Cedent.

24 Maret 2021 23:55

Spread the love

Apa Cedent?

Cedent adalah pihak dalam kontrak asuransi yang meneruskan kewajiban keuangan atas potensi kerugian tertentu kepada perusahaan asuransi. Sebagai imbalan menanggung risiko kerugian tertentu, cedent membayar premi asuransi. Istilah cedent paling sering digunakan dalam industri reasuransi, meskipun istilah tersebut dapat berlaku untuk pihak yang diasuransikan.

Poin Penting:

  • Cedent adalah pihak dalam kontrak asuransi yang meneruskan kewajiban keuangan atas potensi kerugian tertentu kepada perusahaan asuransi.
  • Beberapa perusahaan asuransi menyerahkan beberapa risiko melalui reasuransi untuk mengelola operasi mereka.
  • Transmisi semua atau beberapa risiko kepada perusahaan reasuransi membantu perusahaan cedent mempertahankan margin solvabilitasnya sekaligus meningkatkan kapasitas penjaminan emisi.
  • Jenis reasuransi yang tersedia untuk cedents meliputi: factultative, perjanjian reasuransi, reasuransi proporsional, reasuransi non-proporsional, dan kelebihan kerugian, dan reasuransi yang melekat pada risiko.

Memahami Cedent

Perusahaan asuransi rentan terhadap kerugian tak terduga karena eksposur yang berlebihan pada entitas berisiko tinggi. Perusahaan reasuransi memberi perusahaan cedent beberapa pengurangan dalam kewajiban dan perlindungan terhadap kerugian besar. Transmisi semua atau beberapa risiko kepada perusahaan reasuransi membantu perusahaan cedent mempertahankan margin solvabilitasnya sekaligus meningkatkan kapasitas penjaminan dengan mengurangi biaya terkait, dll.

Perusahaan asuransi diatur sedemikian rupa sehingga mereka tidak boleh menulis polis melebihi persentase tertentu dari agunan mereka. Namun, perusahaan asuransi tidak harus memiliki jaminan terhadap polis yang diasuransikan kembali.

Reasuransi yang Tersedia untuk Calon Cedents

Sebagian besar perusahaan asuransi menyerahkan sebagian risiko mereka dalam program reasuransi untuk mengelola operasi mereka dengan lebih efisien.

  • Perlindungan reasuransi fakultatif melindungi perusahaan asuransi cedent untuk individu tertentu atau risiko atau kontrak tertentu. Jika beberapa risiko atau kontrak memerlukan reasuransi fakultatif, masing-masing dinegosiasikan secara terpisah. Reasuransi memiliki semua hak untuk menerima atau menolak proposal reasuransi fakultatif.
  • Sebuah  perjanjian reasuransi  efektif untuk jangka daripada atas dasar-risiko per atau kontrak. Reasuransi menanggung semua atau sebagian dari risiko yang mungkin ditimbulkan oleh perusahaan asuransi cedent.
  • Di bawah reasuransi proporsional , reasuransi menerima bagian prorata dari semua premi polis yang dijual oleh cedent. Ketika klaim dibuat, reasuransi menutupi sebagian kerugian berdasarkan persentase yang telah dinegosiasikan sebelumnya. Reasuransi juga mengganti cedent untuk pemrosesan, akuisisi bisnis, dan biaya penulisan.
  • Dengan reasuransi non-proporsional , reasuransi bertanggung jawab jika kerugian cedent melebihi jumlah yang ditentukan, yang dikenal sebagai batas prioritas atau retensi. Akibatnya, reasuransi tidak memiliki bagian yang proporsional dalam premi dan kerugian perusahaan asuransi yang menyerahkan. Prioritas atau batas retensi dapat didasarkan pada satu jenis risiko atau seluruh kategori risiko.
  • Reasuransi kelebihan kerugian  adalah jenis pertanggungan non-proporsional dimana reasuransi menutupi kerugian yang melebihi batas yang ditahan oleh perusahaan asuransi yang menyerahkan. Kontrak ini biasanya diterapkan pada peristiwa bencana, yang mencakup cedent baik per kejadian atau untuk kerugian kumulatif dalam periode yang ditentukan.
  • Dalam reasuransi pelampirkan risiko , semua klaim yang dibuat selama periode efektif dijamin, terlepas dari apakah kerugian terjadi di luar periode pertanggungan. Tidak ada pertanggungan yang disediakan untuk klaim yang berasal dari luar periode pertanggungan, bahkan jika kerugian terjadi selama kontrak berlaku.