Manajemen Kas

24 Maret 2021 23:46

Spread the love

Apa Manajemen Kas?

Manajemen kas adalah proses mengumpulkan dan mengelola arus kas. Manajemen kas dapat menjadi penting baik bagi individu maupun perusahaan. Dalam bisnis, ini adalah komponen kunci dari stabilitas keuangan perusahaan. Bagi individu, uang tunai juga penting untuk stabilitas keuangan sementara juga biasanya dianggap sebagai bagian dari portofolio kekayaan total.

Individu dan bisnis memiliki berbagai penawaran yang tersedia di seluruh pasar keuangan untuk membantu semua jenis kebutuhan pengelolaan kas. Bank biasanya merupakan penyedia layanan keuangan utama untuk penyimpanan aset tunai. Ada juga banyak solusi manajemen kas yang berbeda untuk individu dan bisnis yang ingin mendapatkan pengembalian terbaik atas aset tunai atau penggunaan kas yang paling efisien secara komprehensif.

Memahami Cash Management

Uang tunai adalah aset utama yang digunakan individu dan perusahaan untuk membayar kewajiban mereka secara teratur. Dalam bisnis, perusahaan memiliki banyak arus kas masuk dan keluar yang harus dikelola dengan hati-hati untuk memenuhi kewajiban pembayaran, merencanakan pembayaran di masa depan, dan menjaga stabilitas bisnis yang memadai. Bagi individu, menjaga saldo kas sambil juga mendapatkan laba atas uang tunai menganggur biasanya menjadi perhatian utama.

Dalam pengelolaan kas perusahaan, juga sering dikenal sebagai manajemen perbendaharaan, manajer bisnis, bendahara perusahaan, dan kepala keuangan biasanya merupakan individu utama yang bertanggung jawab atas keseluruhan strategi pengelolaan kas, tanggung jawab terkait kas, dan analisis stabilitas. Banyak perusahaan mungkin melakukan outsourcing sebagian atau seluruh tanggung jawab pengelolaan kas mereka kepada penyedia layanan yang berbeda. Terlepas dari itu, ada beberapa metrik utama yang dipantau dan dianalisis oleh eksekutif manajemen kas setiap hari, bulanan, triwulanan, dan tahunan.

Laporan arus kas merupakan komponen sentral dari manajemen arus kas perusahaan. Meskipun sering kali dilaporkan secara transparan kepada pemangku kepentingan setiap tiga bulan, sebagian darinya biasanya dipelihara dan dilacak secara internal setiap hari. Laporan arus kas secara komprehensif mencatat semua arus kas bisnis. Ini termasuk uang tunai yang diterima dari piutang, uang tunai yang dibayarkan untuk hutang dagang, uang tunai yang dibayarkan untuk investasi, dan uang tunai yang dibayarkan untuk pembiayaan. Garis bawah laporan arus kas melaporkan berapa banyak kas yang telah tersedia perusahaan.

Poin Penting

  • Manajemen kas adalah proses mengelola arus masuk dan arus kas keluar.
  • Ada banyak pertimbangan dan solusi pengelolaan kas yang tersedia di pasar keuangan baik untuk individu maupun bisnis.
  • Untuk bisnis, laporan arus kas merupakan komponen sentral dari manajemen arus kas.

Laporan Arus Kas

Laporan arus kas dipecah menjadi tiga bagian: operasi, investasi, dan pembiayaan. Porsi operasi dari aktivitas kas akan sangat bervariasi berdasarkan modal kerja bersih yang dilaporkan pada laporan arus kas sebagai aset lancar perusahaan dikurangi kewajiban lancar. Dua bagian lain dari laporan arus kas agak lebih lurus ke depan dengan arus masuk dan arus kas keluar yang berkaitan dengan investasi dan pembiayaan.

