Bermain itu aman di pasar saham asing

Bagi banyak orang, berinvestasi di pasar saham asing dapat menjadi cara yang menantang untuk menyeimbangkan portofolio, meskipun hasilnya sering kali bermanfaat. Investor yang terlibat memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam prospek pertumbuhan jangka panjang di banyak pasar negara berkembang — pasar yang memiliki tingkat pertumbuhan lebih cepat dibandingkan dengan negara-negara maju tersebut.

Investasi yang berhasil membutuhkan pemahaman tentang risiko berinvestasi di jenis pasar ini, dan cara membeli saham di pasar luar negeri.

Apa Bermain itu aman di pasar saham asing?

Berinvestasi di pasar saham asing menghadirkan sejumlah tantangan, dibandingkan dengan berinvestasi di pasar domestik. Investor yang berhasil tahu apa hambatan ini dan telah menyusun strategi untuk mengatasinya untuk memberikan portofolio mereka pengembalian yang lebih besar. Di bawah ini kami akan memeriksa beberapa risiko umum, termasuk kurangnya transparansi , risiko mata uang , volatilitas , dan menemukan cara untuk membeli di pasar ini. (Lihat juga:  Mengevaluasi Risiko Negara Untuk Investasi Internasional .)


Kurangnya Transparansi

Banyak pasar berkembang dan beberapa pasar maju tidak memiliki jenis standar pelaporan yang sama seperti Amerika Serikat. Misalnya, Securities and Exchange Act of 1934 mengharuskan semua perusahaan yang terdaftar di bursa AS mana pun untuk melaporkan pendapatan mereka setiap tiga bulan dan mengajukan dokumentasi yang sesuai dengan Securities and Exchange Commission  secara teratur.

Ini dapat mencakup 10K s, 10Q s dan jenis dokumen lainnya. Di negara lain, undang-undang ini tidak berlaku, dan mungkin sulit untuk menemukan informasi yang akurat tentang perusahaan — apalagi fakta bahwa informasi yang ditemukan mungkin tidak dalam bahasa Inggris. 

Resiko mata uang

Ketika mata uang negara tempat investasi dilakukan menguat dibandingkan dengan dolar AS, nilai investasi bernilai lebih banyak uang. Di sisi lain, jika terdepresiasi terhadap dolar AS, nilai investasi mungkin tidak berharga. Selain itu, beberapa negara dapat memberlakukan pembatasan mata uang yang dapat menunda atau menghentikan kemampuan untuk “menguangkan” mata uang negara tersebut. (Lihat juga:  Lindungi Investasi Asing Anda Dari Risiko Mata Uang .)


Membeli di Pasar Luar Negeri

Membeli saham di pasar yang berbeda ini bisa jadi menantang, paling tidak. Pialang tidak selalu memiliki akses ke pasar tertentu dan tidak dapat melakukan perdagangan tertentu. Ketika pialang dapat melakukan perdagangan, waktu pelaporan dan kliring mungkin lebih lama daripada di pasar AS, membuat penyelesaian lebih lama. Selain itu, penyimpanan saham mungkin tidak dilindungi dari penipuan atau pencurian jika bank atau perusahaan pialang bangkrut.

Keriangan

Pasar saham asing terkadang bisa berubah-ubah. Pasar-pasar ini dapat mengalami perubahan besar, naik dan turun. Ini bisa lebih ekstrem dibandingkan dengan pasar AS, karena perdagangan orang dalam, manipulasi, atau faktor lainnya. Contoh yang bagus tentang ini terjadi di Meksiko pada tahun 1994.

Antara tahun 1989 dan 1993, Meksiko mampu mengendalikan inflasi dan mengurangi utang luar negerinya yang membengkak. Sebelum tahun 1994, peso dipatok dengan kurs tetap terhadap dolar AS. Ketika pemerintah memutuskan untuk memperluas jalur perdagangan dari 3,47 menjadi 4, peso jatuh secara besar-besaran, menyebabkan saham di Bolsa Mexicana de Valores (pasar saham Meksiko) turun sebanyak 60%.

