Resiko awal


Apa Resiko awal?

Risiko gagal bayar adalah risiko yang diambil pemberi pinjaman jika peminjam tidak dapat melakukan pembayaran yang diperlukan atas kewajiban hutangnya. Pemberi pinjaman dan investor dihadapkan pada risiko gagal bayar di hampir semua bentuk perpanjangan kredit. Tingkat risiko gagal bayar yang lebih tinggi mengarah pada pengembalian yang diminta lebih tinggi, dan pada gilirannya, tingkat bunga yang lebih tinggi. 


Poin Penting

  • Risiko gagal bayar adalah risiko yang diambil pemberi pinjaman jika peminjam tidak dapat melakukan pembayaran utang yang diperlukan.
  • Angka arus kas bebas yang mendekati nol atau negatif dapat menunjukkan risiko gagal bayar yang lebih tinggi.
  • Risiko gagal bayar dapat diukur dengan menggunakan skor FICO untuk kredit konsumen dan peringkat kredit untuk masalah utang perusahaan dan pemerintah.
  • Lembaga pemeringkat memecah peringkat kredit untuk perusahaan dan utang menjadi peringkat investasi atau non-investasi.

Memahami Risiko Default

Setiap kali pemberi pinjaman memberikan kredit kepada peminjam, ada kemungkinan jumlah pinjaman tidak akan dikembalikan. Pengukuran yang melihat probabilitas ini adalah risiko gagal bayar. Risiko gagal bayar tidak hanya berlaku untuk individu yang meminjam uang, tetapi juga untuk perusahaan yang menerbitkan obligasi dan karena kendala keuangan, tidak dapat melakukan pembayaran bunga atas obligasi tersebut. Kapanpun pemberi pinjaman memberikan kredit, menghitung resiko gagal bayar dari peminjam sangatlah penting sebagai bagian dari strategi manajemen resiko. Setiap kali investor mengevaluasi investasi, menentukan kesehatan keuangan perusahaan sangat penting dalam mengukur risiko investasi.

Risiko gagal bayar dapat berubah sebagai akibat dari perubahan ekonomi yang lebih luas atau perubahan situasi keuangan perusahaan. Resesi ekonomi dapat mempengaruhi pendapatan dan pendapatan banyak perusahaan, mempengaruhi kemampuan mereka untuk melakukan pembayaran bunga atas hutang dan, pada akhirnya, membayar kembali hutang itu sendiri. Perusahaan mungkin menghadapi faktor-faktor seperti persaingan yang meningkat dan kekuatan harga yang lebih rendah, yang menghasilkan dampak keuangan yang serupa. Entitas perlu menghasilkan laba bersih dan arus kas yang cukup untuk mengurangi risiko gagal bayar.

Risiko default dapat diukur dengan menggunakan alat pengukuran standar, termasuk skor FICO untuk kredit konsumen, dan peringkat kredit untuk masalah utang perusahaan dan pemerintah. Peringkat kredit untuk masalah utang disediakan oleh organisasi pemeringkat statistik (NRSRO) yang diakui secara nasional , seperti Standard & Poor’s (S&P), Moody’s, dan Fitch Ratings.

Menentukan Risiko Wanprestasi

Pemberi pinjaman umumnya memeriksa laporan keuangan perusahaan dan menggunakan beberapa Arus kas bebas adalah kas yang dihasilkan setelah perusahaan menginvestasikan kembali dirinya sendiri dan dihitung dengan mengurangkan pengeluaran modal dari arus kas operasi. Arus kas bebas digunakan untuk hal-hal seperti hutang dan pembayaran dividen. Angka arus kas bebas yang mendekati nol atau negatif menunjukkan bahwa perusahaan mungkin mengalami kesulitan menghasilkan uang tunai yang diperlukan untuk memenuhi pembayaran yang dijanjikan. Ini bisa menunjukkan risiko gagal bayar yang lebih tinggi.

The  interest coverage ratio  merupakan salah satu rasio yang dapat membantu menentukan risiko default. Rasio cakupan bunga dihitung dengan membagi pendapatan perusahaan sebelum bunga dan pajak (EBIT) dengan pembayaran bunga utang berkala. Rasio yang lebih tinggi menunjukkan bahwa pendapatan yang dihasilkan cukup untuk menutupi pembayaran bunga. Ini bisa menunjukkan risiko gagal bayar yang lebih rendah.

Ukuran tersebut di atas mencerminkan tingkat konservatisme yang tinggi, yang mencerminkan biaya non-tunai, seperti depresiasi dan amortisasi. Untuk menilai pertanggungan hanya berdasarkan transaksi tunai, rasio cakupan bunga dapat dihitung dengan membagi laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) dengan pembayaran bunga hutang berkala.

Jenis Risiko Wanprestasi

Lembaga pemeringkat menilai perusahaan dan investasi untuk membantu mengukur risiko gagal bayar. Nilai kredit yang ditetapkan oleh lembaga pemeringkat dapat dikelompokkan menjadi dua kategori: peringkat investasi dan peringkat non-investasi (atau sampah). Hutang tingkat investasi dianggap memiliki risiko gagal bayar yang rendah dan umumnya lebih dicari oleh investor. Sebaliknya, utang non-investment grade menawarkan hasil yang lebih tinggi daripada obligasi yang lebih aman, tetapi juga memiliki peluang gagal bayar yang jauh lebih tinggi .

Meskipun skala penilaian yang digunakan oleh lembaga pemeringkat sedikit berbeda, sebagian besar utang memiliki peringkat yang sama. Setiap penerbitan obligasi yang diberi peringkat AAA, AA, A, atau BBB oleh S&P dianggap layak investasi. Apa pun dengan peringkat BB dan di bawahnya dianggap bukan peringkat investasi.