Bagaimana dan Mengapa Perusahaan Membayar Dividen?


Cari di mana saja di web, dan Anda pasti akan menemukan informasi tentang bagaimana dividen memengaruhi pemegang saham. Manfaat bagi investor termasuk arus pendapatan yang stabil. Namun, bagian penting yang terlewat dalam banyak diskusi ini adalah tujuan dividen dan mengapa dividen digunakan oleh beberapa perusahaan dan bukan oleh yang lain.


Sebelum kita mulai menjelaskan berbagai kebijakan yang digunakan perusahaan untuk menentukan berapa banyak yang harus dibayarkan kepada investor mereka, mari kita lihat argumen berbeda yang mendukung dan menentang kebijakan dividen.

Apa dan Mengapa Perusahaan Membayar Dividen?

  • Dividen merupakan pembagian keuntungan perusahaan kepada pemegang saham, berdasarkan jumlah saham yang dimiliki perusahaan.
  • Pemegang saham mengharapkan perusahaan tempat mereka berinvestasi untuk mengembalikan keuntungan kepada mereka, tetapi tidak semua perusahaan membayar dividen.
  • Beberapa perusahaan menyimpan laba sebagai laba ditahan yang dialokasikan untuk investasi kembali di perusahaan dan pertumbuhannya, memberi investor capital gain.
  • Seringkali, perusahaan yang sedang berkembang mempertahankan pendapatannya sementara perusahaan yang lebih matang menggunakan pembayaran dividen.

Argumen Melawan Dividen

Beberapa kebijakan dividen tidak relevan karena investor memiliki kemampuan untuk menciptakan dividen “buatan sendiri”. Para analis ini mengklaim bahwa pendapatan diperoleh dengan menyesuaikan alokasi aset mereka dalam portofolionya.

Misalnya, investor yang mencari aliran pendapatan tetap lebih cenderung berinvestasi dalam obligasi di mana pembayaran bunganya tidak berfluktuasi, daripada saham yang membayar dividen, di mana harga saham yang mendasarinya dapat berfluktuasi. Akibatnya, investor obligasi tidak peduli dengan kebijakan dividen perusahaan tertentu karena pembayaran bunga dari investasi obligasi mereka sudah pasti.

Argumen lain yang menentang klaim dividen bahwa sedikit atau tanpa pembayaran dividen lebih menguntungkan bagi investor.Pendukung kebijakan ini menunjukkan bahwa pajak atas dividen lebih tinggi daripada capital gain .1  Argumen terhadap dividen didasarkan pada keyakinan bahwa perusahaan yang reinvests dana (daripada membayar mereka keluar sebagai dividen) akan meningkatkan nilai perusahaan dalam jangka panjang dan, sebagai hasilnya, meningkatkan nilai pasar dari stok. Menurut para pendukung kebijakan ini, alternatif perusahaan untuk membayar kelebihan kas sebagai dividen adalah sebagai berikut: melakukan lebih banyak proyek, membeli kembali saham perusahaan sendiri, mengakuisisi perusahaan baru dan aset yang menguntungkan, dan menginvestasikan kembali aset keuangan .

Argumen untuk Dividen

Para pendukung dividen menunjukkan bahwa pembayaran dividen yang tinggi penting bagi investor karena dividen memberikan kepastian tentang kesejahteraan keuangan perusahaan. Biasanya, perusahaan yang secara konsisten membayar dividen adalah beberapa perusahaan paling stabil selama beberapa dekade terakhir. Akibatnya, perusahaan yang membagikan dividen menarik investor dan menciptakan permintaan atas saham mereka.

