• Tak Berkategori

Hasil pickup.

Apa Hasil pickup?

Pengambilan hasil adalah tingkat bunga tambahan yang diterima investor dengan menjual obligasi dengan hasil lebih rendah dan membeli obligasi dengan hasil lebih tinggi. Pengambilan hasil dilakukan untuk meningkatkan kinerja portofolio yang disesuaikan dengan risiko.

BREAKING DOWN Pengambilan Hasil

Pengambilan hasil adalah strategi investasi yang melibatkan perdagangan obligasi dengan hasil lebih rendah untuk obligasi dengan hasil lebih tinggi. Sementara mengambil hasil tambahan memungkinkan pengembalian yang lebih besar, strategi ini juga memiliki risiko yang lebih besar. Obligasi dengan imbal hasil yang lebih rendah umumnya memiliki jangka waktu yang lebih pendek, sedangkan obligasi dengan imbal hasil yang lebih tinggi biasanya memiliki jangka waktu yang lebih lama. Obligasi dengan jangka waktu yang lebih panjang lebih sensitif terhadap pergerakan suku bunga di pasar. Oleh karena itu, investor dihadapkan pada risiko suku bunga dengan obligasi yang jatuh tempo lebih lama.


Selain itu, ada hubungan positif antara hasil dan risiko. Semakin tinggi persepsi risiko obligasi, semakin tinggi imbal hasil yang dibutuhkan oleh investor untuk memberi mereka insentif untuk membeli obligasi. Obligasi dengan risiko yang lebih tinggi memiliki kualitas kredit yang lebih rendah dibandingkan dengan obligasi dengan risiko yang lebih rendah. Oleh karena itu, dengan pengambilan hasil, sejumlah risiko tertentu terlibat karena obligasi dengan hasil yang lebih tinggi seringkali memiliki kualitas kredit yang lebih rendah.

Misalnya, seorang investor memiliki obligasi yang diterbitkan oleh Perusahaan ABC dengan imbal hasil 4%. Investor dapat menjual obligasi ini dengan imbalan obligasi yang diterbitkan oleh Perusahaan XYZ yang memiliki imbal hasil 6%. Pengambilan hasil investor adalah 2% (6% – 4% = 2%). Strategi ini dapat memperoleh keuntungan dari kupon yang lebih tinggi atau hasil yang lebih tinggi hingga jatuh tempo (YTM) atau keduanya. Obligasi yang memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi sering kali memiliki hasil yang lebih tinggi, membuat pengambilan hasil menjadi berisiko. Idealnya, pengambilan hasil akan melibatkan obligasi yang memiliki peringkat atau risiko kredit yang sama, meskipun hal ini tidak selalu terjadi.


Strategi pengambilan hasil didasarkan pada pertukaran pengambilan hasil murni , yang mengambil keuntungan dari obligasi yang telah diberi harga yang salah untuk sementara, membeli obligasi yang harganya di bawah harga relatif terhadap jenis obligasi yang sama yang dimiliki dalam portofolio, sehingga memberikan hasil yang lebih tinggi, dan menjualnya. dalam portofolio yang terlalu mahal, yang akibatnya memberikan hasil yang lebih rendah. Swap melibatkan perdagangan obligasi dengan kupon lebih rendah untuk obligasi dengan kupon yang lebih tinggi, meningkatkan risiko investasi ulang yang dihadapi oleh investor ketika suku bunga turun karena kemungkinan besar obligasi dengan kupon tinggi akan “dipanggil” oleh penerbit. Ada juga beberapa risiko yang dihadapi jika suku bunga naik. Misalnya jika suku bunga yang berlaku dalam perekonomian naik saat transaksi sedang berlangsung atau selama periode kepemilikan obligasi, investor mungkin mengalami kerugian.

Strategi pengambilan hasil dilakukan hanya untuk menghasilkan hasil yang lebih tinggi. Seorang investor tidak perlu berspekulasi atau memprediksi pergerakan suku bunga. Strategi ini menghasilkan keuntungan yang bermanfaat jika diterapkan dengan benar dan pada waktu yang tepat.