American Depositary Receipt – ADR

Apa American Depositary Receipt – ADR?

Tanda terima penyimpanan Amerika (ADR) adalah sertifikat yang dapat dinegosiasikan yang diterbitkan oleh bank penyimpanan AS yang mewakili sejumlah saham tertentu — seringkali satu saham — dari saham perusahaan asing. ADR diperdagangkan di pasar saham AS seperti halnya saham domestik mana pun.

ADR menawarkan kepada investor AS cara untuk membeli saham di perusahaan luar negeri yang tidak akan tersedia jika tidak. Perusahaan asing juga mendapat keuntungan, karena ADR memungkinkan mereka untuk menarik investor dan modal Amerika tanpa kerumitan dan biaya pencatatan di bursa saham AS.

Poin Penting

  • Tanda terima penyimpanan Amerika (ADR) adalah sertifikat yang diterbitkan oleh bank AS yang mewakili saham asing.
  • Perdagangan ADR di bursa saham Amerika.
  • ADR dan dividennya dihargai dalam dolar AS.
  • ADR merupakan cara yang mudah dan likuid bagi investor AS untuk memiliki saham asing.

Bagaimana Cara Kerja American Depositary Receipts?

ADR dalam mata uang dolar AS, dengan keamanan yang mendasarinya dipegang oleh lembaga keuangan AS, seringkali oleh cabang di luar negeri.Pemegang ADR tidak perlu bertransaksi dalam mata uang asing atau khawatir tentang pertukaran mata uang di pasar forex.Sekuritas ini dihargai dan diperdagangkan dalam dolar dan dibersihkan melalui sistem penyelesaian AS.


Untuk menawarkan ADR, bank AS akan membeli saham dalam valuta asing.Bank akan menahan saham tersebut sebagai persediaan dan mengeluarkan ADR untuk perdagangan domestik.Daftar ADR di Bursa Efek New York (NYSE) atau Nasdaq, tetapi juga dijual bebas  (OTC).

Bank-bank AS mengharuskan perusahaan asing memberi mereka informasi keuangan yang terperinci.Persyaratan ini memudahkan investor Amerika untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan.

Jenis ADR

Tanda terima penyimpanan Amerika terbagi dalam dua kategori dasar:

  • Bank menerbitkan ADR yang disponsori atas nama perusahaan asing. Bank dan bisnis mengadakan pengaturan hukum. Biasanya, perusahaan asing akan membayar biaya penerbitan ADR dan mempertahankan kendali atasnya, sementara bank akan menangani transaksi dengan investor. ADR bersponsor dikategorikan berdasarkan tingkat kepatuhan perusahaan asing terhadap peraturan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) AS dan prosedur akuntansi Amerika.
  • Bank juga menerbitkanADR tanpa sponsor .Namun sertifikat ini tidak memiliki keterlibatan langsung, partisipasi atau bahkan izin dari perusahaan asing.Secara teoritis, mungkin ada beberapa ADR yang tidak disponsori untuk perusahaan asing yang sama, yang diterbitkan oleh bank AS yang berbeda.Penawaran yang berbeda ini mungkin juga menawarkan dividen yang berbeda-beda.Dengan program bersponsor, hanya ada satu ADR yang dikeluarkan oleh bank yang bekerja sama dengan perusahaan asing tersebut.

Satu perbedaan utama antara kedua jenis ADR adalah di mana investor dapat membelinya.Semua kecuali ADR bersponsor tingkat terendah mendaftar dengan SEC dan berdagang di bursa saham utama AS.ADR yang tidak disponsori hanya akan diperdagangkan secara bebas.Selain itu, ADR yang tidak disponsori tidak pernah menyertakan hak suara.


ADR juga dikategorikan ke dalam tiga tingkat, tergantung pada sejauh mana perusahaan asing telah mengakses pasar AS:

