Resiko keuangan

Apa Resiko keuangan?

Risiko keuangan adalah kemungkinan kehilangan uang dalam investasi atau usaha bisnis. Beberapa risiko keuangan yang lebih umum dan berbeda termasuk risiko kredit, risiko likuiditas, dan risiko operasional.

Risiko finansial merupakan salah satu jenis bahaya yang dapat mengakibatkan hilangnya modal bagi pihak yang berkepentingan. Bagi pemerintah, ini berarti mereka tidak dapat mengontrol kebijakan moneter dan gagal bayar obligasi atau masalah utang lainnya. Perusahaan juga menghadapi kemungkinan gagal bayar atas hutang yang mereka lakukan tetapi mungkin juga mengalami kegagalan dalam menjalankannya yang menyebabkan beban keuangan pada bisnis.

Pasar keuangan menghadapi risiko keuangan karena berbagai kekuatan makroekonomi, perubahan suku bunga pasar, dan kemungkinan gagal bayar oleh sektor atau perusahaan besar. Individu menghadapi risiko finansial ketika mereka membuat keputusan yang dapat membahayakan pendapatan atau kemampuan mereka untuk membayar hutang yang telah mereka tanggung.

Risiko keuangan ada di mana-mana dan datang dalam berbagai ukuran, memengaruhi semua orang. Anda harus menyadari semua risiko finansial. Mengetahui bahaya dan cara melindungi diri sendiri tidak akan menghilangkan risikonya, tetapi dapat mengurangi kerugiannya.


Poin Penting

  • Risiko keuangan umumnya berkaitan dengan kemungkinan kehilangan uang.
  • Risiko keuangan yang paling sering disebut adalah kemungkinan arus kas perusahaan terbukti tidak memadai untuk memenuhi kewajibannya.
  • Risiko keuangan juga dapat diterapkan pada pemerintah yang gagal membayar obligasi.
  • Risiko kredit, risiko likuiditas, risiko yang didukung aset, risiko investasi asing, risiko ekuitas, dan risiko mata uang adalah semua bentuk risiko keuangan yang umum.
  • Investor dapat menggunakan sejumlah rasio risiko keuangan untuk menilai prospek perusahaan.

Memahami Risiko Keuangan untuk Bisnis

Mahal untuk membangun bisnis dari bawah ke atas. Pada titik tertentu dalam kehidupan perusahaan mana pun, bisnis mungkin perlu mencari modal dari luar untuk tumbuh. Kebutuhan pendanaan ini menciptakan risiko keuangan baik bagi bisnis maupun bagi investor atau pemangku kepentingan yang berinvestasi di perusahaan.

Risiko kredit —juga dikenal sebagai risiko gagal bayar — adalah bahaya yang terkait dengan meminjam uang. Jika peminjam tidak dapat membayar kembali pinjamannya, mereka akan gagal bayar. Investor yang terkena risiko kredit menderita penurunan pendapatan dari pembayaran kembali pinjaman, serta hilangnya pokok dan bunga. Kreditur juga mungkin mengalami kenaikan biaya penagihan hutang.


Ketika hanya satu atau segelintir perusahaan yang berjuang, itu dikenal sebagai risiko spesifik. Bahaya ini, terkait dengan perusahaan atau sekelompok kecil perusahaan, termasuk masalah yang berkaitan dengan struktur permodalan, transaksi keuangan, dan eksposur gagal bayar. Istilah ini biasanya digunakan untuk mencerminkan ketidakpastian investor dalam mengumpulkan pengembalian dan potensi kerugian moneter yang menyertainya.

Bisnis dapat mengalami risiko operasional ketika mereka memiliki manajemen yang buruk atau alasan keuangan yang salah. Berdasarkan faktor internal, inilah risiko gagal dalam usahanya.

Risiko Keuangan bagi Pemerintah

Risiko keuangan juga mengacu pada kemungkinan pemerintah kehilangan kendali atas kebijakan moneternya dan tidak mampu atau tidak mau mengendalikan inflasi dan gagal bayar pada obligasi atau masalah utang lainnya.

Pemerintah menerbitkan hutang dalam bentuk obligasi dan nota untuk mendanai perang, membangun jembatan dan infrastruktur lainnya, dan untuk membayar operasional sehari-hari secara umum. Hutang pemerintah AS — dikenal sebagai Treasurys — dianggap sebagai salah satu investasi teraman di dunia.

Daftar pemerintah yang gagal membayar hutang yang mereka keluarkan termasuk Rusia, Argentina, Yunani, dan Venezuela. Kadang-kadang entitas ini hanya menunda pembayaran hutang atau membayar kurang dari jumlah yang disepakati; bagaimanapun juga, hal itu menyebabkan risiko keuangan bagi investor dan pemangku kepentingan lainnya.

