Paket Stimulus

Apa Paket Stimulus?

Paket stimulus adalah paket langkah-langkah ekonomi yang diambil pemerintah untuk merangsang ekonomi yang sedang goyah. Tujuan dari paket stimulus adalah untuk menghidupkan kembali ekonomi dan mencegah atau membalikkan resesi dengan meningkatkan lapangan kerja dan pengeluaran.

Teori di balik kegunaan paket stimulus berakar pada  ekonomi Keynesian, yang berpendapat bahwa resesi tidak mengoreksi diri; Oleh karena itu, intervensi pemerintah dapat mengurangi dampak resesi. Misalnya, stimulus, atau peningkatan pengeluaran pemerintah, dapat mengkompensasi penurunan pengeluaran swasta, sehingga meningkatkan permintaan agregat  dan menutup  kesenjangan output  dalam perekonomian.

Poin Penting

  • Paket stimulus adalah upaya terkoordinasi untuk meningkatkan pengeluaran pemerintah — dan menurunkan pajak serta suku bunga — untuk merangsang ekonomi dan mengangkatnya keluar dari resesi atau depresi.
  • Berdasarkan prinsip ekonomi Keynesian, tujuannya adalah untuk meningkatkan permintaan agregat melalui peningkatan lapangan kerja, belanja konsumen, dan investasi.
  • Senat AS menyetujui berbagai paket stimulus untuk membantu meringankan efek epidemi COVID-19 pada tahun 2020 dan 2021.




Memahami Paket Stimulus

Pada 27 Maret 2020, mantan Presiden Trump menandatangani Undang-undangBantuan, Bantuan, dan Keamanan Ekonomi (CARES) Coronavirus, undang -undang stimulus berjumlah sekitar $ 2,2 triliun, untuk memberikan bantuan kepada individu, keluarga, bisnis kecil, dan industri yang terkena dampak perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi virus corona.1

Putaran kelima dari stimulus COVID-19 dikeluarkan pada Desember 2020. Kemudian, pada Januari 2021, Presiden Joe Biden menyusun rencana bantuan darurat senilai $ 1,9 triliun.Rencana tersebut termasuk cek $ 2.000 untuk individu, kredit pajak untuk anak-anak dan pekerja berpenghasilan rendah, dan inisiatif baru termasuk cuti sakit dan kesehatan keluarga yang dibayar untuk jutaan pekerja, hibah untuk usaha kecil, dan $ 35 miliar untuk akses ke pinjaman berbunga rendah yang tersedia, khususnya untuk investasi energi bersih.

Paket stimulus ini semuanya dirancang untuk meringankan perjuangan ekonomi yang dialami oleh banyak orang Amerika, terutama mereka yang berpenghasilan rendah, dan membantu bisnis tetap bertahan selama pandemi. Pandemi COVID-19 menyebabkan resesi global dan tindakan ekstrem diperlukan untuk meningkatkan perekonomian.


Bagaimana Paket Stimulus Bekerja

Pada saat resesi ekonomi yang tidak separah pandemi COVID-19, paket stimulus biasanya mencakup sejumlah insentif dan potongan pajak yang ditawarkan oleh pemerintah untuk meningkatkan pengeluaran dalam upaya menarik negara keluar dari resesi atau untuk mencegah perlambatan ekonomi. Paket stimulus bisa dalam bentuk stimulus moneter atau stimulus fiskal , atau pelonggaran kuantitatif .

Stimulus Moneter

Stimulus moneter melibatkan pemotongan suku bunga untuk merangsang perekonomian. Ketika suku bunga dipotong, ada lebih banyak insentif bagi orang untuk meminjam karena biaya pinjaman berkurang. Ketika individu dan bisnis meminjam lebih banyak, ada lebih banyak uang yang beredar, lebih sedikit insentif untuk menabung, dan lebih banyak insentif untuk dibelanjakan. Penurunan suku bunga juga dapat melemahkan nilai tukar suatu negara, sehingga meningkatkan ekspor. Ketika ekspor meningkat, lebih banyak uang masuk ke dalam perekonomian, mendorong pengeluaran dan menstimulasi perekonomian.

Stimulus Fiskal

Ketika pemerintah memilih stimulus fiskal, ia memotong pajak atau meningkatkan pengeluarannya untuk menghidupkan kembali perekonomian. Ketika pajak dipotong, orang memiliki lebih banyak pendapatan yang mereka miliki. Peningkatan pendapatan yang dapat dibuang berarti orang memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan, yang meningkatkan permintaan, produksi, dan pertumbuhan ekonomi. Ketika pemerintah meningkatkan pembelanjaannya, ia menyuntikkan lebih banyak uang ke dalam perekonomian, yang menurunkan tingkat pengangguran , meningkatkan pengeluaran, dan, pada akhirnya, melawan dampak resesi.

Referensi cepat

Sisi negatif dari stimulus fiskal adalah rasio utang terhadap PDB yang lebih tinggi dan risiko bahwa konsumen akan menimbun uang tunai yang diberikan kepada mereka alih-alih membelanjakannya. Jika yang terakhir terjadi, paket stimulus bisa jadi tidak efektif.

