4 elemen kunci dari portofolio yang dikelola dengan baik

Pengelolaan dana, portofolio manajemen, aktif dan manajemen pasif dan, sayangnya, mis manajemen semua akrab bagi mereka yang terkait dengan bidang investasi. Tetapi apa sebenarnya arti “manajemen” dalam arti umum dan apa relevansinya yang spesifik dalam konteks investasi? Ini adalah pertanyaan yang sangat penting, tetapi pertanyaan yang jarang (jika pernah) diajukan.

Menurut John Schermerhorn dalam bukunya “Manajemen” (2002), “manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, memimpin dan mengendalikan penggunaan sumber daya untuk mencapai tujuan.”

Memecah proses menjadi empat elemen standar di atas adalah kunci untuk memahami implikasi pengelolaan uang. Setiap proses investasi harus melibatkan perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan dan pengendalian sampai batas tertentu agar dapat dianggap dikelola. Namun, salah satu dari empat elemen ini dapat dilakukan dengan baik atau buruk, dan ini akan berdampak pada keuntungan.


Apa 4 elemen kunci dari portofolio yang dikelola dengan baik?

Definisi manajemen investasi sangat berbeda dengan definisi manajemen umum. Misalnya, manajemen portofolio didefinisikan sebagai seni dan ilmu dalam membuat keputusan tentang bauran dan kebijakan investasi, menyesuaikan investasi dengan tujuan, alokasi aset untuk individu dan institusi, dan menyeimbangkan risiko dengan kinerja. Ini adalah definisi manajemen yang sangat spesifik dalam konteks investasi.

Namun, keempat landasan manajemen umum tersebut masih berlaku dalam berinvestasi dan tercermin secara jelas dalam definisi manajemen portofolio. Meskipun demikian, terdapat kecenderungan baik manajer investasi maupun investor untuk mengecilkan atau bahkan mengabaikan satu atau lebih prinsip dasar manajemen umum, dan ini sangat berbahaya. Bagi investor, bagaimanapun, perencanaan dan pengorganisasian adalah area yang tidak terlalu bermasalah untuk dilewatkan daripada memimpin dan mengendalikan. Kontrol, khususnya, adalah titik lemah dalam mengelola investasi, dan kelemahan sebenarnya dari begitu banyak investasi.

Memimpin dan Mengontrol: Zona Berbahaya

Apa yang membuat investor sangat rentan terhadap kepemimpinan dan kontrol yang buruk dari manajer investasi mereka atas uang mereka adalah bahwa investor sering menyerahkan uang mereka setelah perencanaan dan pengorganisasian dilakukan. Jadi, memimpin dan mengendalikan investasi inilah yang cenderung diabaikan. Jika tidak pernah ada niat untuk benar-benar mengelola uang dalam arti yang ketat, dan investor tahu atau bahkan menginginkannya, tidak ada masalah. Tetapi jika orang berpikir bahwa mereka mendapatkan manajemen aktif, dan percaya itu akan melindungi mereka dari pasar dan volatilitas , kurangnya manajemen yang efektif berpotensi menjadi bencana.


Demikian pula, dari sudut pandang hukum, janji manajemen aktif yang menimbulkan kesan pengendalian kerugian yang kuat dan efektif, dapat (dapat dibenarkan) mengarah pada pemberian ganti rugi di pengadilan. Pandangan pada perbedaan mendasar antara manajemen aktif dan pasif, yang unik untuk bidang investasi, menunjukkan sifat masalah dan masalah yang melekat.

Manajemen Aktif dan Pasif

Penting bagi investor untuk memahami perbedaan antara manajemen investasi aktif dan pasif. Manajer aktif mengandalkan penelitian analitis, prakiraan dan penilaian serta pengalaman mereka sendiri dalam membuat keputusan investasi tentang sekuritas apa yang akan dibeli, dipegang, dan dijual. Sebaliknya, manajemen pasif berarti bahwa portofolio reksa dana hanya dibentuk untuk mencerminkan indeks pasar. Artinya, dana seharusnya hanya naik turun mengikuti pasar. Tidak ada upaya apa pun yang dilakukan untuk memilih saham yang “baik” dan menghindari yang “buruk”. (Lihat juga:  Manajemen Aktif: Apakah Berfungsi untuk Anda? )

Dalam industri investasi, dana kelolaan secara pasif masih dikelola secara terbatas. Meskipun demikian, dalam pengertian manajemen umum, investasi yang dikelola secara pasif benar-benar tidak terkelola, dan hal ini penting untuk dipahami. Demikian pula, dana atau portofolio yang tidak pernah diseimbangkan kembali atau dikendalikan juga tidak dikelola, oleh karena itu istilah ” pelacak lemari ” yang merendahkan. Mengingat kegagalan yang sangat umum dari pengambilan saham aktif, tentu tidak ada yang salah dengan apa yang disebut manajemen pasif ini, asalkan tidak ada lagi yang tersirat atau dijanjikan. (Lihat juga: Manajemen Investasi Aktif Misses The Mark .)

Apa yang bisa dilakukan?

Mengingat bahwa pengelolaan investasi aktif dalam portofolio ekuitas memiliki manfaat yang meragukan, dana yang dikelola secara pasif tentu saja lebih murah dan dapat berkinerja lebih baik dari waktu ke waktu daripada yang dikelola secara aktif.

Namun, yang dapat dan berhasil, jika dilakukan dengan benar, adalah mengelola portofolio secara aktif dalam hal alokasi aset, penyeimbangan kembali ,  dan instrumen pengendalian kerugian. Sebagian besar ahli setuju bahwa portofolio dioptimalkan dengan memantau, mengendalikan, dan menyesuaikan campuran berbagai jenis investasi dalam portofolio, kelas aset. Dengan kata lain, diversifikasi yang dikelola secara aktif tidak hanya layak dilakukan, tetapi juga penting.

Yang lebih kontroversial adalah instrumen seperti perintah stop-loss , penggunaan derivatif  dan sebagainya untuk mengendalikan kerugian. Yang penting dalam konteks artikel ini adalah bahwa pengelolaan tersebut dimungkinkan, meskipun efektivitasnya adalah cerita lain. Selain itu, berputar-putar , pembelian dan penjualan yang berlebihan untuk menghasilkan komisi memang aktif, tetapi itu hanya membakar uang investor untuk tujuan yang tidak berguna.

Sejauh mana portofolio dikelola tidak menjadi masalah sebanyak orang mendapatkan apa yang mereka inginkan, harapkan, dan telah dijanjikan. Selain itu, mereka perlu diinformasikan tentang seberapa efektif kemungkinan pengelolaan tersebut.

Garis bawah

Apakah Anda ingin mencoba keberuntungan Anda atau membiarkan orang lain mencoba peruntungannya dalam mengelola uang Anda, itu terserah Anda. Demikian juga, Anda mungkin atau mungkin tidak percaya pada stop loss dan cara lain untuk mengoptimalkan portofolio ekuitas. Namun, apa yang (hampir) semua orang butuhkan dan inginkan adalah agar keseluruhan portofolio menghasilkan pengembalian terbaik. Tidak ada portofolio yang dibiarkan tumbuh sendiri seperti pohon ek; Anda dapat memilih untuk menjinakkannya sesuka Anda, pastikan Anda senang dengan hasilnya. (Lihat juga:  Manajemen Aktif: Apakah Berfungsi untuk Anda? )