Pentingnya PDB

Produk Domestik Bruto (PDB) adalah salah satu ukuran output atau produksi perekonomian yang paling banyak digunakan. Ini didefinisikan sebagai nilai total barang dan jasa yang diproduksi di dalam perbatasan negara dalam periode waktu tertentu — bulanan, triwulanan, atau tahunan.

PDB adalah indikator akurat dari ukuran ekonomi dan tingkat pertumbuhan PDB mungkin merupakan indikator terbaik pertumbuhan ekonomi, sedangkan PDB per kapita memiliki korelasi yang erat dengan tren standar hidup dari waktu ke waktu.

Seperti yang dikatakan pemenang Nobel Paul A.Samuelson dan ekonom William Nordhaus:

Meskipun PDB dan neraca pendapatan nasional lainnya mungkin tampak seperti konsep yang misterius, mereka benar-benar di antara penemuan besar abad kedua puluh. “

Apa Pentingnya PDB?




  • PDB memungkinkan pembuat kebijakan dan bank sentral untuk menilai apakah ekonomi berkontraksi atau berkembang dan segera mengambil tindakan yang diperlukan.
  • Ini juga memungkinkan pembuat kebijakan, ekonom, dan bisnis untuk menganalisis dampak variabel seperti kebijakan moneter dan fiskal, guncangan ekonomi, dan rencana pajak dan pengeluaran.
  • PDB dapat dihitung baik melalui pengeluaran, pendapatan, atau pendekatan nilai tambah.
  • PDB tidak selalu sempurna dan mengabaikan beberapa faktor penting.

Mengapa PDB Penting?

Samuelson dan Nordhaus dengan rapi merangkum pentingnya neraca nasional dan PDB dalam buku teks mani mereka ” Ekonomi .” Mereka menyamakan kemampuan PDB untuk memberikan gambaran keseluruhan tentang keadaan ekonomi dengan satelit di luar angkasa yang dapat mensurvei cuaca di seluruh benua.

PDB memungkinkan pembuat kebijakan dan bank sentral untuk menilai apakah ekonomi sedang berkontraksi atau berkembang, apakah perlu dorongan atau perlu dikendalikan, dan jika ancaman seperti resesi atau inflasi yang merajalela membayangi cakrawala.


Neraca pendapatan dan produk nasional (NIPA), yang menjadi dasar untuk mengukur PDB, memungkinkan pembuat kebijakan, ekonom, dan bisnis untuk menganalisis dampak variabel seperti guncangan ekonomi , seperti lonjakan harga minyak, dan pajak dan rencana pembelanjaan pada subkumpulan tertentu dari suatu perekonomian, serta pada perekonomian secara keseluruhan itu sendiri.

Seiring dengan kebijakan dan institusi yang lebih terinformasi, neraca nasional telah berkontribusi pada penurunan yang signifikan dalam tingkat keparahan siklus bisnis sejak akhir Perang Dunia II.

Perhitungan PDB

PDB dapat dihitung baik melalui pendekatan pengeluaran — jumlah total dari apa yang dihabiskan setiap orang dalam suatu perekonomian selama periode tertentu — atau nilai tambah , digunakan untuk menghitung PDB menurut industri.

PDB berbasis pengeluaran menghasilkan nilai riil (disesuaikan dengan inflasi) dan nominal , sedangkan penghitungan PDB berbasis pendapatan hanya dilakukan dalam nilai nominal. Pendekatan pengeluaran lebih umum dan diperoleh dengan menjumlahkan total konsumsi, pengeluaran pemerintah, investasi, dan ekspor neto .

PDB = C + I + G + (X – M)

dimana:

  • C = konsumsi swasta atau belanja konsumen ;
  • I = pengeluaran bisnis;
  • G = pengeluaran pemerintah;
  • X = nilai ekspor
  • M = nilai impor .

PDB berfluktuasi karena siklus bisnis. Ketika ekonomi sedang booming, dan PDB naik, akan tiba saatnya tekanan inflasi meningkat dengan cepat karena tenaga kerja dan kapasitas produktif mendekati pemanfaatan penuh. Hal ini menyebabkan bank sentral memulai siklus kebijakan moneter yang lebih ketat untuk mendinginkan ekonomi yang terlalu panas dan meredam inflasi.

Ketika suku bunga naik, perusahaan dan konsumen mengurangi pengeluaran, dan ekonomi melambat. Permintaan yang melambat menyebabkan perusahaan memberhentikan karyawan, yang selanjutnya memengaruhi kepercayaan dan permintaan konsumen. Untuk memutus lingkaran setan ini, bank sentral melonggarkan kebijakan moneter untuk merangsang pertumbuhan ekonomi dan lapangan kerja hingga ekonomi kembali berkembang pesat. Bilas dan ulangi.

kepercayaan konsumen memiliki pengaruh yang sangat signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi. Tingkat kepercayaan yang tinggi menunjukkan bahwa konsumen bersedia untuk berbelanja, sedangkan tingkat kepercayaan yang rendah mencerminkan ketidakpastian tentang masa depan dan keengganan untuk berbelanja.

