Penghasilan Non-GAAP


Apa Penghasilan Non-GAAP?

Laba non-GAAP merupakan metode akuntansi alternatif yang digunakan untuk mengukur laba suatu perusahaan. Banyak perusahaan melaporkan pendapatan non-GAAP selain pendapatan mereka berdasarkan Prinsip Akuntansi yang Diterima Umum (GAAP). Ini pro forma angka, yang mengecualikan “satu kali” transaksi, kadang-kadang dapat memberikan ukuran yang lebih akurat dari kinerja keuangan perusahaan dari operasi bisnis langsung.


Namun, investor perlu mewaspadai potensi perusahaan untuk pelaporan yang menyesatkan yang mengecualikan item yang memiliki efek negatif pada laba GAAP, kuartal demi kuartal.

Memahami Penghasilan Non-GAAP

Untuk memahami penghasilan non-GAAP, penting untuk memahami penghasilan GAAP. Penghasilan GAAP adalah seperangkat standar umum yang diterima dan digunakan oleh perusahaan dan departemen akuntansi mereka. Penghasilan GAAP digunakan untuk membakukan pelaporan keuangan perusahaan publik.

Pembenaran untuk melaporkan pendapatan non-GAAP adalah bahwa biaya satu kali yang besar, seperti penurunan nilai aset atau restrukturisasi organisasi, tidak boleh dianggap sebagai biaya operasional normal karena mereka mendistorsi kinerja keuangan perusahaan yang sebenarnya. Oleh karena itu, beberapa perusahaan memberikan jumlah penghasilan yang disesuaikan yang mengecualikan item tidak berulang ini. Ukuran keuangan non-GAAP yang umum digunakan meliputi laba sebelum bunga dan pajak (EBIT), laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA), pendapatan yang disesuaikan, arus kas bebas, pendapatan inti, dan dana dari operasi.

Jika digunakan dengan tepat, ukuran keuangan non-GAAP ini dapat membantu perusahaan memberikan gambaran yang lebih bermakna tentang kinerja dan nilai perusahaan. Hanya menyajikan hasil keuangan dari aktivitas bisnis inti yang dapat bermanfaat. Namun, tidak ada peraturan seputar laba per saham (EPS) non-GAAP. Investor tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah angka EPS Non-GAAP adalah asli atau dimanipulasi dalam upaya untuk menipu algoritma perdagangan menonton berita otomatis untuk mengambil tindakan saat hasilnya dipublikasikan di berita utama.

Poin Penting

  • Laba non-GAAP merupakan metode akuntansi alternatif yang digunakan untuk mengukur laba suatu perusahaan.
  • Penghasilan non-GAAP adalah angka pro forma, yang mengecualikan transaksi “satu kali”, seperti restrukturisasi organisasi.
  • Penghasilan non-GAAP terkadang dapat memberikan ukuran kinerja keuangan perusahaan yang lebih akurat dari operasi bisnis langsung.
  • Investor harus waspada terhadap kemungkinan pelaporan yang menyesatkan oleh perusahaan yang mengecualikan item yang memiliki efek negatif pada pendapatan GAAP.

Kritik Penghasilan Non-GAAP

Sebuah perusahaan kualitas pendapatan penting, sehingga investor perlu mempertimbangkan validitas pengecualian non-GAAP atas dasar kasus per kasus untuk menghindari disesatkan. Penelitian telah menunjukkan bahwa angka yang disesuaikan lebih cenderung mengecualikan kerugian daripada keuntungan. Penghasilan GAAP sekarang secara signifikan mengikuti pendapatan non-GAAP, karena perusahaan menjadi kecanduan penyesuaian “satu kali”, yang menjadi tidak berarti saat terjadi setiap kuartal. Merck, misalnya, mengubah kerugian – $ 0,02 per saham berdasarkan GAAP menjadi laba “yang disesuaikan” sebesar $ 1,11 per saham pada kuartal keempat tahun 2017 — selisih 5.650%.

Jadi, investor harus berhati-hati untuk tidak melupakan laba GAAP. Aturan akuntansi standar tersedia untuk konsistensi dan komparabilitas. Pengakuan pendapatan yang konsisten membuat laba yang dilaporkan lebih dapat diandalkan untuk perbandingan historis, dan memungkinkan investor untuk membandingkan hasil keuangan satu perusahaan dengan rekan industri dan pesaingnya. Itulah mengapa Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) mewajibkan perusahaan publik untuk menggunakan akuntansi GAAP di tempat pertama.

Penting

Perusahaan AS berada di bawah tekanan yang meningkat dari SEC untuk mengungkapkan pendapatan GAAP dimuka dalam laporan pendapatan mereka, sebelum menunjuk pada pendapatan non-GAAP.

SEC telah mulai mengambil tindakan penegakan hukum terhadap praktik yang tidak tepat di mana perusahaan lebih menonjolkan angka non-GAAP daripada angka GAAP. Perusahaan teknologi adalah salah satu yang paling sering menyalahgunakan EPS non-GAAP karena mereka menggunakan sejumlah besar kompensasi saham dan memiliki penurunan nilai aset dan biaya R&D yang besar.