Sewa-at-will

Apa Sewa-at-will?

Tenancy-at-will adalah kepemilikan properti yang dapat diakhiri kapan saja oleh penyewa atau pemilik / tuan tanah.Itu ada tanpa kontrak atau sewa dan biasanya tidak menentukan durasi sewa penyewa atau pertukaran pembayaran.Perjanjian tersebut diatur oleh undang-undang negara bagian dan persyaratannya dapat berbeda-beda di setiap negara bagian, meskipun undang-undang federal berlaku jika terjadi diskriminasi.1

“Estate-at-will” adalah nama lain untuk tenancy-at-will. Perjanjian real-at-will atau tenancy-at-will umumnya bermanfaat bagi penyewa dan pemilik, yang mungkin ingin memiliki fleksibilitas untuk mengubah situasi sewa dengan mudah dan tanpa melanggar kontrak.

Poin Penting

  • Tenancy-at-will adalah perjanjian antara tuan tanah dan penyewa tanpa perjanjian tertulis.
  • Jenis sewa ini tidak menentukan durasi atau pertukaran pembayarannya dan dapat dihentikan kapan saja.
  • Penyewa dan tuan tanah mungkin menganggap jenis pengaturan ini fleksibel karena memungkinkan perubahan pada persewaan tanpa melanggar kontrak.

Bagaimana Tenancy-at-Will Bekerja

Penyewa yang memiliki izin dari tuan tanah tetapi tidak memiliki sewa biasanya memiliki sewa sesuai keinginan. Sewa ini kadang-kadang disebut perjanjian ” bulan-ke-bulan ” atau “sesuka hati”, karena tidak ada kontrak resmi yang menyebutkan lamanya waktu sewa akan dilakukan.


Sebuah tenancy-at-will mendefinisikan hubungan antara pemilik dan penyewa ketika persyaratan yang ketat — seperti yang terkandung dalam perjanjian leasing — tidak ada, rusak, atau telah kedaluwarsa. Perjanjian sewa sesuai keinginan juga dapat dibuat di awal hubungan pemilik-penyewa.

Penyewa sesuai keinginan berlaku jika ada perjanjian lisan sebagai pengganti perjanjian tertulis antara kedua pihak, jika ada perjanjian tertulis yang menyatakan bahwa penyewa berdasarkan bulan ke bulan atau tidak ada batas waktu yang ditentukan, atau jika sewa dilanjutkan setelah sewa awal berakhir tanpa menandatangani yang baru.

Tenancies-at-will umumnya melibatkan pihak-pihak yang saling kenal. Dalam beberapa kasus, hal itu terjadi di antara anggota keluarga.

Penyewa peninggalan

Penyewa sesuai keinginan berbeda dari penyewa sisa , meskipun keduanya tidak memiliki perjanjian sewa formal. Penyewa sisa biasanya tetap tinggal setelah perjanjian jangka waktu tetap yang telah kedaluwarsa — terkadang tanpa izin tuan tanah. Jika pemilik tetap menerima pembayaran sewa, penyewa dapat menempati unit tersebut secara legal. Jika tidak, penyewa dianggap pelanggar dan harus pindah. Jika tidak, pemilik dapat memulai proses penggusuran.


Perlindungan Tenancy-at-Will

Kedua belah pihak diberikan perlindungan hukum tertentu yang mengatur hubungan meskipun tidak ada perjanjian tertulis.Satu contoh saja: Tuan tanah harus menyediakan lingkungan yang aman seperti yang dipersyaratkan oleh hukum.Selain itu, pemilik harus memberikan pemberitahuan sebelum memasuki properti yang ditempati penyewa sebagaimana diatur oleh undang-undang setempat.

Penyewa juga memiliki tanggung jawab tak terucapkan tertentu yang harus mereka penuhi bahkan di bawah masa sewa sesuka hati. Pembayaran sewa harus dilakukan, dan penyewa harus mematuhi aturan apa pun yang telah mereka sepakati dengan pemilik. Penyewa juga bertanggung jawab atas segala kerusakan di luar keausan normal pada properti. Kedua belah pihak harus mengikuti peraturan setempat terkait pengosongan atau pengosongan properti.

Referensi cepat

Meskipun tidak ada perjanjian formal, pemberitahuan untuk mengosongkan biasanya diperlukan untuk mengakhiri sewa sesuai keinginan.

Mengosongkan Tenancy-at-Will

Meskipun pengaturan sewa sesuai keinginan mungkin tidak memiliki persyaratan tertulis dan disepakati terkait pemberitahuan niat untuk mengosongkan, persyaratan umumnya dijabarkan dalam peraturan tuan tanah-penyewa setempat. Tidak jarang pemberitahuan 30 hari berlaku untuk penyewa dan pemilik. Ini berarti bahwa jika penyewa bermaksud untuk mengosongkan, atau pemilik ingin penyewa mengosongkan, pemberitahuan 30 hari harus diberikan kepada pihak lain. Alasan permintaan untuk mengosongkan tidak perlu dikutip oleh salah satu pihak. Pemberitahuan secara tradisional diberikan secara tertulis.

Di Maine, misalnya, tuan tanah dalam pengaturan sesuka hati dapat mengusir penyewa tanpa memberikan alasan, tetapi mereka harus memberikan pemberitahuan tertulis 30 hari sebelumnya tentang penggusuran yang dimaksud.Tetapi dalam keadaan tertentu, termasuk kerusakan serius pada tempat, mengganggu tetangga, menjadi pelaku kekerasan dalam rumah tangga atau kekerasan seksual, dan menunggak sewa setidaknya tujuh hari, tuan tanah dapat memberi penyewa tujuh hari. pemberitahuan untuk mengosongkan perjanjian sewa-sesuka hati di negara bagian Maine.

Ada juga situasi ketika tenancy-at-will dapat diakhiri tanpa perlu pemberitahuan untuk dikosongkan. Jika penyewa atau pemilik properti meninggal, atau pemilik memutuskan untuk menjual properti, perjanjian sewa dibatalkan.

Jenis Penyewaan

Umumnya ada empat jenis penyewa, termasuk penyewa sesuai keinginan.

Dalam tenancy-for-years, perjanjian itu untuk jangka waktu tertentu. Ini memiliki tanggal awal dan penghentian yang ditentukan, di mana penyewa diharapkan untuk mengosongkan tempat. Karena tanggal akhir sewa telah ditetapkan, biasanya tidak perlu ada pemberitahuan untuk dikosongkan. Namun, pemilik dapat memilih untuk memperbarui sewa.

Sewa berkala memungkinkan penyewa untuk tetap berada di dalam properti untuk jangka waktu yang tidak ditentukan, karena sewa tidak memiliki tanggal akhir yang ditetapkan. Sewa, bagaimanapun, biasanya menetapkan kapan pemberitahuan pengosongan diperlukan, dan kedua belah pihak terikat untuk mematuhi klausul itu.

Jenis sewa lainnya adalah sewa-saat-penderitaan. Dalam jenis perjanjian ini, penyewa dapat menempati properti secara legal setelah masa sewa mereka berakhir tetapi sebelum pemilik mengeluarkan pemberitahuan untuk mengosongkan. Oleh karena itu, penyewa telah memperpanjang sambutan mereka.