Penting bagi investor di pasar ini untuk fokus pada faktor jangka panjang. Sementara pasar kadang-kadang bisa bergejolak, perubahan naik-turun hari-ke-hari seharusnya tidak menghalangi investor yang bersemangat. Ada banyak cara untuk terlibat dalam pasar saham asing tanpa harus menghadapi banyak risiko di atas, seperti tanda terima penyimpanan Amerika (ADR) , dana yang diperdagangkan di bursa (ETF),  dan reksa dana .

American Depository Receipts

ADR adalah saham asing yang diperdagangkan di bursa saham AS. Ini umumnya adalah perusahaan yang lebih besar dan lebih stabil yang tunduk pada standar pencatatan dan pelaporan AS. Mereka harus mengajukan semua dokumentasi yang sesuai dengan SEC, hanya untuk didaftarkan. ADR harus diperlakukan seperti sekuritas yang terdaftar secara teratur sejauh risiko yang melekat pada ekuitas perdagangan. (Lihat juga:  Tutorial Dasar ADR .)

Dana yang Diperdagangkan di Bursa

ETF adalah dana yang diperdagangkan di bursa saham AS yang melacak indeks yang mendasarinya. Ini diperdagangkan seperti saham dan dapat dibeli dan dijual sepanjang hari perdagangan. ETF dapat digunakan untuk mengikuti indeks yang berkorelasi dengan negara atau wilayah tertentu. Ini menciptakan lebih banyak diversifikasi dengan menyebarkan risiko.

ETF diharuskan untuk mengikuti standar pelaporan AS. Kerugian ETF adalah bahwa ETF dapat menjadi tidak stabil pada waktu-waktu tertentu, karena dapat mengikuti indeks dari berbagai negara. (Lihat juga:  Tutorial Exchange-Traded Funds .)

Reksa dana

Reksa dana adalah perusahaan investasi yang mengumpulkan uang dari banyak investor. Uang itu digunakan untuk berinvestasi di saham, obligasi, dan bidang lainnya. Ide dasarnya adalah bahwa reksa dana dapat memberikan diversifikasi dengan memungkinkan investor untuk menyebarkan risiko di berbagai bidang. Reksa dana memungkinkan investor untuk terjun ke pasar luar negeri dengan berbagai cara, dan jenis dana bervariasi.

Di bawah ini adalah beberapa jenis yang dapat digunakan investor:

  • Dana global berinvestasi terutama di perusahaan asing, tetapi juga dapat berinvestasi di perusahaan AS.
  • Dana internasional diinvestasikan di perusahaan tertentu di luar Amerika Serikat.
  • Dana regional dan negara berinvestasi di wilayah atau negara tertentu.
  • Dana indeks internasional melacak indeks pasar saham negara tertentu.

Selain itu, reksa dana biasanya lebih terdiversifikasi, sehingga dapat mengurangi beberapa potensi volatilitas.

Namun, seperti halnya ADR dan ETF, mereka dapat mengalami perubahan naik-turun yang dapat terjadi di pasar. Selain itu, reksa dana cenderung memiliki banyak biaya dan beban yang dapat menghalangi banyak investor potensial untuk membeli. (Lihat juga:  Tutorial Reksa Dana .)

Garis bawah 

Berinvestasi di pasar saham asing bisa jadi menantang dan bermanfaat, tetapi pasar ini memiliki rintangan eksklusifnya sendiri. Membeli ADR, ETF, dan reksa dana dapat membantu mengurangi beberapa risiko ini. Ketiganya tunduk pada standar pencatatan Amerika, berdagang dalam dolar AS dan dapat dibeli melalui pialang. Namun, volatilitas pasar dapat memengaruhi investasi ini pada waktu tertentu, jadi fokus dan kehati-hatian jangka panjang tetap penting.

(Lihat juga:  Pro dan Kontra Investasi Lepas Pantai ,  Bagaimana Saya Berinvestasi di Pasar Saham Asing?  Dan Berinvestasi di Luar Perbatasan Anda .)