Investasi bisnis adalah komponen penting lainnya dari PDB karena meningkatkan kapasitas produktif dan meningkatkan lapangan kerja. Belanja pemerintah, juga, mengasumsikan kepentingan khusus sebagai komponen PDB ketika belanja konsumen dan investasi bisnis menurun tajam, seperti, misalnya, setelah resesi. Terakhir, surplus akun saat ini juga meningkatkan PDB suatu negara, karena (X – M) positif, sedangkan defisit kronis menjadi penghambat PDB.

Kerugian dari PDB

Beberapa kritik terhadap PDB sebagai pengukur output ekonomi adalah:

  • Ini tidak memperhitungkan ekonomi bawah tanah: PDB bergantung pada data resmi, jadi tidak memperhitungkan sejauh mana ekonomi bawah tanah , yang dapat menjadi signifikan di beberapa negara.
  • Ini secara geografis terbatas dalam ekonomi terbuka global : Produk Nasional Bruto (GNP), yang mengukur output dari warga negara dan perusahaan dari negara tertentu terlepas dari lokasinya, dipandang sebagai ukuran output yang lebih baik daripada PDB dalam beberapa kasus. Misalnya, PDB tidak memperhitungkan keuntungan yang diperoleh di suatu negara oleh perusahaan luar negeri yang disetorkan kembali ke investor asing. Hal ini dapat melebih-lebihkan hasil ekonomi aktual suatu negara. Misalnya, Irlandia memiliki PDB $ 210,3 miliar dan GNP $ 164,6 miliar pada tahun 2012, perbedaan sebesar $ 45,7 miliar (atau 21,7% dari PDB) sebagian besar disebabkan oleh repatriasi laba oleh perusahaan asing yang berbasis di Irlandia.
  • Ini menekankan hasil ekonomi tanpa mempertimbangkan kesejahteraan ekonomi: pertumbuhan PDB saja tidak dapat mengukur perkembangan suatu negara atau kesejahteraan warganya. Misalnya, suatu negara mungkin mengalami pertumbuhan PDB yang cepat, tetapi hal ini dapat menimbulkan biaya yang signifikan bagi masyarakat dalam hal dampak lingkungan dan peningkatan disparitas pendapatan .

Tren PDB Global

Diskusi tentang pertumbuhan PDB selalu beralih ke laju pertumbuhan yang terik yang dicatat oleh China sejak akhir 1970-an dan India dari tahun 1990-an, menyusul revitalisasi reformasi ekonomi.

Negara-negara yang lebih kecil seperti Macan Asia —Hong Kong, Singapura, Korea Selatan, dan Taiwan — telah mencapai pertumbuhan ekonomi yang pesat sejak tahun 1960-an dan seterusnya dengan menjadi dinamo ekspor dan berfokus pada kekuatan kompetitif mereka. Tetapi Cina dan India berhasil meskipun populasinya besar, dengan tingkat pertumbuhan PDB rata-rata 10% di Cina sejak tahun 1978, dan laju pertumbuhan yang lebih lambat di India memungkinkan ratusan juta untuk lepas dari cengkeraman kemiskinan.

Sementara pasar berkembang dan negara berkembang tumbuh dengan kecepatan yang lebih cepat daripada negara maju sejak 1990-an, perbedaan dalam tingkat pertumbuhan mulai menyempit sejak akhir Resesi Hebat pada awal 2009.

Misalnya, pada tahun 2011 negara berkembang secara kolektif mencatat pertumbuhan PDB sebesar 6,2%, sedangkan negara maju hanya tumbuh sebesar 1,7%. Pada 2019, kesenjangan itu mengecil, dengan PDB kolektif negara berkembang menyusut menjadi 3,7%, sementara PDB negara maju tetap stabil di 1,7%.

Referensi cepat

Pandemi COVID-19 yang mengguncang ekonomi global pada awal 2020 telah menyebabkan prospek ekonomi negara berkembang dan maju turun ke tingkat pertumbuhan negatif.

