Adx: Indikator kekuatan tren


Perdagangan dalam arah tren yang kuat mengurangi risiko dan meningkatkan potensi keuntungan. Indeks arah ratarata (ADX) digunakan untuk menentukan kapan harga sedang tren dengan kuat. Dalam banyak kasus, ini adalah indikator tren utama. Bagaimanapun, tren mungkin teman Anda, tetapi pasti membantu untuk mengetahui siapa teman Anda. Pada artikel ini, kita akan membahas nilai ADX sebagai indikator kekuatan tren.


Apa Adx: Indikator kekuatan tren?

ADX digunakan untuk mengukur kekuatan tren.Perhitungan ADX didasarkan pada rata-rata pergerakan dari ekspansi kisaran harga selama periode waktu tertentu.Pengaturan default adalah 14 bar, meskipun periode waktu lain dapat digunakan.  ADX dapat digunakan pada sarana perdagangan apa pun seperti saham, reksa dana, dana yang diperdagangkan di bursa, dan kontrak berjangka.

ADX diplot sebagai satu garis dengan nilai mulai dari yang terendah dari nol sampai yang tertinggi 100. ADX tidak terarah;itu mencatat kekuatan tren apakah harga sedang naik atau turun.  Indikator biasanya diplot di jendela yang sama dengan garis dua indikator gerakan arah (DMI), dari mana ADX diturunkan (ditampilkan di bawah).

Untuk sisa artikel ini, ADX akan ditampilkan secara terpisah di bagan untuk tujuan pendidikan.

Ketika + DMI berada di atas -DMI, harga bergerak naik, dan ADX mengukur kekuatan tren naik. Ketika -DMI berada di atas + DMI, harga bergerak turun, dan ADX mengukur kekuatan tren turun. Grafik di atas adalah contoh tren naik yang membalikkan tren turun. Perhatikan bagaimana ADX naik selama tren naik, saat + DMI berada di atas -DMI. Ketika harga berbalik, -DMI memotong di atas + DMI, dan ADX naik lagi untuk mengukur kekuatan tren turun.

Mengukur Kekuatan Tren

Nilai ADX membantu pedagang mengidentifikasi tren terkuat dan paling menguntungkan untuk diperdagangkan. Nilai juga penting untuk membedakan antara kondisi trending dan non-trending. Banyak pedagang akan menggunakan pembacaan ADX di atas 25 untuk menunjukkan bahwa tren cukup kuat untuk strategi perdagangan tren. Sebaliknya, ketika ADX di bawah 25, banyak yang akan menghindari strategi perdagangan tren.

ADX rendah biasanya merupakan tanda akumulasi atau distribusi.  Ketika ADX di bawah 25 untuk lebih dari 30 bar, harga memasuki kondisi kisaran, dan pola harga seringkali lebih mudah untuk diidentifikasi. Harga kemudian bergerak naik dan turun antara resistance dan support untuk menemukan minat jual dan beli, masing-masing. Dari kondisi ADX yang rendah, pada akhirnya harga akan break out menjadi trend. Di bawah, harga bergerak dari saluran harga ADX rendah ke tren naik dengan ADX yang kuat.

Arah garis ADX penting untuk membaca kekuatan tren. Ketika garis ADX naik, kekuatan tren meningkat, dan harga bergerak searah tren. Ketika garis jatuh, kekuatan tren menurun, dan harga memasuki periode retracement atau konsolidasi.

Kesalahan persepsi yang umum adalah bahwa garis ADX yang turun berarti tren sedang berbalik. Garis ADX yang jatuh hanya berarti kekuatan tren melemah, tetapi biasanya tidak berarti tren berbalik, kecuali jika ada klimaks harga. Selama ADX di atas 25, yang terbaik adalah menganggap garis ADX yang jatuh sebagai kurang kuat (ditampilkan di bawah).