Risiko Keuangan untuk Pasar

Beberapa jenis risiko keuangan terkait dengan pasar keuangan. Seperti disebutkan sebelumnya, banyak keadaan yang dapat memengaruhi pasar keuangan. Seperti yang ditunjukkan selama krisis keuangan global 2007 hingga 2008, ketika sektor pasar yang kritis mengalami kesulitan, hal itu dapat memengaruhi kesejahteraan moneter di seluruh pasar. Selama waktu ini, bisnis tutup, investor kehilangan banyak uang, dan pemerintah dipaksa untuk memikirkan kembali kebijakan moneter mereka. Namun, banyak peristiwa lain juga memengaruhi pasar.

Volatilitas membawa ketidakpastian tentang nilai wajar aset pasar. Dilihat sebagai ukuran statistik, volatilitas mencerminkan kepercayaan para pemangku kepentingan bahwa hasil pasar sesuai dengan penilaian aktual aset individu dan pasar secara keseluruhan. Diukur sebagai volatilitas tersirat (IV) dan diwakili oleh persentase, nilai statistik ini menunjukkan bullish atau bearish — pasar sedang naik versus pasar menurun — pandangan investasi. Risiko volatilitas atau ekuitas dapat menyebabkan perubahan harga saham secara tiba-tiba. 

Wanprestasi dan perubahan suku bunga pasar juga dapat menimbulkan risiko keuangan. Wanprestasi terjadi terutama di pasar utang atau obligasi karena perusahaan atau emiten lain gagal membayar kewajiban utangnya, merugikan investor. Perubahan dalam tingkat bunga pasar dapat mendorong sekuritas individu menjadi tidak menguntungkan bagi investor, memaksa mereka menjadi sekuritas hutang dengan pembayaran lebih rendah atau menghadapi pengembalian negatif.

Risiko beragun aset adalah peluang bahwa sekuritas beragun aset — kumpulan berbagai jenis pinjaman — dapat menjadi tidak stabil jika sekuritas yang mendasari juga berubah nilainya. Sub-kategori risiko yang didukung aset melibatkan peminjam untuk melunasi hutang lebih awal, sehingga mengakhiri aliran pendapatan dari pembayaran kembali dan perubahan suku bunga yang signifikan.

Risiko Keuangan untuk Individu

Individu dapat menghadapi risiko finansial ketika mereka membuat keputusan yang buruk. Bahaya ini dapat memiliki penyebab yang luas mulai dari mengambil cuti kerja yang tidak perlu hingga berinvestasi dalam investasi yang sangat spekulatif. Setiap usaha memiliki risiko murni —bahaya yang tidak dapat dikendalikan, tetapi beberapa dilakukan tanpa sepenuhnya menyadari konsekuensinya.

Risiko likuiditas datang dalam dua bentuk yang ditakuti investor. Yang pertama melibatkan sekuritas dan aset yang tidak dapat dibeli atau dijual dengan cukup cepat untuk memotong kerugian di pasar yang bergejolak. Dikenal sebagai risiko likuiditas pasar, ini adalah situasi di mana ada sedikit pembeli tetapi banyak penjual. Risiko kedua adalah risiko pendanaan atau likuiditas arus kas. Risiko likuiditas pendanaan adalah kemungkinan bahwa perusahaan tidak memiliki modal untuk membayar hutangnya, memaksanya gagal bayar, dan merugikan pemangku kepentingan.

Risiko spekulatif adalah risiko di mana keuntungan atau keuntungan memiliki peluang sukses yang tidak pasti. Mungkin investor tidak melakukan penelitian yang tepat sebelum berinvestasi, meraih keuntungan terlalu jauh, atau menginvestasikan sebagian besar kekayaan bersih mereka ke dalam satu investasi.

Investor yang memegang mata uang asing terkena risiko mata uang karena berbagai faktor, seperti perubahan suku bunga dan perubahan kebijakan moneter, dapat mengubah nilai atau nilai yang dihitung dari uang mereka. Sementara itu, perubahan harga karena perbedaan pasar, perubahan politik, bencana alam, perubahan diplomatik, atau konflik ekonomi dapat menyebabkan kondisi investasi asing yang tidak menentu yang dapat membuat bisnis dan individu menghadapi risiko investasi asing.

Pro dan Kontra Risiko Keuangan

Risiko finansial itu sendiri tidak secara inheren baik atau buruk tetapi hanya ada pada derajat yang berbeda. Tentu saja, “risiko” pada dasarnya memiliki konotasi negatif, dan risiko finansial tidak terkecuali. Risiko dapat menyebar dari satu bisnis ke seluruh sektor, pasar, atau bahkan dunia. Risiko dapat berasal dari sumber atau kekuatan luar yang tidak terkendali, dan seringkali sulit untuk diatasi.

Meskipun ini bukan atribut positif, memahami kemungkinan risiko keuangan dapat menghasilkan keputusan bisnis atau investasi yang lebih baik dan lebih tepat. Menilai tingkat risiko keuangan yang terkait dengan sekuritas atau aset membantu menentukan atau menetapkan nilai investasi itu. Risiko adalah sisi lain dari pahala.

Orang dapat berargumen bahwa tidak ada kemajuan atau pertumbuhan yang dapat terjadi, baik itu dalam bisnis atau portofolio, tanpa menanggung risiko. Terakhir, meskipun risiko keuangan biasanya tidak dapat dikendalikan, eksposur terhadapnya dapat dibatasi atau dikelola.

