4 Hal yang Tidak Diizinkan Dilakukan oleh Tuan Tanah

Kira-kira satu dari tiga rumah tangga Amerika ditempati oleh penyewa pada tahun 2020.  Itu menurut laporan yang dikeluarkan oleh The Joint Center for Housing Studies of Harvard University. Sewa adalah alternatif yang nyaman untuk uang muka atau tentang kualifikasi dan pembayaran hipotek. Belum lagi semua masalah lain tentang pajak properti, biaya kepemilikan rumah, tagihan, pemeliharaan, dan biaya pemeliharaan. Yang menjadi tanggung jawab Anda hanyalah sewa dan utilitas jika Anda harus membayarnya sendiri.

Bagi pemilik properti, persewaan adalah cara yang bagus untuk menghasilkan pendapatan pasif. Bahkan dengan keuntungan finansial, ada hal lain yang perlu dipertimbangkan. Anda harus menghabiskan banyak waktu, uang, dan tenaga jika ingin menjadi tuan tanah. Dan karena Anda berurusan dengan sesuatu yang vital dan intim seperti rumah seseorang — meskipun hanya sementara — penting bahwa setiap orang yang terlibat dalam sewa guna memahami hak-hak hukum mereka.

Undang-undang tuan tanah-penyewa umumnya berada di bawah yurisdiksi masing-masing negara bagian. Tetapi karena banyak undang-undang negara bagian memiliki cakupan yang sangat mirip, penyewa dan tuan tanah di seluruh AS harus mengharapkan hal-hal berikut ini. Berikut adalah daftar hal-hal yang tidak boleh dilakukan oleh tuan tanah saat mereka menyewakan unit.


Apa 4 Hal yang Tidak Diizinkan Dilakukan oleh Tuan Tanah?

  • Baik tuan tanah maupun penyewa harus memahami hak hukum mereka sebelum menandatangani sewa.
  • Meskipun sebagian besar undang-undang pemilik-penyewa berbeda-beda di setiap negara bagian, pada umumnya terdapat beberapa keseragaman dalam beberapa kasus.
  • Tuan tanah tidak dapat memasuki properti yang disewa tanpa pemberitahuan yang semestinya dan tidak dapat mengakhiri masa sewa seseorang sebelum masa sewa berakhir.
  • Kenaikan sewa tidak diizinkan kecuali ditentukan lain dalam sewa atau oleh pemerintah kota.
  • Undang-Undang Perumahan yang Adil melarang tuan tanah melakukan diskriminasi terhadap penyewa.

Masuk Tanpa Pemberitahuan Yang Benar

Tuan tanah tidak dapat memasuki tempat penyewa dengan seenaknya meskipun properti itu milik mereka.Menurut banyak undang-undang negara bagian, mereka harus memberikanpemberitahuan setidaknya 24 jam jika mereka ingin memasuki properti yang ditempati. Pemberitahuan harus menjelaskan alasan akses dan harus diberikan secara tertulis kecuali dinyatakan lain oleh penyewa. Di beberapa negara bagian, Anda harus menerima persetujuan penyewa untuk memberikan pemberitahuan secara elektronik, baik melalui email atau pesan teks, jadi pastikan Anda memverifikasi. Di banyak yurisdiksi, tuan tanah hanya dapat memasuki unit penyewa selama jam kerja reguler pada hari kerja — biasanya antara pukul 9 pagi dan 5 sore dari Senin hingga Jumat.


Saat pemilik memberikan pemberitahuan yang sesuai, biasanya mereka melakukannya untuk melakukan perbaikan, melakukan pemeriksaan rutin, menunjukkan properti tersebut kepada calon penyewa di masa mendatang, atau karena alasan lain penyewa mungkin harus mengundang mereka ke unit. Ada dua pengecualian di peraturan ini. Pemilik properti dapat mendatangi properti dalam situasi darurat seperti kebakaran atau kebocoran, atau jika mereka yakin penyewa meninggalkan properti tersebut .

Penyewa tidak dapat menolak akses pemilik properti ke properti saat pemberitahuan yang tepat diberikan dan permintaan tersebut wajar. Namun, penghuni dapat meminta untuk mengubah tanggal atau memasukkan klausul dalam sewa untuk membatasi berapa kali tuan tanah dapat memasuki unit tersebut.