  • Tingkat I  – Ini adalah jenis ADR paling dasar di mana perusahaan asing tidak memenuhi syarat atau tidak ingin ADR mereka terdaftar di bursa. Jenis ADR ini dapat digunakan untuk membangun keberadaan perdagangan tetapi tidak untuk meningkatkan modal. ADR Level I yang hanya ditemukan di pasar  over-the-counter  memiliki persyaratan paling longgar dari  Securities and Exchange Commission  (SEC) – dan biasanya sangat spekulatif. Meskipun lebih berisiko bagi investor daripada jenis ADR lainnya, ADR adalah cara yang mudah dan murah bagi perusahaan asing untuk mengukur tingkat minat investor AS pada sekuritasnya.
  • Tingkat II  – Seperti halnya ADR Tingkat I, ADR Tingkat II dapat digunakan untuk membangun keberadaan perdagangan di bursa saham, dan tidak dapat digunakan untuk mengumpulkan modal. ADR Tingkat II memiliki sedikit lebih banyak persyaratan dari SEC daripada ADR Tingkat I, tetapi mereka mendapatkan visibilitas dan volume perdagangan yang lebih tinggi. 
  • Tingkat III  – Tingkat III ADR adalah yang paling bergengsi.Dengan ini, penerbit mengajukan  penawaran umum  ADR di bursa AS.Mereka dapat digunakan untuk membangun keberadaan perdagangan yang substansial di pasar keuangan AS dan meningkatkan modal untuk penerbit asing.Emiten tunduk pada pelaporan penuh dengan SEC.

Harga dan Biaya Tanda Terima Penyimpanan Amerika

ADR dapat mewakili saham yang mendasarinya dengan basis satu-untuk-satu, sebagian kecil dari satu saham, atau beberapa saham dari perusahaan yang mendasarinya.  Bank penyimpanan akan menetapkan rasio ADR AS per saham negara asal pada nilai yang menurut mereka akan menarik bagi investor. Jika nilai ADR terlalu tinggi, itu bisa menghalangi beberapa investor. Sebaliknya, jika terlalu rendah, investor mungkin berpikir sekuritas yang mendasarinya menyerupai saham penny berisiko.

Karena arbitrase, harga ADR mengikuti dengan cermat saham perusahaan di bursa asalnya.

Pemegang ADR merealisasikan dividen dan keuntungan modal dalam dolar AS.Namun, pembayaran dividen sudah dikurangi biaya konversi mata uang dan pajak luar negeri.Biasanya, bank secara otomatis menahan jumlah yang diperlukan untuk menutupi biaya dan pajak luar negeri.Karena ini adalah praktiknya, investor Amerika perlu meminta kredit dari IRS atau pengembalian dana dari otoritas perpajakan pemerintah asing untuk menghindari pajak berganda atas keuntungan modal yang direalisasikan.

Pro

  • Mudah dilacak dan diperdagangkan

  • Didenominasi dalam dolar

  • Tersedia melalui pialang AS

  • Tawarkan diversifikasi portofolio

Kontra

  • Bisa menghadapi pajak berganda

  • Pilihan perusahaan terbatas

  • ADR yang tidak disponsori mungkin tidak sesuai dengan SEC

  • Investor mungkin dikenakan biaya konversi mata uang

Sejarah American Depositary Receipts

Sebelum tanda terima penyimpanan Amerika diperkenalkan pada tahun 1920-an, investor Amerika yang menginginkan saham dari perusahaan yang terdaftar di luar AS hanya dapat melakukannya di bursa internasional — sebuah opsi yang tidak realistis bagi kebanyakan orang saat itu.

Meski lebih mudah di era digital kontemporer, membeli saham di bursa internasional masih memiliki potensi kerugian. Salah satu hambatan yang sangat menakutkan adalah masalah pertukaran mata uang. Kelemahan penting lainnya adalah perbedaan regulasi antara bursa AS dan valuta asing.

Sebelum berinvestasi di perusahaan yang diperdagangkan secara internasional, investor AS harus membiasakan diri dengan peraturan otoritas keuangan yang berbeda, atau mereka dapat mengambil risiko kesalahpahaman informasi penting, seperti keuangan perusahaan. Mereka mungkin juga perlu membuat akun asing, karena tidak semua pialang domestik dapat berdagang secara internasional.

ADR dikembangkan karena kompleksitas yang terlibat dalam pembelian saham di luar negeri dan kesulitan yang terkait dengan perdagangan pada harga dan nilai mata uang yang berbeda.Perusahaan pendahuluJP Morgan (JPM ) Guaranty Trust Co. memelopori konsep ADR.Pada tahun 1927, ia menciptakan dan meluncurkan ADR pertama, memungkinkan investor AS untuk membeli saham dari pengecer terkenal Inggris Selfridges dan membantu toko serba ada yang mewah memasuki pasar global.ADR terdaftar di New York Curb Exchange.Beberapa tahun kemudian, pada tahun 1931, bank memperkenalkan ADR bersponsor pertama untuk perusahaan musik Inggris Electrical & Musical Industries (juga dikenal sebagai EMI), yang akhirnya menjadi rumah bagi The Beatles.  Saat ini, JP Morgan dan bank AS lainnya – BNY Mellon – terus terlibat aktif di pasar ADR.

