5 Alasan Mengapa Investor Perdagangan Obligasi

Ketika perusahaan atau entitas lain seperti pemerintah perlu mengumpulkan uang untuk proyek baru, untuk mendanai operasi, atau membiayai kembali hutang yang ada, mereka dapat menerbitkan obligasi langsung kepada investor. Banyak obligasi perusahaan dan  pemerintah  diperdagangkan secara publik di bursa.

Sementara itu, pasar modal terus mengalami pasang surut. Suku bunga bisa naik, dan bisa turun. Harga komoditas bisa melonjak secara tak terduga dan bisa jatuh secara tak terduga. Resesi dan ledakan datang dan pergi. Perusahaan dapat menyatakan pailit atau kembali dari ambang kematian. Dalam mengantisipasi dan bereaksi terhadap peristiwa semacam ini, investor sering kali menyesuaikan portofolionya untuk melindungi atau mendapatkan keuntungan dari perubahan keadaan pasar.

Untuk melihat di mana investor dapat menemukan peluang di pasar obligasi, kami akan melihat beberapa alasan paling umum mengapa investor memperdagangkan obligasi. 


Apa 5 Alasan Mengapa Investor Perdagangan Obligasi?

  • Investor memperdagangkan obligasi karena sejumlah alasan, dengan dua kuncinya adalah — keuntungan dan perlindungan.
  • Investor dapat mengambil untung dengan memperdagangkan obligasi untuk mendapatkan hasil (memperdagangkan hingga obligasi dengan imbal hasil lebih tinggi) atau mendapatkan keuntungan dari peningkatan kredit (harga obligasi naik setelah peningkatan).
  • Obligasi dapat diperdagangkan untuk perlindungan, yang termasuk defensif kredit, yang melibatkan penarikan uang dari obligasi yang terpapar industri yang mungkin mengalami kesulitan di masa depan.

1. Pengambilan Hasil

Alasan pertama (dan paling umum) bagi investor untuk memperdagangkan obligasi adalah untuk meningkatkan hasil dari portofolionya. Hasil mengacu pada pengembalian total yang dapat Anda harapkan untuk diterima jika Anda memegang obligasi hingga jatuh tempo, dan merupakan jenis pengembalian yang coba dimaksimalkan oleh banyak investor.

Misalnya, jika Anda memiliki obligasi BBB tingkat investasi di Perusahaan X yang menghasilkan 5,5%, dan Anda melihat bahwa imbal hasil obligasi dengan peringkat yang sama di Perusahaan Y diperdagangkan pada 5,75%, apa yang akan Anda lakukan? Jika Anda yakin risiko kredit dapat diabaikan, menjual obligasi X dan membeli yang Y akan memberi Anda keuntungan selisih atau pengambilan hasil sebesar 0,25%. Perdagangan ini mungkin yang paling umum karena keinginan investor dan manajer investasi untuk memaksimalkan hasil jika memungkinkan.


2. Perdagangan Peningkatan Kredit

Umumnya ada tiga penyedia utama peringkat kredit untuk perusahaan dan utang negara (atau negara )— Fitch, Moody’s , dan Standard and Poor’s.  Peringkat kredit mencerminkan pendapat dari lembaga pemeringkat kredit ini, tentang kemungkinan bahwa kewajiban hutang akan dilunasi, dan perubahan dalam peringkat kredit ini dapat memberikan peluang perdagangan.

Perdagangan peningkatan kredit dapat digunakan jika investor mengantisipasi bahwa masalah utang tertentu akan ditingkatkan dalam waktu dekat. Ketika terjadi peningkatan pada penerbit obligasi , umumnya harga obligasi meningkat dan imbal hasil menurun. Kenaikan peringkat oleh lembaga pemeringkat kredit mencerminkan pendapatnya bahwa risiko perusahaan menjadi berkurang, dan posisi keuangan serta prospek bisnisnya telah membaik.

Dalam perdagangan peningkatan kredit, investor mencoba untuk menangkap kenaikan harga yang diantisipasi ini dengan membeli obligasi sebelum peningkatan kredit. Namun, membuat perdagangan ini berhasil membutuhkan beberapa keahlian dalam melakukan analisis kredit. Juga, perdagangan jenis peningkatan kredit biasanya terjadi di sekitar batas antara peringkat tingkat investasi dan peringkat di bawah tingkat investasi. Lompatan dari status obligasi sampah ke tingkat investasi dapat menghasilkan keuntungan yang signifikan bagi pedagang. Salah satu alasan utamanya adalah banyak investor institusi dilarang membeli utang yang berperingkat di bawah investment grade.