Pelonggaran kuantitatif

Pelonggaran kuantitatif adalah jenis kebijakan moneter ekspansif Pelonggaran kuantitatif terjadi ketika bank sentral suatu negara membeli sejumlah besar aset keuangan, seperti obligasi, dari bank komersial dan lembaga keuangan lainnya. Pembelian aset-aset ini dalam jumlah besar meningkatkan kelebihan cadangan yang dimiliki oleh lembaga keuangan, memfasilitasi pinjaman, meningkatkan jumlah uang beredar yang beredar, menaikkan harga obligasi, menurunkan imbal hasil, dan menurunkan suku bunga. Pemerintah biasanya akan memilih pelonggaran kuantitatif ketika stimulus moneter konvensional tidak lagi efektif.

Contoh Paket Stimulus

Pada Maret 2020, beberapa negara, termasuk Amerika Serikat (seperti disebutkan di atas), berebut untuk mengoordinasikan paket stimulus dalam menanggapi pandemi global virus corona. Ini termasuk memangkas suku bunga mendekati nol dan menyediakan mekanisme stabilisasi ke pasar keuangan sehubungan dengan keringanan pajak, dana talangan sektor, dan dukungan pengangguran darurat bagi para pekerja yang dipindahkan.

Menyusul pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa , pada Agustus 2016 Bank of England (BoE) merancang paket stimulus untuk mencegah negara tersebut mengalami resesi.Bagian dari paket stimulus termasuk pelonggaran kuantitatif tambahan untuk menurunkan biaya pinjaman.Komite Kebijakan Moneter bank memilih untuk membeli utang lain sebesar £ 70 miliar (£ 60 miliar gilt dan £ 10 miliar utang perusahaan), sehingga total program pelonggaran kuantitatif menjadi £ 445 miliar.Suku bunga juga dipotong menjadi 0,25% dari 0,50%.

$ 832 miliar

Jumlah paket stimulus pemerintah 2009 yang dirancang untuk meredam pukulan Resesi Hebat di Amerika Serikat dan membantu menghidupkan kembali perekonomian.

Krisis Keuangan 2008 hingga 2009

The resesi global 2008-2009 menyebabkan paket stimulus belum pernah terjadi sebelumnya dilembagakan oleh pemerintah di seluruh dunia.Di Amerika Serikat, paket stimulus yang dikenal sebagai American Recovery and Reinvestment Act (ARRA) tahun 2009 berisi sejumlah besar pengurangan pajak dan proyek pengeluaran yang bertujuan untuk menciptakan lapangan kerja yang kuat dan kebangkitan ekonomi AS yang cepat.Proyeksi biaya awal sebesar $ 787 miliar termasuk $ 212 miliar pemotongan pajak;$ 296 miliar untuk Medicaid, tunjangan pengangguran, dan program lainnya;dan tambahan pengeluaran diskresioner $ 279 miliar untuk menjaga perekonomian tetap bertahan.Pada 2014, perkiraan biaya awal direvisi menjadi $ 832 miliar.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa itu paket stimulus?

Paket stimulus adalah jenis intervensi ekonomi di mana pemerintah suatu negara dan bank sentral menggunakan kebijakan moneter dan kebijakan fiskal untuk memicu peningkatan kegiatan ekonomi. Paket stimulus sering digunakan pada saat ekonomi berisiko memasuki resesi atau saat resesi sedang berlangsung. Dalam pengertian ini, paket stimulus adalah contoh dari kebijakan ekonomi Keynesian. Efektivitas kebijakan ini menjadi subjek perdebatan ekonomi dan politik yang sedang berlangsung.

Apa perbedaan antara Stimulus Moneter dan Fiskal?

Kebijakan moneter mengacu pada tindakan yang dilakukan oleh bank sentral suatu negara, seperti menurunkan suku bunga dalam upaya mengurangi biaya pinjaman. Dengan menurunkan suku bunga, bank sentral berharap dapat meringankan beban hutang pada bisnis dan rumah tangga sambil juga mendorong lebih banyak pengeluaran berbasis hutang. Stimulus fiskal, di sisi lain, mengacu pada tindakan yang diambil oleh pemerintah. Contoh stimulus fiskal melibatkan peningkatan lapangan kerja sektor publik, investasi dalam infrastruktur baru, dan pemberian subsidi pemerintah kepada industri dan individu.

Apakah paket stimulus menghasilkan inflasi?

Para ekonom tidak setuju mengenai apakah dan dalam keadaan apa paket stimulus menyebabkan inflasi. Di satu sisi, ada yang berpendapat bahwa paket stimulus pada dasarnya bersifat inflasi karena meningkatkan jumlah uang yang beredar tanpa meningkatkan kapasitas produktif perekonomian. Dengan logika ini, inflasi adalah hasil yang tak terhindarkan dari lebih banyak uang yang mengejar jumlah barang dan jasa yang sama. Di sisi lain, negara-negara maju seperti Amerika Serikat, Kanada, dan Jepang telah berulang kali menggunakan paket stimulus skala besar dalam beberapa tahun terakhir dan sejauh ini tidak mengalami peningkatan inflasi yang material. Masih harus dilihat apa pengaruh paket stimulus ini terhadap inflasi di masa depan.