Pro

  • Mendorong keputusan yang lebih tepat

  • Membantu menilai nilai (risk-reward ratio)

  • Dapat diidentifikasi dengan menggunakan alat analisis

Kontra

  • Dapat muncul dari kekuatan luar yang tidak dapat dikendalikan atau tidak dapat diprediksi

  • Risiko bisa jadi sulit diatasi

  • Kemampuan untuk menyebar dan mempengaruhi seluruh sektor atau pasar

Alat untuk Mengontrol Risiko Keuangan

Untungnya, ada banyak alat yang tersedia untuk individu, bisnis, dan pemerintah yang memungkinkan mereka menghitung jumlah risiko finansial yang mereka ambil.

Metode paling umum yang digunakan profesional investasi untuk menganalisis risiko yang terkait dengan investasi jangka panjang — atau pasar saham secara keseluruhan — meliputi:

  • Analisis fundamental, proses mengukur nilai intrinsik sekuritas dengan mengevaluasi semua aspek bisnis yang mendasarinya termasuk aset perusahaan dan pendapatannya.
  • Analisis teknis , proses mengevaluasi sekuritas melalui statistik dan melihat pengembalian historis, volume perdagangan, harga saham, dan data kinerja lainnya.
  • Analisis kuantitatif , yaitu evaluasi kinerja historis suatu perusahaan dengan menggunakan perhitungan rasio keuangan tertentu.

Misalnya, ketika mengevaluasi bisnis, rasio hutang terhadap modal mengukur proporsi hutang yang digunakan dengan mempertimbangkan total struktur modal perusahaan. Proporsi hutang yang tinggi menunjukkan investasi yang berisiko. Rasio lain, rasio pengeluaran modal , membagi arus kas dari operasi dengan pengeluaran modal untuk melihat berapa banyak uang yang tersisa untuk menjalankan bisnis setelah membayar hutangnya.

Dalam hal tindakan, pengelola uang profesional, pedagang, investor individu, dan pejabat investasi perusahaan menggunakan risiko investasi berarti menggunakan instrumen secara strategis — seperti kontrak opsi — untuk mengimbangi kemungkinan pergerakan harga yang merugikan. Dengan kata lain, Anda melindungi satu investasi dengan membuat investasi lain.

Contoh Risiko Keuangan Dunia Nyata

Bloomberg dan komentator keuangan lainnya menunjuk pada penutupan pengecer Toys “R” Us pada Juni 2018 sebagai bukti risiko keuangan besar yang terkait dengan pembelian dan struktur modal yang berat karena utang, yang secara inheren meningkatkan risiko bagi kreditor dan investor.

Pada bulan September 2017, Toys “R ‘” Us mengumumkan telah secara sukarela mengajukan kebangkrutan Bab 11. Dalam sebuah pernyataan yang dirilis bersamaan dengan pengumuman tersebut, ketua dan CEO perusahaan mengatakan perusahaan sedang bekerja dengan debtholders dan kreditor lainnya untuk merestrukturisasi hutang jangka panjang senilai $ 5 miliar di neracanya.

Seperti dilaporkan dalam sebuah artikel oleh CNN Money , sebagian besar risiko keuangan ini dilaporkan berasal dari pembelian leveraged (LBO) Toys “R” Us (LBO) senilai US $ 6,6 miliar pada tahun 2005 oleh perusahaan investasi raksasa Bain Capital, KKR & Co., dan Vornado Realty Trust. Pembelian tersebut, yang membuat perusahaan menjadi pribadi, meninggalkannya dengan $ 5,3 miliar dalam hutang dijamin dengan asetnya dan tidak pernah benar-benar pulih, dibebani seperti pembayaran bunga senilai $ 400 juta setiap tahun.

Komitmen sindikat yang dipimpin Morgan tidak berhasil. Pada Maret 2018, setelah musim liburan yang mengecewakan, Toys “R” Us mengumumkan bahwa mereka akan melikuidasi semua 735 lokasinya di AS untuk mengimbangi ketegangan pendapatan dan uang tunai yang menyusut di tengah kewajiban keuangan yang membayangi. Laporan pada saat itu juga mencatat bahwa Toys “R” Us mengalami kesulitan dalam menjual banyak properti, sebuah contoh risiko likuiditas yang dapat dikaitkan dengan real estat.

Pada November 2018, hedge fund dan pemegang utang Toys “R” Us, Solus Alternative Asset Management, dan Angelo Gordon mengambil alih perusahaan yang bangkrut dan berbicara tentang menghidupkan kembali rantai tersebut. Pada Februari 2019, The Associated Press melaporkan bahwa sebuah perusahaan baru yang dikelola oleh mantan eksekutif Toys “R” Us, Tru Kids Brands, akan meluncurkan kembali merek tersebut dengan toko-toko baru di akhir tahun. Pada akhir 2019, Tru Kids Brands membuka dua toko baru — satu di Paramus, New Jersey, dan yang lainnya di Houston, Texas.