Reasuransi Bencana

24 Maret 2021 23:51

Spread the love

Apa Reasuransi Bencana?

Reasuransi bencana dibeli oleh perusahaan asuransi untuk mengurangi risiko keuangan dari peristiwa bencana yang terjadi. Reasuransi bencana   memungkinkan perusahaan asuransi untuk mengalihkan sebagian atau semua risiko yang terkait dengan polis yang ditanggungnya dengan imbalan sebagian dari  premi  yang diterimanya dari pemegang polis.

Poin Penting

  • Reasuransi bencana dibeli oleh perusahaan asuransi untuk mengurangi risiko keuangan dari peristiwa bencana yang terjadi. 
  • Ini memungkinkan perusahaan asuransi untuk mengalihkan sebagian atau semua risiko yang terkait dengan polis yang ditanggungnya dengan imbalan sebagian dari premi yang dibebankan kepada pemegang polis.
  • Meskipun jarang, bencana bisa saja terjadi, yang mengakibatkan sejumlah besar klaim yang berpotensi melumpuhkan operasi perusahaan asuransi yang tidak diasuransikan.
  • Perusahaan reasuransi menyadari risiko yang akan mereka tanggung, menggunakan model probabilitas bencana yang canggih dan mengenakan harga pertanggungan yang tinggi.

Memahami Reasuransi Bencana

Reasuransi, atau dikenal sebagai “asuransi untuk perusahaan asuransi,” adalah opsi yang memungkinkan perusahaan asuransi untuk mentransfer sebagian dari portofolio risikonya kepada pihak lain. Perusahaan asuransi, atau cedent, menjual persentase tetap dari bisnisnya kepada reasuransi, mewajibkan untuk membayar sebagian atau seluruh tagihan jika klaim dibuat terhadap salah satu polis yang dibelinya dengan imbalan sebagian dari premi asuransi — pembayaran yang dikenakan pelanggan untuk pertanggungan berdasarkan rencana tertentu.

Reasuransi bencana secara khusus melibatkan pengalihdayaan beberapa risiko keuangan yang terkait dengan peristiwa bencana skala besar, yang terdiri dari bencana alam seperti gempa bumi, banjir, dan angin topan, dan bencana buatan manusia termasuk kerusuhan atau serangan teroris.

Membeli perlindungan terhadap risiko ini biasanya merupakan keputusan yang dipertimbangkan dengan cermat untuk perusahaan asuransi. Malapetaka jarang terjadi dan tidak mungkin terjadi dengan frekuensi. Konon, saat mereka menyerang, jumlah kerusakan yang mereka timbulkan bisa sangat mencengangkan. Tiba-tiba perusahaan asuransi bisa menghadapi sejumlah besar klaim sekaligus, membangun kerugian yang mungkin memaksanya berhenti mengambil bisnis baru atau menolak memperbarui polis yang ada.

$ 75 miliar

Perkiraan total kerugian ekonomi global dari bencana alam dan bencana buatan manusia pada paruh pertama tahun 2020, menurut perusahaan asuransi Swiss Re.

Karena reasuransi akan meminta sebagian dari premi sebagai imbalan untuk mengambil risiko, perusahaan asuransi harus menyeimbangkan seberapa sering mereka menggunakan reasuransi dengan manfaat yang mereka terima karena mengalami pengurangan risiko. Penanggung mengidentifikasi seberapa besar risiko bencana yang bersedia mereka tanggung melalui aktivitas penjaminan emisi mereka , dan menentukan seberapa besar mereka terpapar bencana dari kebijakan yang mereka buat.

Keuntungan dan Kerugian Reasuransi Bencana

Tanpa reasuransi, klaim yang dibuat setelah bencana akan datang dari arus kas operasi (OCF) perusahaan asuransi , dari pembiayaan hutang , atau dari aset likuidasi. Dampaknya bisa sangat menghancurkan dan berpotensi membuat perusahaan asuransi bangkrut, membuat penolakan untuk menutupi kejadian tersebut atau bencana reasuransi sebagai pilihan yang layak.

Referensi cepat

Bencana umumnya dikecualikan dari polis asuransi pemilik rumah standar.

Masalahnya, harga reasuransi bencana seringkali bisa berlebihan. Perusahaan reasuransi tidak menggunakan periode pengalaman yang panjang ketika mengembangkan model penetapan harga, lebih memilih menggunakan model eksposur risiko dari peristiwa terkini atau peristiwa yang dapat diantisipasi. Artinya, misalnya, perusahaan reasuransi akan melihat bagaimana kenaikan permukaan laut dan pemanasan global dapat meningkatkan kemungkinan badai di masa depan daripada melihat berapa banyak badai yang terjadi secara historis.

Rasio   premi asuransi bencana dengan kerugian yang mungkin diharapkan oleh perusahaan asuransi dari bencana yang terjadi bisa tinggi. Hal ini dapat mendorong perusahaan asuransi menjauh dari membeli reasuransi terhadap peristiwa bencana besar dan membeli reasuransi untuk peristiwa yang lebih kecil.

Pertimbangan Khusus

Model prediksi bencana modern memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknik terbaru, menggunakan daya komputasi yang sangat besar yang dimungkinkan oleh kemajuan TI terkini, dan sering kali dikonfigurasi menggunakan peristiwa bencana baru.

Model bencana dapat menganalisis risiko di tingkat lokasi dan kemudian membangun hasil tingkat lokasi hingga ke tingkat portofolio. Ini berbeda dari pendekatan kurva eksposur, yang didasarkan pada eksposur agregat.