Obligasi yang dapat dihubungi


Apa Obligasi yang dapat dihubungi?

Obligasi yang dapat dipanggil, juga dikenal sebagai obligasi yang dapat ditebus, adalah obligasi yang dapat ditebus oleh penerbit sebelum mencapai tanggal jatuh tempo yang ditentukan. Obligasi yang dapat ditarik memungkinkan perusahaan penerbit untuk melunasi hutangnya lebih awal. Sebuah bisnis dapat memilih untuk membatalkan obligasi mereka jika suku bunga pasar bergerak lebih rendah, yang akan memungkinkan mereka untuk meminjam kembali dengan tingkat yang lebih menguntungkan. Obligasi yang dapat ditarik dengan demikian mengkompensasi investor untuk potensi itu karena mereka biasanya menawarkan tingkat bunga atau tingkat kupon yang lebih menarik karena sifatnya yang dapat ditarik.


Poin Penting

  • Callable bond adalah jaminan hutang yang dapat ditebus lebih awal oleh penerbit sebelum jatuh tempo sesuai kebijakan penerbit.
  • Obligasi yang dapat ditarik memungkinkan perusahaan untuk melunasi hutangnya lebih awal dan mendapatkan keuntungan dari penurunan suku bunga yang menguntungkan.
  • Obligasi yang dapat ditarik menguntungkan penerbitnya, dan investor dari obligasi ini diberi kompensasi dengan tingkat bunga yang lebih menarik daripada obligasi tidak dapat ditarik yang serupa.

Bagaimana Ikatan yang Dapat Dipanggil Bekerja

Callable bond adalah instrumen utang di mana penerbit berhak mengembalikan pokok investor dan menghentikan pembayaran bunga sebelum tanggal jatuh tempo obligasi . Korporasi dapat menerbitkan obligasi untuk mendanai ekspansi atau untuk melunasi pinjaman lainnya. Jika mereka mengharapkan suku bunga pasar turun, mereka dapat menerbitkan obligasi sebagai callable, memungkinkan mereka untuk melakukan pelunasan lebih awal dan mengamankan pembiayaan lain dengan suku bunga yang lebih rendah. Penawaran obligasi akan menentukan ketentuan kapan perusahaan dapat menarik kembali catatan tersebut.

Obligasi yang dapat dipanggil — dapat ditebus — biasanya disebut dengan nilai yang sedikit di atas nilai nominal hutang. Semakin awal masa hidup suatu obligasi, semakin tinggi nilai panggilannya. Misalnya, obligasi yang jatuh tempo pada tahun 2030 dapat disebut pada tahun 2020. Ini mungkin menunjukkan harga yang dapat dipanggil 102. Harga ini berarti investor menerima $ 1.020 untuk setiap $ 1.000 dalam nilai nominal investasi mereka. Obligasi tersebut juga dapat menetapkan bahwa harga panggilan awal turun menjadi 101 setelah satu tahun.

Jenis Ikatan yang Dapat Dipanggil

Obligasi yang dapat dipanggil datang dengan banyak variasi. Penebusan opsional memungkinkan penerbit menebus obligasi sesuai dengan persyaratan saat obligasi diterbitkan. Namun, tidak semua obligasi dapat dibatalkan. Obligasi negara dan catatan Treasury tidak dapat dipanggil, meskipun ada beberapa pengecualian.

Sebagian besar obligasi kota dan beberapa obligasi korporasi dapat ditarik. Obligasi kota memiliki fitur panggilan yang dapat dijalankan setelah jangka waktu tertentu seperti 10 tahun.

Penebusan dana pelunasan mengharuskan penerbit untuk mematuhi jadwal yang ditetapkan saat menebus sebagian atau seluruh hutangnya. Pada tanggal yang ditentukan, perusahaan akan mengirimkan sebagian dari obligasi kepada pemegang obligasi. Dana pelunasan membantu perusahaan menghemat uang dari waktu ke waktu dan menghindari pembayaran sekaligus dalam jumlah besar pada saat jatuh tempo. Dana pelunasan memiliki obligasi yang diterbitkan dimana beberapa di antaranya dapat ditarik oleh perusahaan untuk melunasi hutangnya lebih awal.

Penebusan luar biasa memungkinkan penerbit menarik obligasi sebelum jatuh tempo jika peristiwa tertentu terjadi, seperti jika proyek yang didanai rusak atau hancur.

Perlindungan panggilan mengacu pada periode ketika obligasi tidak dapat dipanggil. Penerbit harus mengklarifikasi apakah obligasi dapat ditarik dan persyaratan yang tepat dari opsi beli, termasuk kapan jangka waktu kapan obligasi dapat ditarik.

Obligasi yang Dapat Dipanggil dan Suku Bunga

Jika suku bunga pasar turun setelah perusahaan memasang obligasi, perusahaan dapat menerbitkan hutang baru, menerima tingkat bunga yang lebih rendah dari obligasi yang dapat dipanggil sebelumnya. Perusahaan menggunakan hasil dari penerbitan kedua dengan suku bunga lebih rendah untuk melunasi obligasi yang dapat dipanggil sebelumnya dengan menggunakan fitur panggilan. Akibatnya, perusahaan telah membiayai kembali hutangnya dengan melunasi obligasi yang dapat ditarik dengan imbal hasil lebih tinggi dengan utang yang baru diterbitkan dengan tingkat bunga yang lebih rendah.

