Pertumbuhan Modal

24 Maret 2021 23:32

Spread the love

Apa Pertumbuhan Modal?

Pertumbuhan modal, atau apresiasi modal, adalah peningkatan nilai aset atau investasi dari waktu ke waktu. Pertumbuhan modal diukur dengan selisih antara nilai kini, atau nilai pasar, dari suatu aset atau investasi dan harga belinya, atau nilai aset atau investasi pada saat diakuisisi.

Poin Penting

  • Pertumbuhan modal, atau apresiasi modal, adalah peningkatan nilai aset atau investasi dari waktu ke waktu.
  • Pertumbuhan modal diukur dengan selisih antara nilai pasar saat ini dari suatu investasi dan harga belinya.
  • Investasi pertumbuhan modal bervariasi tergantung pada tingkat toleransi risiko untuk setiap investor yang terlibat.

Memahami Pertumbuhan Modal

Tingkat pertumbuhan modal yang menguntungkan tergantung pada investor yang terlibat dan tujuan investasi. Tujuan investasi bervariasi di antara investor, tergantung pada tingkat  toleransi risiko mereka. Investor dengan toleransi risiko rendah cenderung mencari pendapatan, sementara investor dengan toleransi risiko tinggi cenderung mencari pertumbuhan modal.

Tujuan investasi pertumbuhan modal dapat diklasifikasikan menjadi pertumbuhan sedang dan pertumbuhan tinggi. Seorang investor yang mencari pertumbuhan modal yang moderat mungkin berinvestasi dalam ekuitas perusahaan yang stabil seperti saham blue-chip. Di sisi lain, investor yang mencari pertumbuhan modal yang tinggi mungkin berinvestasi dalam investasi yang lebih spekulatif atau saham pertumbuhan. Saham pertumbuhan seringkali merupakan perusahaan dengan sedikit laba atau riwayat pendapatan yang menawarkan janji pertumbuhan tinggi di masa depan.

Ekuitas dan Real Estat

Ekuitas dan real estat adalah dua investasi paling umum yang digunakan untuk pertumbuhan modal. Sementara kelas aset ini dapat memiliki komponen pendapatan — ekuitas melalui dividen dan real estat melalui pendapatan sewa — investor dengan tujuan investasi pertumbuhan modal biasanya mencari apresiasi harga.

Diversifikasi

Strategi tipikal bagi investor yang mencari pertumbuhan modal adalah mengalokasikan investasi yang berbeda dalam portofolio sehingga terdiversifikasi. Diversifikasi membantu mengurangi risiko dalam portofolio dengan menyebarkan investasi antara kelas aset yang berbeda seperti saham dan obligasi.

Alokasi aset akan ditentukan oleh berbagai faktor seperti tujuan investor, toleransi risiko, dan  horison investasi. Misalnya, investor berusia dua puluhan kemungkinan akan memilih lebih banyak ekuitas atau perusahaan berkembang dalam portofolionya karena mereka memiliki cakrawala waktu yang lama. Di sisi lain, investor yang hampir pensiun mungkin memilih lebih banyak obligasi daripada ekuitas dalam portofolionya untuk menciptakan pertumbuhan dengan risiko yang lebih kecil.

Tujuan investasi dan faktor risiko juga akan menentukan alokasi ekuitas antara investasi pertumbuhan modal moderat dan investasi pertumbuhan modal tinggi. Setiap portofolio berbeda, dan definisi risiko masing-masing investor bersifat subjektif.

Jenis Investasi Pertumbuhan Modal

Di bawah ini adalah beberapa investasi umum yang mungkin digunakan dalam strategi pertumbuhan modal.

Dana

Exchange traded fund (ETF) dan reksa dana adalah dana yang berisi sekeranjang sekuritas termasuk saham atau obligasi yang membantu investor mendiversifikasi risiko atau menargetkan sektor tertentu. Ada ETF dan dana yang mencerminkan S&P 500 (terdiversifikasi) dan yang hanya berisi saham bank (khusus sektor).

Ekuitas

Saham dengan pertumbuhan tinggi mungkin termasuk perusahaan teknologi dan bioteknologi karena mereka seringkali dapat mengapresiasi secara signifikan dari waktu ke waktu. Namun, ada lebih banyak risiko yang terkait dengan jenis saham ini karena beberapa di antaranya harus menguntungkan. Selain itu, tidak semua saham teknologi bisa menjadi saham pertumbuhan. Misalnya, beberapa orang mungkin berpendapat Microsoft Corporation ( MSFT ) adalah perusahaan mapan yang menghasilkan pengembalian yang aman dan stabil.