Pengendalian Internal

Ada banyak kontrol internal yang digunakan untuk mengelola dan memastikan arus kas bisnis yang efisien. Beberapa pertimbangan arus kas teratas perusahaan termasuk panjang rata-rata piutang, proses penagihan, penghapusan piutang yang tidak tertagih, likuiditas dan tingkat pengembalian investasi setara kas, manajemen jalur kredit, dan tingkat kas operasi yang tersedia. Secara umum, arus kas yang berkaitan dengan aktivitas operasi akan sangat difokuskan pada modal kerja yang dipengaruhi oleh perubahan piutang dan hutang usaha. Arus kas investasi dan pendanaan biasanya merupakan peristiwa kas luar biasa yang melibatkan prosedur khusus untuk dana.

Modal kerja

Modal kerja perusahaan adalah hasil dari aset lancar dikurangi kewajiban lancar. Saldo modal kerja adalah bagian penting dari manajemen arus kas karena menunjukkan jumlah aset lancar yang dimiliki perusahaan untuk menutupi kewajiban lancarnya. Perusahaan berusaha keras untuk memiliki saldo aset lancar yang melebihi saldo kewajiban lancar. Jika kewajiban lancar melebihi aset lancar, perusahaan kemungkinan besar perlu mengakses jalur cadangannya untuk hutang.

Secara umum modal kerja meliputi:

Aset lancar: kas, piutang dalam satu tahun, persediaan

Kewajiban lancar: semua hutang usaha dalam waktu satu tahun, pembayaran hutang jangka pendek jatuh tempo dalam satu tahun

Aktiva lancar dikurangi kewajiban lancar menghasilkan modal kerja. Pada laporan arus kas, perusahaan biasanya melaporkan perubahan modal kerja dari satu periode pelaporan ke periode berikutnya dalam bagian operasi laporan arus kas. Jika perubahan bersih modal kerja positif, perusahaan telah meningkatkan aset lancarnya yang tersedia untuk menutupi kewajiban lancar yang meningkatkan total kas pada laba rugi. Jika perubahan bersih modal kerja negatif, perusahaan telah meningkatkan kewajiban lancarnya yang mengurangi kemampuannya untuk membayarnya secara efisien. Perubahan bersih negatif dalam modal kerja mengurangi total uang tunai di garis bawah.

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan perusahaan untuk meningkatkan efisiensi piutang dan hutang, yang pada akhirnya menghasilkan modal kerja yang lebih tinggi dan arus kas operasi yang lebih baik. Perusahaan yang beroperasi dengan penagihan faktur dapat mengurangi hari pembayaran atau menawarkan diskon untuk pembayaran cepat. Mereka juga dapat memilih untuk menggunakan teknologi yang memfasilitasi pembayaran yang lebih cepat dan mudah seperti penagihan otomatis dan pembayaran elektronik. Teknologi canggih untuk manajemen hutang juga dapat membantu. Perusahaan dapat memilih untuk melakukan pembayaran tagihan otomatis atau menggunakan setoran penggajian langsung untuk membantu meningkatkan efisiensi biaya hutang.

Rasio

Sehubungan dengan pengendalian internal, perusahaan juga secara berkala memantau dan menganalisis rasio likuiditas dan solvabilitas dalam pengelolaan kas. Pemangku kepentingan eksternal juga menganggap rasio ini penting untuk berbagai tujuan analisis.

Dua rasio likuiditas utama yang dianalisis sehubungan dengan pengelolaan kas meliputi rasio cepat dan rasio lancar.

Rasio cepat dihitung dari berikut ini:

Rasio cepat = (setara kas + surat berharga + piutang) / kewajiban lancar

Rasio saat ini sedikit lebih komprehensif. Ini dihitung dari berikut ini:

Rasio lancar = aset lancar / kewajiban lancar

Rasio solvabilitas melihat kemampuan perusahaan untuk mengelola semua hutangnya, baik jangka pendek maupun jangka panjang. Beberapa rasio solvabilitas yang paling populer meliputi: hutang terhadap ekuitas, hutang terhadap aset, arus kas terhadap hutang, dan rasio cakupan bunga.