Ben Bernanke.

Apa Ben Bernanke?

Ben Bernanke adalah ketua dewan gubernur Federal Reserve AS dari 2006 hingga 2014. Bernanke mengambil alih kepemimpinan dari Alan Greenspan pada 1 Februari 2006, mengakhiri 18 tahun kepemimpinan Greenspan di The Fed. Mantan gubernur Fed, Bernanke adalah ketua Dewan Penasihat Ekonomi Presiden AS sebelum dinominasikan sebagai penerus Greenspan pada akhir 2005.

Poin Penting

  • Ben Bernanke adalah mantan ketua Federal Reserve, menjabat dari 2006-2014.
  • Sebagai ketua Fed, Bernanke mengawasi respons bank sentral terhadap krisis keuangan 2008 dan Resesi Hebat yang mengikutinya.
  • Bernanke menggantikan Alan Greenspan dan digantikan oleh Janet Yellen.

Memahami Ben Bernanke

Benjamin Shalom Bernanke lahir pada tanggal 13 Desember 1953, dia adalah putra seorang apoteker dan guru sekolah dan dibesarkan di Carolina Selatan. Seorang siswa berprestasi, Bernanke menyelesaikan gelar sarjana summa cum laude di Universitas Harvard, kemudian melanjutkan untuk menyelesaikan Ph.D. di MIT pada tahun 1979. Dia mengajar ekonomi di Stanford dan kemudian di Universitas Princeton, di mana dia memimpin departemen tersebut sampai tahun 2002 ketika dia meninggalkan pekerjaan akademisnya untuk pelayanan publik. Dia secara resmi meninggalkan jabatannya di Princeton pada tahun 2005.


Kehidupan Profesional Ben Bernanke

Bernanke pertama kali dinominasikan sebagai ketua The Fed oleh Presiden George W. Bush pada tahun 2005. Ia telah ditunjuk menjadi Dewan Penasihat Ekonomi Presiden Bush pada awal tahun yang sama, yang secara luas dipandang sebagai uji coba untuk menggantikan Greenspan sebagai ketua. Pada 2010, Presiden Barack Obama menominasikannya untuk masa jabatan kedua sebagai ketua. Ia digantikan oleh Dewan Gubernur Federal Reserve dari tahun 2002 hingga 2005.

Peran Bernanke Selama Krisis Kredit

Ben Bernanke berperan penting dalam menstimulasi ekonomi AS setelah krisis perbankan 2008 yang mengirim ekonomi ke spiral yang menurun. Dia mengambil pendekatan agresif dan eksperimental untuk memulihkan kepercayaan pada sistem keuangan.

Salah satu dari banyak strategi yang diterapkan The Fed untuk mengekang krisis global adalah memberlakukan kebijakan suku bunga rendah untuk menstabilkan ekonomi. Di bawah pengawasan Bernanke, Fed memangkas suku bunga acuan mendekati nol. Dengan mengurangi tingkat dana federal, bank saling meminjamkan uang dengan biaya yang lebih rendah, dan pada gilirannya, dapat menawarkan suku bunga rendah untuk pinjaman kepada konsumen dan bisnis.


Saat kondisi memburuk, Bernanke mengusulkan program pelonggaran kuantitatif. Skema pelonggaran kuantitatif melibatkan pembelian tidak konvensional dari sekuritas obligasi Treasury dan sekuritas berbasis mortgage (MBS) untuk meningkatkan suplai uang dalam perekonomian. Dengan membeli sekuritas ini dalam skala besar, Fed meningkatkan permintaannya, yang menyebabkan kenaikan harga. Karena harga obligasi dan suku bunga saling berkaitan, suku bunga turun sebagai respons terhadap harga yang lebih tinggi. Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya pendanaan untuk investasi bisnis, sehingga meningkatkan posisi keuangan bisnis. Dengan memperkuat operasi dan aktivitas bisnis, bisnis mampu menciptakan lebih banyak lapangan kerja yang berkontribusi pada penurunan tingkat pengangguran.

Ben Bernanke juga membantu untuk mengekang dampak kondisi ekonomi yang memburuk dengan cepat oleh bailing out sejumlah lembaga keuangan besar bermasalah. Sementara The Fed menjamin keputusan untuk membiarkan Lehman Brothers gagal, mereka menalangi perusahaan, seperti AIG Insurance, karena risiko yang lebih tinggi yang ditimbulkan oleh perusahaan yang ditalangi jika mereka bangkrut. Dalam kasus AIG, Bernanke percaya bahwa kewajiban besar perusahaan hanya diisolasi dari produk keuangannya yang melibatkan ratusan miliar dolar dalam spekulasi derivatif. Jika perusahaan kehilangan posisi spekulatifnya atas derivatif ini, maka perusahaan tidak akan memiliki dana yang cukup untuk membayar atau menutupi kerugiannya. Untuk perusahaan seperti Merrill Lynch dan Bear Stearns, Federal Reserve memberi insentif kepada Bank of America dan JPMorgan untuk membeli dan mengambil alih kedua perusahaan dengan menjamin pinjaman macet dari bank-bank bermasalah.

Dalam bukunya tahun 2015, The Courage to Act , Bernanke menulis tentang waktunya sebagai ketua Federal Reserve dan mengungkapkan seberapa dekat ekonomi global akan runtuh pada tahun 2008, menyatakan bahwa hal itu akan terjadi jika Federal Reserve dan lembaga lainnya tidak diambil. tindakan ekstrim. Presiden Barack Obama juga menyatakan bahwa tindakan Bernanke mencegah krisis keuangan menjadi seburuk yang seharusnya. Namun, Bernanke juga menjadi subjek kritik yang mengklaim dia tidak berbuat cukup untuk meramalkan krisis keuangan.

Warisan Bernanke

Meski tindakan Bernanke tak terhapuskan untuk pemulihan ekonomi global, ia menghadapi kritik atas pendekatan yang ia ambil untuk mencapai pemulihan tersebut. Para ekonom mengkritik dia memompa ratusan miliar dolar ke dalam perekonomian melalui program pembelian obligasi yang berpotensi meningkatkan hutang individu dan perusahaan, dan menyebabkan inflasi. Selain ekonom tersebut, legislator juga mengkritik tindakan ekstrimnya dan menentang penunjukannya kembali sebagai Ketua Federal Reserve pada 2010. Namun, Presiden Barack Obama mengangkatnya kembali untuk masa jabatan kedua.

Pada April 2018, Ben Bernanke saat ini menjabat sebagai ekonom di Brookings Institution, sebuah organisasi publik nirlaba yang berbasis di Washington, DC, di mana dia memberikan nasihat tentang kebijakan fiskal dan moneter. Dia juga menjabat sebagai penasihat senior untuk Pimco dan Benteng.