Saham perusahaan yang memiliki prospek pertumbuhan modal terbaik biasanya tidak membayar dividen. Dividen adalah pembayaran kepada pemegang saham sebagai imbalan atas kepemilikan saham di perusahaan. Dividen dibayarkan dari laba ditahan perusahaan , yang merupakan rekening tabungan dari akumulasi keuntungan selama bertahun-tahun. Akibatnya, perusahaan yang membagikan dividen cenderung menjadi perusahaan yang mapan dan menguntungkan secara konsisten.

Perusahaan yang tidak membayar dividen lebih tertarik untuk menghasilkan pengembalian masa depan yang lebih tinggi. Perusahaan yang berfokus pada pertumbuhan ini menginvestasikan kembali keuntungan mereka untuk mendanai penelitian dan pengembangan atau untuk memperluas operasi atau infrastruktur.

Obligasi

Obligasi seperti US Treasury yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan dianggap sebagai investasi bebas risiko. Namun, mereka cenderung berkinerja buruk dalam hal pertumbuhan modal. Obligasi biasanya digunakan untuk pendapatan karena kebanyakan dari mereka membayar tingkat bunga tetap kepada pemegang obligasi.

REIT

Investor yang menyukai gagasan berinvestasi di industri real estat tetapi tidak ingin memiliki real estat sendiri dapat berinvestasi di perwalian investasi real estat (DIRE). DIRE adalah dana yang berisi portofolio properti komersial real estat, yang dapat mencakup mal, kompleks apartemen, hotel, gedung perkantoran, dan gudang. REIT menawarkan pembayaran kepada investor saat mereka mendistribusikan pendapatan sewa yang diterima dari properti.

Seperti halnya investasi apa pun, strategi pertumbuhan modal mungkin melibatkan konsekuensi pajak dan pajak yang terhutang ke Internal Revenue Service (IRS). Silakan berkonsultasi dengan penasihat pajak untuk situasi keuangan spesifik Anda.

Contoh Dunia Nyata

Katakanlah seorang investor menginginkan strategi pertumbuhan modal yang agresif dan bersedia mengambil lebih banyak risiko untuk mencapai pengembalian yang lebih tinggi. Seorang individu yang berinvestasi dalam portofolio ini mungkin memiliki jangka waktu 20 tahun atau lebih. 

Di bawah ini adalah reksa dana yang berbeda dan persentase dari jumlah total portofolio yang diinvestasikan yang akan dialokasikan untuk masing-masing reksa dana.

40% Saham Kapitalisasi Kecil 

Vanguard Small-Cap ETF ( VB ) yang melacak CRSP US Small Cap Index memilih saham yang dianggap lebih kecil dan berisiko tetapi memiliki potensi pertumbuhan tinggi. Dana tersebut cenderung memegang saham teknologi dan industri.

20% Pasar Berkembang 

The Vanguard FTSE Emerging Markets ETF ( VWO ) berinvestasi dalam ekuitas perusahaan yang berlokasi di pasar negara berkembang seperti Brasil, Taiwan, Afrika Selatan, dan Cina. Reksa dana pasar berkembang seperti VWO cenderung memiliki risiko kerugian yang tinggi dengan potensi imbalan yang tinggi.

20% Saham Perusahaan Besar

Vanguard Large-Cap ETF ( VV ) berinvestasi di perusahaan besar yang stabil seperti Apple Inc., Johnson & Johnson, Exxon Mobil Corporation, dan Visa Inc. Dana tersebut menyediakan akses ke grup saham yang terdiversifikasi dari perusahaan besar AS.

10% Obligasi

ETF Pasar Obligasi Total Vanguard ( tingkat investasi di seluruh AS. Dana ini menawarkan pendapatan dan pertumbuhan modal yang sangat rendah melalui apresiasi harga saham. Namun, ini dapat membantu menopang pengembalian dalam portofolio selama pasar yang bergejolak dengan menambahkan aliran pendapatan yang stabil.

Menggunakan portofolio di atas sebagai contoh, pertumbuhan modal dapat dicapai dengan reksa dana, ETF, atau sekuritas individu. Selain itu, persentase yang dialokasikan untuk setiap dana dapat diubah sesuai dengan kebutuhan dan toleransi risiko masing-masing investor. Misalnya, investor yang mendekati masa pensiun mungkin memilih persentase yang lebih tinggi dalam reksa dana obligasi atau dana perusahaan besar dan alokasi yang lebih kecil atau tidak sama sekali di reksa dana pasar berkembang.