Trend Momentum

Rangkaian puncak ADX juga merupakan representasi visual dari momentum tren secara keseluruhan. ADX dengan jelas menunjukkan kapan tren mendapatkan atau kehilangan momentum. Momentum adalah kecepatan harga. Serangkaian puncak ADX yang lebih tinggi berarti momentum tren meningkat. Serangkaian puncak ADX yang lebih rendah berarti momentum tren menurun. Setiap puncak ADX di atas 25 dianggap kuat, meskipun puncaknya lebih rendah. Dalam tren naik, harga masih bisa naik pada momentum ADX yang menurun karena pasokan overhead dimakan seiring perkembangan tren (ditampilkan di bawah).

Mengetahui kapan momentum tren meningkat memberi kepercayaan kepada pedagang untuk membiarkan keuntungan berjalan alih-alih keluar sebelum tren berakhir. Namun, serangkaian puncak ADX yang lebih rendah merupakan peringatan untuk memperhatikan harga dan mengelola risiko. Keputusan perdagangan terbaik dibuat berdasarkan sinyal obyektif, bukan emosi.

ADX juga dapat menunjukkan divergensi momentum. Ketika harga membuat harga menjadi lebih tinggi dan ADX membuat nilai tertinggi lebih rendah, ada divergensi negatif, atau non-konfirmasi. Secara umum, divergensi bukanlah sinyal untuk pembalikan, melainkan peringatan bahwa stop-loss atau mengambil sebagian keuntungan.

Setiap kali tren berubah karakter, inilah saatnya untuk menilai dan / atau mengelola risiko. Divergensi dapat menyebabkan kelanjutan tren, konsolidasi, koreksi, atau pembalikan (di bawah).

Penggunaan Strategis ADX

Harga adalah satu-satunya sinyal terpenting pada grafik. Baca harga terlebih dahulu, lalu baca ADX dalam konteks apa yang dilakukan harga. Ketika indikator apa pun digunakan, itu harus menambahkan sesuatu yang harganya saja tidak dapat dengan mudah memberi tahu kita. Misalnya, tren terbaik muncul dari periode konsolidasi kisaran harga. Terobosan dari suatu kisaran terjadi ketika ada ketidaksepakatan antara pembeli dan penjual tentang harga, yang mengarah pada keseimbangan penawaran dan permintaan. Apakah itu lebih banyak penawaran daripada permintaan, atau lebih banyak permintaan daripada penawaran, perbedaan itulah yang menciptakan momentum harga.

Jerawat tidak sulit dikenali, tetapi sering kali gagal berkembang atau berakhir menjadi jebakan. Namun, ADX memberi tahu Anda kapan breakout valid dengan menunjukkan kapan ADX cukup kuat untuk tren harga setelah breakout. Ketika ADX naik dari bawah 25 ke atas 25, harga cukup kuat untuk melanjutkan arah penembusan.

ADX sebagai Range Finder

Sebaliknya, seringkali sulit untuk melihat kapan harga bergerak dari kondisi tren ke kisaran. ADX menunjukkan saat tren melemah dan memasuki periode konsolidasi kisaran. Kondisi kisaran terjadi ketika ADX turun dari atas 25 ke bawah 25. Dalam kisaran, trennya sideways, dan ada kesepakatan harga umum antara pembeli dan penjual. ADX akan berliku-liku ke samping di bawah 25 sampai keseimbangan penawaran dan permintaan berubah lagi. 

ADX memberikan sinyal strategi yang bagus jika dikombinasikan dengan harga. Pertama, gunakan ADX untuk menentukan apakah harga sedang tren atau non-tren, lalu pilih strategi perdagangan yang sesuai dengan kondisi tersebut. Dalam kondisi tren, entri dibuat saat mundur dan diambil searah tren. Dalam kondisi kisaran, strategi perdagangan tren tidak sesuai. Namun, perdagangan dapat dilakukan dengan pembalikan di support (panjang) dan resistensi (pendek).

Intinya: Menemukan Tren Ramah

Keuntungan aksi harga sideways. Selain itu, ini menunjukkan ketika harga telah menembus kisaran dengan kekuatan yang cukup untuk menggunakan strategi perdagangan tren. ADX juga memperingatkan pedagang akan perubahan momentum tren, sehingga manajemen risiko dapat ditangani. Jika Anda ingin trend menjadi teman Anda, sebaiknya Anda tidak membiarkan ADX menjadi orang asing.