Akumulasi dan contoh.

Apa Akumulasi dan contoh?

Akumulasi dapat memiliki beberapa arti berbeda di bidang keuangan. Umumnya, mengakumulasi sesuatu berarti menambah jumlahnya.

Dalam hal perdagangan, akumulasi biasanya mengacu pada ukuran posisi dalam aset yang meningkat selama beberapa transaksi.

Akumulasi juga dapat merujuk pada penambahan keseluruhan posisi ke portofolio .

Ini juga bisa merujuk pada peningkatan umum dalam aktivitas pembelian dalam suatu aset. Dalam hal ini, aset dikatakan “dalam akumulasi” atau “diakumulasikan”.

Poin Penting

  • Akumulasi berarti jumlah sesuatu meningkat dari waktu ke waktu.
  • Di bidang keuangan, akumulasi secara lebih spesifik berarti meningkatkan ukuran posisi dalam satu aset, meningkatkan jumlah aset yang dimiliki / posisi, atau peningkatan keseluruhan aktivitas pembelian dalam suatu aset.
  • Fase akumulasi dalam anuitas mengacu pada periode di mana premi dibayarkan atau uang dimasukkan.




Memahami Akumulasi

Ketika seorang pedagang meningkatkan ukuran posisi mereka melalui beberapa transaksi, mereka mengakumulasi saham atau aset lainnya. Seorang pedagang mungkin ingin mengakumulasi posisi dari waktu ke waktu, bukan sekaligus, dalam upaya mendapatkan harga rata-rata yang lebih baik, memiliki dampak pasar yang lebih rendah, atau mendapatkan informasi dari beberapa pembelian.

Pedagang yang mengambil posisi besar berusaha membatasi dampak pasar mereka dengan membeli secara sembunyi-sembunyi. Membeli terlalu banyak pada satu waktu dapat menyebabkan harga naik, sehingga meningkatkan biaya pembelian di masa mendatang. Setiap transaksi juga memberikan informasi kepada pedagang. Jika mereka memesan untuk membeli dan itu mendorong harga dengan mudah, mereka tahu ada penjual terbatas. Jika mereka mengajukan penawaran dan langsung terisi, mereka tahu ada penjual dan kemungkinan besar mereka dapat membeli lebih banyak tanpa menaikkan harga.

Akumulasi juga mengacu pada saat investor atau manajer portofolio menambahkan posisi ke portofolio. Dalam pengertian ini, seorang investor mengumpulkan investasi. Ketika seorang investor berkontribusi ke portofolio pensiun mereka dari waktu ke waktu, mereka dapat menggunakan dana tersebut untuk membeli saham, komoditas, dan aset tambahan lainnya.


Ketika harga suatu saham atau aset lainnya naik, terutama pada volume yang meningkat , dikatakan bahwa itu terjadi akumulasi. Artinya pedagang dan investor bersedia membeli aset secara massal. Begitu aset mulai menurun nilainya, ini disebut distribusi. Dalam pengertian ini, akumulasi mengacu pada pembeli yang lebih agresif daripada penjual, yang mendorong harga naik. Distribusi mengacu pada penjual yang lebih agresif daripada pembeli, yang mendorong harga turun.

Akumulasi dalam Anuitas

Akumulasi memiliki definisi alternatif berkenaan dengan anuitas. Anuitas adalah produk keuangan yang memberikan aliran pembayaran tetap kepada investor. Penggunaan utama ini adalah sebagai aliran pendapatan bagi pensiunan. Anuitas memiliki dua fase utama: fase akumulasi , di mana investor mendanai anuitas, dan fase anuitisasi , setelah pembayaran dimulai.

Asuransi jiwa adalah contohnya. Sampai usia tertentu, orang tersebut dapat menyumbangkan premi bulanan untuk polis asuransi. Setelah usia tertentu, mereka mulai menerima uang atau pembayaran.

Contoh Akumulasi dalam Saham dan Portofolio

Ada kemungkinan bahwa seorang investor dapat memiliki beberapa jenis akumulasi yang terjadi pada satu waktu.

Asumsikan seorang investor tertarik untuk membeli PayPal Holdings Inc. ( PYPL ) sebagai investasi jangka panjang dalam portofolionya. Penambahan saham ini kepada orang lain yang sudah mereka miliki akan menunjukkan akumulasi saham; mereka memiliki lebih banyak dari waktu ke waktu.

Investor juga dapat memutuskan bahwa mereka ingin membeli PayPal setelah mereka melihat orang lain mulai mengakumulasikannya. Ini menunjukkan bahwa saham sedang dalam tren naik dan harga bergerak lebih tinggi.

Investor mencatat bahwa saham telah menembus resistance di wilayah $ 89 dan telah naik sejak saat itu.

Mereka memulai pembelian dengan harga $ 91. Harga saham terhenti, tetapi kemudian terus naik, dan investor membeli lebih banyak dengan harga $ 95. Saham terus berkinerja baik, dan mereka memutuskan untuk membeli lebih banyak dengan harga $ 101.

Jenis pembelian atas beberapa transaksi ini disebut akumulasi. Mereka tidak membeli posisi mereka sekaligus. Sebaliknya, mereka menyebarkannya ke beberapa transaksi yang meningkatkan ukuran posisi mereka di saham dari waktu ke waktu.