Pergeseran PDB Masa Depan

The Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), dalam sebuah laporan dirilis pada Maret 2020, membahas dampak potensial dari COVID-19 pada ekonomi global. Maklum, ramalannya suram karena mereka mencatat bahwa:

Kontraksi produksi di China dirasakan di seluruh dunia, yang mencerminkan peran utama dan peningkatan China dalam rantai pasokan global, perjalanan, dan pasar komoditas. Wabah berikutnya di negara lain memiliki efek yang serupa

Laporan itu selanjutnya menyatakan:

Pertumbuhan PDB tahunan diproyeksikan turun menjadi 2,4% pada tahun 2020 secara keseluruhan, dari 2,9% yang sudah lemah pada 2019, dengan pertumbuhan bahkan mungkin negatif pada kuartal pertama tahun 2020

Mitigasi yang efektif diharapkan dapat melihat ekonomi global pulih menjadi 3,75% pada tahun 2021. Namun, wabah dan penyebaran virus korona yang bertahan lebih lama, terutama di seluruh kawasan Asia-Pasifik, Eropa dan Amerika Utara dapat menyebabkan PDB global:

turun menjadi 1,5% pada tahun 2020, setengah dari tingkat yang diproyeksikan sebelum wabah virus.

Dengan asumsi bahwa dunia selamat dari COVID-19 dan aktivitas normal berlanjut, berkat ukurannya yang besar, China dan India tampaknya berada di jalur yang tepat untuk menjadi ekonomi terbesar di dunia pada waktunya. Perusahaan terbesar dan dengan kinerja terbaik di negara-negara ini akan menjadi penerima manfaat terbesar dari ekspansi ekonomi jangka panjang.

Seorang investor yang ingin berpartisipasi dalam prospek pertumbuhan ini dapat dengan mudah melakukannya melalui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), seperti iShares China Large-Cap ETF ( dana tertutup yang diperkenalkan pada Februari 1994 dan menampung beberapa perusahaan paling terkenal di anak benua itu.

Menggunakan Data PDB

Sebagian besar negara merilis data PDB setiap bulan dan triwulan. Di AS, Biro Analisis Ekonomi (BEA) menerbitkan rilis lanjutan PDB kuartalan empat minggu setelah kuartal berakhir, dan rilis final tiga bulan setelah kuartal berakhir. Rilis BEA lengkap dan berisi banyak detail, memungkinkan ekonom dan investor mendapatkan informasi dan wawasan tentang berbagai aspek ekonomi.

Data PDB yang maju memiliki dampak paling besar di pasar karena ini adalah gambaran pertama tentang seberapa baik kinerja ekonomi. Rilis berikutnya memiliki dampak pasar yang terbatas, kecuali jika ada perbedaan yang signifikan dari angka PDB sebelumnya, karena sejumlah besar waktu telah berlalu antara kuartal-akhir dan rilis ini.

Dampak pasar bisa sangat parah jika angka sebenarnya sangat berbeda dari ekspektasi. Misalnya, S&P 500 mengalami penurunan yang cukup besar pada 7 November 2013, menyusul laporan bahwa PDB AS telah meningkat pada tingkat tahunan 2,8% di Triwulan ke-3, dibandingkan dengan perkiraan ekonom sebesar 2%. Data tersebut memicu spekulasi bahwa ekonomi yang lebih kuat dapat menyebabkan Federal Reserve (Fed) mengurangi program stimulus besar-besaran yang berlaku pada saat itu.

Total Kapitalisasi Pasar terhadap PDB

Satu metrik menarik yang dapat digunakan investor untuk memahami penilaian pasar ekuitas adalah rasio total kapitalisasi pasar saham terhadap PDB , yang dinyatakan dalam persentase. Persamaan terdekat dengan ini dalam hal penilaian saham adalah kapitalisasi pasar terhadap total penjualan (atau pendapatan), yang dalam istilah per saham adalah rasio harga-penjualan yang terkenal .

Sama seperti saham di sektor yang berbeda diperdagangkan dengan rasio harga-penjualan yang sangat berbeda, negara-negara yang berbeda berdagang dengan rasio kapitalisasi pasar saham terhadap PDB yang secara harfiah ada di seluruh peta. Misalnya, AS memiliki rasio kapitalisasi pasar saham terhadap PDB sebesar 172% pada Q4 2019, sementara China memiliki rasio lebih dari 139% dan India memiliki rasio 75%.

Namun, kegunaan rasio ini terletak pada perbandingannya dengan norma-norma sejarah untuk negara tertentu. Sebagai contoh, AS memiliki rasio kapitalisasi pasar saham terhadap PDB sebesar 136% pada akhir tahun 2015, yang kemudian melonjak menjadi 172% pada akhir tahun 2019. Mengingat kenaikan pasar saham AS pada akhirnya tahun 2019 — dan dengan keuntungan melihat ke belakang — bacaan ini dapat dipandang sebagai zona undervaluation dan overvaluation.

Garis bawah

Dalam hal kemampuannya untuk menyampaikan informasi tentang perekonomian dalam satu angka, hanya sedikit titik data yang dapat menyamai PDB dan tingkat pertumbuhannya.