Membayar hutang lebih awal dengan melakukan callable bond dapat menghemat biaya bunga perusahaan dan mencegah perusahaan mengalami kesulitan keuangan dalam jangka panjang jika kondisi ekonomi atau keuangan memburuk. 

Namun, investor mungkin tidak mendapatkan hasil sebaik perusahaan ketika obligasi tersebut ditarik. Misalnya, obligasi dengan kupon 6% diterbitkan dan akan jatuh tempo dalam lima tahun. Seorang investor membeli senilai $ 10.000 dan menerima pembayaran kupon 6% x $ 10.000 atau $ 600 setiap tahun. Tiga tahun setelah penerbitan, tingkat suku bunga turun menjadi 4%, dan penerbit membatalkan obligasi. Pemegang obligasi harus menyerahkan obligasi untuk mendapatkan kembali pokoknya, dan tidak ada bunga lagi yang dibayarkan.

Dalam skenario ini, pemegang obligasi tidak hanya kehilangan pembayaran bunga yang tersisa tetapi juga tidak mungkin mereka dapat mencocokkan kupon 6% asli. Situasi ini dikenal sebagai risiko investasi kembali. Investor mungkin memilih untuk berinvestasi kembali dengan tingkat bunga yang lebih rendah dan kehilangan potensi pendapatan. Selain itu, jika investor ingin membeli obligasi lain, harga obligasi baru bisa lebih tinggi dari harga callable asli. Dengan kata lain, investor mungkin membayar harga yang lebih tinggi untuk hasil yang lebih rendah. Akibatnya, obligasi yang dapat ditarik mungkin tidak sesuai untuk investor yang mencari pendapatan stabil dan pengembalian yang dapat diprediksi.

Keuntungan dan Kerugian dari Callable Bonds

Obligasi yang dapat ditarik biasanya membayar kupon atau suku bunga yang lebih tinggi kepada investor daripada obligasi yang tidak dapat ditarik. Perusahaan yang mengeluarkan produk ini juga mendapatkan keuntungan. Jika tingkat bunga pasar turun lebih rendah dari tingkat yang dibayarkan kepada pemegang obligasi, bisnis dapat membatalkan catatan tersebut. Mereka kemudian dapat membiayai kembali utang dengan tingkat bunga yang lebih rendah. Fleksibilitas ini biasanya lebih menguntungkan bagi bisnis daripada menggunakan pinjaman berbasis bank. 

Namun, tidak setiap aspek dari ikatan yang dapat dipanggil menguntungkan. Penerbit biasanya akan memanggil obligasi saat suku bunga turun. Panggilan ini membuat investor terpapar untuk mengganti investasi pada tingkat yang tidak akan mengembalikan tingkat pendapatan yang sama. Sebaliknya, ketika harga pasar naik, investor bisa tertinggal ketika dananya terikat pada produk yang membayar dengan harga lebih rendah. Akhirnya, perusahaan harus menawarkan kupon yang lebih tinggi untuk menarik investor. Kupon yang lebih tinggi ini akan meningkatkan biaya keseluruhan untuk mengambil proyek atau perluasan baru.

Pro

  • Bayar kupon atau tingkat bunga yang lebih tinggi

  • Hutang yang dibiayai investor lebih fleksibel bagi penerbitnya

  • Membantu perusahaan meningkatkan modal

  • Fitur panggilan memungkinkan penarikan kembali dan pembiayaan kembali hutang

Kontra

  • Investor harus mengganti obligasi yang disebut dengan produk tingkat yang lebih rendah

  • Investor tidak dapat mengambil keuntungan saat harga pasar naik

  • Tingkat kupon lebih tinggi meningkatkan biaya bagi perusahaan

Contoh dari Callable Bond

Katakanlah Apple Inc. ( AAPL) memutuskan untuk meminjam $ 10 juta di pasar obligasi dan menerbitkan kupon obligasi 6% dengan tanggal jatuh tempo dalam lima tahun. Perusahaan membayar pemegang obligasi 6% x $ 10 juta atau $ 600.000 pembayaran bunga setiap tahun.

Tiga tahun sejak tanggal penerbitan, suku bunga turun 200 basis poin (bps) menjadi 4%, mendorong perseroan untuk melunasi obligasi tersebut. Berdasarkan ketentuan kontrak obligasi, jika perusahaan membatalkan obligasi, investor harus membayar premi $ 102 hingga nominal. Oleh karena itu, perusahaan membayar investor obligasi $ 10,2 juta, yang dipinjam dari bank dengan tingkat bunga 4%. Ini menerbitkan kembali obligasi dengan tingkat kupon 4% dan jumlah pokok $ 10,2 juta, mengurangi pembayaran bunga tahunan menjadi 4% x $ 10,2 juta atau $ 408.000.