Terakhir, pertama keluar (LIFO)

Apa Terakhir, pertama keluar (LIFO)?

Last in, first out (LIFO) adalah metode yang digunakan untuk menghitung inventaris yang mencatat item yang paling baru diproduksi sebagai yang terjual terlebih dahulu. Berdasarkan LIFO, biaya produk terbaru yang dibeli (atau diproduksi) adalah yang pertama dibebankan sebagai harga pokok penjualan (COGS), yang berarti biaya yang lebih rendah untuk produk lama akan dilaporkan sebagai inventaris.


Dua metode alternatif untuk menghitung biaya persediaan termasuk pertama masuk, keluar pertama (FIFO), di mana item persediaan tertua dicatat sebagai dijual pertama, dan metode biaya ratarata, yang mengambil rata-rata tertimbang dari semua unit yang tersedia untuk dijual selama periode akuntansi dan kemudian menggunakan biaya rata-rata tersebut untuk menentukan COGS dan persediaan akhir.

Poin Penting

  • Last in, first out (LIFO) adalah metode yang digunakan untuk menghitung persediaan.
  • Di bawah LIFO, biaya produk terbaru yang dibeli (atau diproduksi) adalah yang pertama kali dikeluarkan.
  • LIFO hanya digunakan di Amerika Serikat dan diatur oleh prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP).
  • Metode lain untuk menghitung persediaan termasuk metode masuk pertama, keluar pertama (FIFO) dan biaya rata-rata.
  • Menggunakan LIFO biasanya menurunkan laba bersih tetapi menguntungkan pajak saat harga naik.

Memahami Last In, First Out (LIFO)

Last in, first out (LIFO) hanya digunakan di Amerika Serikat di mana ketiga metode biaya persediaan dapat digunakan berdasarkan prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP). The International Financial Reporting Standards (IFRS) melarang penggunaan metode LIFO.

Perusahaan yang menggunakan penilaian inventaris LIFO biasanya memiliki inventaris yang relatif besar, seperti pengecer atau dealer mobil, yang dapat memanfaatkan pajak yang lebih rendah (saat harga naik) dan arus kas yang lebih tinggi.

Banyak perusahaan AS lebih suka menggunakan FIFO, karena jika perusahaan menggunakan penilaian LIFO ketika mengajukan pajak, ia juga harus menggunakan LIFO ketika melaporkan hasil keuangan kepada pemegang saham , yang menurunkan laba bersih dan, pada akhirnya, laba per saham.

Last In, First Out (LIFO), Inflasi, dan Pendapatan Bersih

Ketika tidak ada inflasi , ketiga metode biaya persediaan menghasilkan hasil yang sama. Tetapi jika inflasi tinggi, pilihan metode akuntansi dapat mempengaruhi rasio penilaian secara dramatis. FIFO, LIFO, dan biaya rata-rata memiliki dampak yang berbeda:

  • FIFO memberikan indikasi yang lebih baik tentang nilai persediaan akhir (di neraca), tetapi juga meningkatkan laba bersih karena persediaan yang mungkin berumur beberapa tahun digunakan untuk menilai COGS. Meningkatkan laba bersih kedengarannya bagus, tapi bisa meningkatkan pajak yang harus dibayar perusahaan.
  • LIFO bukanlah indikator yang baik untuk nilai persediaan akhir karena dapat mengecilkan nilai persediaan. LIFO menghasilkan laba bersih (dan pajak) yang lebih rendah karena COGS lebih tinggi. Namun, ada lebih sedikit penurunan persediaan di bawah LIFO selama inflasi.
  • Biaya rata-rata menghasilkan hasil yang berada di antara FIFO dan LIFO.

Jika harga turun, maka kebalikan dari hal di atas adalah benar.

Contoh Last In, First Out (LIFO)

Asumsikan perusahaan A memiliki 10 widget. Lima widget pertama harganya masing-masing $ 100 dan tiba dua hari lalu. Lima widget terakhir harganya masing-masing $ 200 dan tiba satu hari yang lalu. Berdasarkan metode manajemen inventaris metode LIFO, widget terakhir di dalam adalah yang pertama untuk dijual. Tujuh widget dijual, tetapi berapa banyak yang dapat dicatat oleh akuntan sebagai biayanya?

Setiap widget memiliki harga jual yang sama, jadi pendapatannya sama, tetapi biaya widget didasarkan pada metode inventaris yang dipilih. Berdasarkan metode LIFO, persediaan terakhir masuk adalah persediaan pertama yang terjual. Ini berarti widget seharga $ 200 terjual lebih dulu. Perusahaan kemudian menjual dua lagi widget seharga $ 100. Secara total, biaya widget di bawah metode LIFO adalah $ 1.200, atau lima seharga $ 200 dan dua di $ 100. Sebaliknya, dengan menggunakan FIFO, widget seharga $ 100 dijual terlebih dahulu, diikuti oleh widget seharga $ 200. Jadi, biaya widget yang dijual akan dicatat sebagai $ 900, atau lima seharga $ 100 dan dua seharga $ 200.

Inilah sebabnya mengapa dalam periode kenaikan harga, LIFO menimbulkan biaya yang lebih tinggi dan menurunkan laba bersih, yang juga mengurangi penghasilan kena pajak. Demikian pula, dalam periode penurunan harga, LIFO menciptakan biaya yang lebih rendah dan meningkatkan laba bersih, yang juga meningkatkan penghasilan kena pajak.

Adblock
detector