Dividen juga menarik bagi investor yang ingin menghasilkan pendapatan. Namun, penurunan atau peningkatan pembagian dividen dapat mempengaruhi harga sekuritas. Harga saham perusahaan yang memiliki sejarah panjang pembayaran dividen akan terpengaruh secara negatif jika mereka mengurangi pembagian dividen. Sebaliknya, perusahaan yang meningkatkan pembayaran dividen atau perusahaan yang menerapkan kebijakan dividen baru kemungkinan akan melihat apresiasi pada saham mereka. Investor  juga melihat pembayaran dividen sebagai tanda kekuatan perusahaan dan tanda bahwa manajemen memiliki ekspektasi positif terhadap pendapatan masa depan, yang lagi-lagi membuat saham lebih menarik. Permintaan yang lebih besar untuk saham perusahaan akan meningkatkan harganya. Membayar dividen mengirimkan pesan yang jelas dan kuat tentang prospek dan kinerja masa depan perusahaan, dan kemauan serta kemampuannya untuk membayar dividen yang stabil dari waktu ke waktu memberikan demonstrasi yang kuat tentang kekuatan finansial.

Metode Pembayaran Dividen

Perusahaan yang memutuskan untuk membayar dividen dapat menggunakan salah satu dari tiga metode yang diuraikan di bawah ini.

Sisa

Perusahaan yang menggunakan kebijakan sisa dividen memilih untuk mengandalkan ekuitas yang dihasilkan secara internal untuk membiayai setiap proyek baru. Akibatnya, pembayaran dividen dapat keluar dari sisa atau sisa ekuitas hanya setelah semua persyaratan modal proyek terpenuhi.

Manfaat dari kebijakan ini adalah memungkinkan perusahaan menggunakan laba ditahan atau sisa pendapatan untuk diinvestasikan kembali ke perusahaan, atau ke proyek menguntungkan lainnya sebelum mengembalikan dana kepada pemegang saham dalam bentuk dividen.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, harga saham perusahaan berfluktuasi dengan naik atau turunnya dividen. Jika tim manajemen perusahaan tidak percaya bahwa mereka dapat mematuhi kebijakan dividen yang ketat dengan pembayaran yang konsisten, mungkin akan memilih metode sisa. Tim manajemen bebas mengejar peluang tanpa dibatasi oleh kebijakan dividen. Namun, investor mungkin menuntut harga saham yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan di industri yang sama yang memiliki pembayaran dividen yang lebih konsisten. Kelemahan lain dari metode residual adalah dapat menyebabkan pembayaran dividen yang tidak konsisten dan sporadis yang mengakibatkan volatilitas harga saham perusahaan.

Stabil

Di bawah kebijakan dividen yang stabil, perusahaan secara konsisten membayar dividen setiap tahun terlepas dari fluktuasi pendapatan. Jumlah pembayaran dividen biasanya ditentukan melalui perkiraan pendapatan jangka panjang dan menghitung persentase pendapatan yang akan dibayarkan.

Di bawah kebijakan stabil, perusahaan dapat membuat rasio pembayaran target, yang merupakan persentase pendapatan yang akan dibayarkan kepada pemegang saham dalam jangka panjang.

Perusahaan dapat memilih kebijakan siklus yang menetapkan dividen pada bagian tetap dari pendapatan kuartalan, atau mungkin memilih kebijakan yang stabil di mana dividen kuartalan ditetapkan pada sebagian kecil dari pendapatan tahunan. Dalam kedua kasus tersebut, tujuan dari kebijakan stabilitas adalah untuk mengurangi ketidakpastian bagi investor dan memberi mereka pendapatan.

Hibrida

Pendekatan terakhir menggabungkan kebijakan dividen residual dan stabil. Hibrida adalah pendekatan populer bagi perusahaan yang membayar dividen. Ketika perusahaan mengalami fluktuasi siklus bisnis , perusahaan yang menggunakan pendekatan hybrid menetapkan dividen yang ditetapkan, yang mewakili porsi yang relatif kecil dari pendapatan tahunan dan dapat dengan mudah dipertahankan. Selain dividen yang ditetapkan, perusahaan dapat menawarkan dividen tambahan yang dibayarkan hanya jika pendapatan melebihi tolok ukur tertentu.

Intinya

Jika perusahaan memutuskan untuk membayar dividen, ia akan memilih kebijakan residual, stabil, atau hibrida. Kebijakan yang dipilih perusahaan dapat mempengaruhi arus pendapatan bagi investor dan profitabilitas perusahaan.