menggunakan strategi yang berbeda dari mereka yang berusia 40-an dan 50-an. Demikian pula, investor yang mendekati masa pensiun atau sudah pensiun memiliki strategi dan tujuan yang berbeda.

Secara umum, investor yang lebih muda dapat mentolerir lebih banyak risiko dan kemungkinan besar akan menjadi kandidat untuk strategi dengan tujuan pertumbuhan tinggi dibandingkan dengan investor yang lebih tua dan mencari pelestarian modal .

Membangun Strategi Pertumbuhan Modal

Investor memiliki banyak pilihan saat membangun alokasi yang mengejar pertumbuhan modal. Investor yang lebih canggih dapat memilih untuk membangun portofolio saham individu yang dapat diimbangi dengan pendapatan tetap dan uang tunai atau melalui strategi lindung nilai yang memanfaatkan opsi dan kontrak berjangka.

Investor yang tidak memiliki waktu atau pengetahuan untuk mengelola portofolio sekuritas individu dapat memilih dari produk yang dikemas termasuk reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Ini tersedia dalam lusinan bahkan ratusan kategori berbeda. Untuk pertumbuhan modal, seorang investor akan dilayani dengan baik untuk memiliki dana atau ETF yang memberikan eksposur yang terdiversifikasi ke saham dengan karakteristik nilai dan pertumbuhan serta kapitalisasi pasar dan geografi yang berbeda.

Untuk pendekatan satu ukuran untuk semua, investor dapat memilih dana tanggal target yang memiliki alokasi saham, obligasi, dan uang tunai yang menjadi lebih konservatif saat mendekati tanggal target. Pilihan alokasi standar lainnya adalah dana gaya hidup yang mempertahankan alokasi statis berdasarkan pilihan tingkat risiko. Untuk pertumbuhan modal, investor akan memilih alokasi yang moderat atau agresif.