3. Perdagangan Pertahanan Kredit

Perdagangan populer berikutnya adalah perdagangan pertahanan kredit. Pada saat terjadi peningkatan ketidakstabilan dalam ekonomi dan pasar, sektor-sektor tertentu menjadi lebih rentan untuk gagal membayar kewajiban hutangnya daripada yang lain. Akibatnya, pedagang dapat mengambil posisi yang lebih defensif dan menarik uang keluar dari sektor yang diperkirakan akan berkinerja buruk, atau sektor dengan ketidakpastian paling besar.

Misalnya, ketika krisis utang melanda Eropa pada tahun 2010 dan 2011, banyak investor memotong alokasi mereka ke pasar utang Eropa, karena meningkatnya kemungkinan gagal bayar utang negara.  Saat krisis semakin dalam, ini terbukti sebagai langkah bijak yang dilakukan oleh para pedagang yang tidak ragu-ragu untuk keluar.

Selain itu, tanda-tanda bahwa industri tertentu akan menjadi kurang menguntungkan di masa depan dapat menjadi pemicu untuk memulai perdagangan pertahanan kredit dalam portofolio Anda. Misalnya, peningkatan persaingan dalam suatu industri (mungkin karena berkurangnya hambatan masuk ) dapat menyebabkan peningkatan persaingan dan tekanan ke bawah pada margin laba untuk semua perusahaan dalam industri tersebut. Hal ini dapat menyebabkan beberapa perusahaan yang lebih lemah dipaksa keluar dari pasar, atau, kasus yang lebih buruk, menyatakan kebangkrutan.

4. Perdagangan Sektor-Rotasi

Berbeda dengan perdagangan pertahanan kredit yang utamanya berupaya melindungi portofolio, perdagangan rotasi sektor berusaha untuk mengalokasikan kembali modal ke sektor-sektor yang diharapkan berkinerja lebih baik dibandingkan dengan industri atau sektor lain.  Di tingkat sektor, salah satu strategi yang umum digunakan adalah merotasi obligasi antara sektor siklis dan non-siklus, tergantung ke mana arah ekonomi Anda.

Misalnya, dalam resesi AS yang dimulai pada 2007/08, banyak investor dan manajer portofolio merotasi portofolio obligasi mereka keluar dari sektor siklus (seperti ritel), dan ke sektor non-siklus (kebutuhan pokok konsumen ).4  Mereka yang lambat atau enggan untuk keluar dari sektor siklikal menemukan portofolio mereka berkinerja buruk dibandingkan dengan yang lain.

5. Penyesuaian Kurva Hasil

The durasi dari portofolio obligasi adalah ukuran sensitivitas harga obligasi terhadap perubahan suku bunga.Obligasi berdurasi tinggi memiliki sensitivitas yang lebih tinggi terhadap perubahan suku bunga, begitu pula sebaliknya dengan obligasi berdurasi rendah.  Misalnya, portofolio obligasi dengan durasi lima dapat diharapkan berubah nilainya sebesar lima persen untuk perubahan suku bunga satu persen.

The yield curve perdagangan penyesuaian melibatkan mengubah durasi portofolio obligasi Anda untuk mendapatkan peningkatan atau penurunan sensitivitas terhadap suku bunga, tergantung pada pandangan Anda dari arah suku bunga.Karena harga obligasi berkorelasi terbalik dengan suku bunga — artinya penurunan suku bunga meningkatkanharga obligasi , dan kenaikan suku bunga menyebabkan penurunan harga obligasi — meningkatkan durasi portofolio obligasi untuk mengantisipasi penurunan suku bunga dapat menjadi salah satu pilihan bagi para trader.

Misalnya, pada tahun 1980-an, ketika suku bunga berada dalam dua digit, jika seorang pedagang dapat memprediksi penurunan suku bunga yang stabil di tahun-tahun berikutnya, ia dapat meningkatkan durasi portofolio obligasi mereka untuk mengantisipasi penurunan tersebut.

Garis bawah

Ini adalah beberapa alasan paling umum investor dan manajer memperdagangkan obligasi. Terkadang, perdagangan terbaik tidak bisa sama sekali. Jadi, untuk menjadi perdagangan obligasi yang sukses, investor harus memahami alasan mengapa dan mengapa tidak memperdagangkan obligasi.