Penyewa yang merasa pemiliknya melanggar aturan dengan memasuki tempat mereka dalam keadaan non-darurat tanpa pemberitahuan memang memiliki beberapa pilihan. Yang pertama adalah memberi tahu pemilik properti tentang masalahnya. Jika tidak berhasil, penyewa mungkin dapat melaporkannya kepada otoritas perumahan lokal atau negara bagian atau mengajukan klaim masuk tanpa izin ke polisi setempat atau sistem pengadilan.

Membekukan Penyewa

Seorang tuan tanah dapat mengusir penyewa karena berbagai alasan, tetapi mereka harus melalui jalur hukum yang tepat dan memberikan pemberitahuan yang semestinya kepada penyewa.Jumlah hari yang diperlukan untuk pemberitahuan jatuh tempo bervariasi menurut negara bagian, yang dapat berkisar dari hampir segera hingga 30 hari atau lebih.

Seorang tuan tanah yang tidak mengikuti protokol yang benar umumnya menghadapi perjuangan hukum yang berat jika mereka mengakhiri perjanjian sewa atau hunian penyewa sebelum masa sewa berakhir.Tuan tanah yang tiba-tiba mengunci penyewa dari properti tanpa peringatan mungkin termasuk dalam definisi penggusuran pembalasan. Tidak hanya itu, mereka juga dapat ditampar dengan tuduhan masuk tanpa izin dan / atau pencurian. Demikian pula, mematikan utilitas dapat dianggap sengaja membahayakan penyewa, terutama jika iklim lokal rentan terhadap panas atau dingin yang ekstrem.

Referensi cepat

Jika tuan tanah melanggar undang-undang perumahan, penyewa berhak mendapatkan ganti rugi termasuk ganti rugi moneter.

Kenaikan Sewa yang Tidak Dapat Dibenarkan

Sewa adalah kontrak yang mengikat secara hukum. Setelah ditandatangani, sangat sedikit keadaan di mana tuan tanah dapat menaikkan sewa. Satu-satunya cara persyaratan dapat diubah adalah jika kenaikan memenuhi persyaratan tertentu dalam sewa itu sendiri. Ini mungkin termasuk:

  • penyewa baru yang bergabung dengan rumah tangga
  • penambahan hewan peliharaan
  • jika pemilik secara signifikan merombak sebagian properti

Tuan tanah juga dapat menaikkan sewa jika properti tersebut berlokasi di kota dengan tata cara sewa-kontrol atau sewa-stabil yang memungkinkan perubahan tersebut. Tata cara ini menjelaskan keadaan di mana sewa properti yang memenuhi syarat — biasanya yang lebih tua — dapat diubah, dan seberapa banyak. Kenaikan mungkin terkait dengan tingkat inflasi , misalnya.

Diskriminasi

Aturan ini berasal dari pemerintah federal. The Undang – undang melarang siapa pun — termasuk tuan tanah — menolak menyewakan kepada pemohon berdasarkan:

  • ras
  • warna
  • asal kebangsaan
  • orientasi seksual
  • status keluarga
  • disabilitas
  • jenis kelamin

AS Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan (HUD) bertindak sebagai chief penegak nya.  Misalnya, Anda tidak dapat mengiklankan properti sewaan Anda hanya untuk orang Asia atau tidak ada anak yang diizinkan — ya, bahkan keluarga dengan anak dilindungi di bawah FHA. Demikian pula, Anda tidak dapat memberikan persyaratan atau perjanjian yang berbeda untuk anggota kelas dilindungi yang berbeda dengan yang Anda lakukan untuk penyewa lain.

Garis bawah

Meskipun tuan tanah dapat memiliki properti sewaan, penyewa memiliki perlindungan unik dari diskriminasi, pelecehan, kenaikan sewa sewenang-wenang, dan penggusuran yang tidak semestinya. Undang-undang tuan tanah-penyewa berbeda-beda di setiap negara bagian , tetapi selama tuan tanah memelihara rumah dan meninggalkan penyewa dengan damai, dan penyewa menghormati properti dan membayar sewa tepat waktu, kemungkinan besar keduanya tidak perlu berkonsultasi dengan undang-undang setempat atau mengeluh kepada otoritas setempat.