Contoh ADR di Dunia Nyata

Antara 1988 dan 2018, pabrikan mobil Jerman Volkswagen AG memperdagangkan OTC di AS sebagai ADR bersponsor di bawah ticker VLKAY.Pada Agustus 2018, Volkswagen menghentikan program ADR-nya.  Keesokan harinya, JP Morgan membuat ADR tanpa sponsor untuk Volkswagen, sekarang diperdagangkan di bawah ticker VWAGY.

Investor yang memegang ADR VLKAY lama memiliki pilihan untuk mencairkan, menukar ADR dengan saham sebenarnya dari saham Volkswagen — berdagang di bursa Jerman — atau menukarnya dengan VWAGY ADR baru.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Kalau saya punya ADR apakah sama dengan memiliki saham di perusahaan?

Tidak tepat. ADR adalah sertifikat dalam mata uang dolar AS yang diperdagangkan di bursa saham Amerika dan melacak harga saham domestik perusahaan asing. ADR mewakili harga saham tersebut, tetapi tidak benar-benar memberi Anda hak kepemilikan seperti yang biasanya dilakukan oleh saham biasa. Beberapa ADR akan membayar dividen. ADR dapat diterbitkan dengan berbagai rasio, yang paling umum adalah 1: 1, di mana setiap ADR mewakili satu saham biasa perusahaan.

Jika ADR terdaftar di bursa, Anda dapat membeli dan menjual melalui broker Anda seperti saham lainnya. Karena itu, dan karena dihargai dalam dolar AS, ADR memungkinkan investor Amerika untuk mendiversifikasi portofolionya secara geografis tanpa harus membuka rekening di luar negeri atau berurusan dengan pertukaran mata uang asing dan pajak.

Mengapa perusahaan asing mencantumkan ADR?

Perusahaan asing sering kali berusaha agar saham mereka diperdagangkan di bursa AS melalui ADR untuk mendapatkan visibilitas yang lebih besar di pasar internasional, akses ke kumpulan investor yang lebih besar, dan cakupan oleh lebih banyak analis ekuitas. Perusahaan yang menerbitkan ADR juga akan lebih mudah mengumpulkan uang di pasar internasional ketika ADR mereka terdaftar di pasar AS.

Apa itu ADR bersponsor vs. tidak disponsori?

Semua ADR harus memiliki bank investasi AS yang bertindak sebagai bank penyimpan. Bank penyimpanan adalah lembaga yang menerbitkan ADR, menyimpan catatan pemegang ADR, mencatat perdagangan yang dilakukan dan mendistribusikan dividen atau bunga atas pembayaran ekuitas pemegang saham dalam dolar kepada pemegang ADR. Dalam ADR yang disponsori, bank penyimpanan bekerja dengan perusahaan asing dan bank kustodian mereka di negara asal mereka untuk mendaftarkan dan menerbitkan ADR. ADR yang tidak disponsori malah diterbitkan oleh bank penyimpanan tanpa keterlibatan, partisipasi, atau bahkan persetujuan dari perusahaan asing yang diwakili kepemilikannya. ADR yang tidak disponsori biasanya diterbitkan oleh pialang-pialang yang memiliki saham biasa di perusahaan asing dan trade over- the-counter (OTC). ADR bersponsor lebih umum ditemukan di bursa.

Apa perbedaan antara ADR dan GDR?

ADR menyediakan pencatatan saham asing di satu pasar: Global Depositary Receipts (GDR) AS memberikan akses ke dua atau lebih pasar, paling sering pasar AS dan Euromarkets, dengan satu keamanan yang sepadan. GDR paling sering digunakan ketika penerbit meningkatkan modal di pasar lokal serta di pasar internasional dan AS, baik melalui penempatan pribadi atau penawaran umum.

Apakah ADR sama dengan American Depositary Share (ADS)?

Saham penyimpanan Amerika (ADS) adalah saham pokok aktual yang diwakili oleh ADR. Dengan kata lain, ADS adalah bagian sebenarnya yang tersedia untuk diperdagangkan, sedangkan ADR mewakili seluruh bundel ADS yang diterbitkan.