Bagaimana Penganggaran Bekerja untuk Perusahaan

Apa Penganggaran Bekerja untuk Perusahaan?

Sebuah anggaran adalah perkiraan pendapatan dan beban selama periode masa depan yang ditetapkan. Anggaran digunakan oleh perusahaan, pemerintah, dan rumah tangga dan merupakan bagian integral dari menjalankan bisnis (atau rumah tangga) secara efisien. Penganggaran untuk perusahaan berfungsi sebagai rencana tindakan untuk manajer serta titik perbandingan di akhir periode.

Proses penganggaran untuk perusahaan dapat menjadi tantangan, terutama jika pelanggan tidak membayar tepat waktu atau pendapatan dan penjualan terputus-putus. Ada beberapa jenis anggaran yang digunakan perusahaan, antara lain anggaran operasional dan anggaran induk serta anggaran statis dan fleksibel. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi bagaimana perusahaan mendekati penganggaran serta bagaimana perusahaan mengatasi kehilangan anggaran mereka.

Poin Penting

  • Anggaran adalah perkiraan pendapatan dan pengeluaran selama periode tertentu dan merupakan bagian integral dari menjalankan bisnis secara efisien.
  • Anggaran statis adalah anggaran dengan angka-angka berdasarkan keluaran dan masukan yang direncanakan untuk setiap divisi perusahaan.
  • Anggaran arus kas membantu manajer menentukan jumlah kas yang dihasilkan oleh perusahaan selama suatu periode.
  • Anggaran fleksibel berisi hasil aktual dan dibandingkan dengan anggaran statis perusahaan untuk mengidentifikasi setiap varians.




Bagaimana Anggaran Bekerja

Meskipun proses penganggaran untuk perusahaan dapat menjadi kompleks, pada dasarnya, anggaran membandingkan pendapatan perusahaan dengan pengeluarannya dalam periode tertentu.

Tentu saja, menentukan berapa banyak yang akan dibelanjakan untuk berbagai pengeluaran dan memproyeksikan penjualan hanyalah salah satu bagian dari prosesnya. Para eksekutif perusahaan juga harus menghadapi segudang faktor lain, termasuk proyeksi belanja modal, yaitu pembelian aset tetap dalam jumlah besar seperti mesin atau pabrik baru. Mereka juga harus merencanakan kebutuhan uang tunai yang berkelanjutan, kekurangan pendapatan, dan latar belakang ekonomi. Terlepas dari jenis bisnisnya, kemampuan untuk mengukur kinerja menggunakan anggaran sangat penting bagi kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Jenis Anggaran

Di bawah ini adalah beberapa jenis anggaran paling umum yang digunakan perusahaan untuk memperkirakan jumlahnya secara akurat.

Anggaran Utama

Sebagian besar perusahaan akan memulai dengan anggaran induk, yang merupakan proyeksi untuk keseluruhan perusahaan. Anggaran induk biasanya memperkirakan seluruh tahun fiskal. Anggaran induk akan mencakup proyeksi untuk item pada laporan laba rugi , neraca, dan laporan arus kas. Proyeksi ini dapat mencakup pendapatan, pengeluaran, biaya operasi, penjualan, dan belanja modal.


Anggaran Statis

Sebuah anggaran statis adalah anggaran dengan angka berdasarkan output yang direncanakan dan masukan untuk masing-masing divisi perusahaan. Anggaran statis biasanya merupakan langkah pertama penganggaran, yang menentukan berapa banyak yang dimiliki perusahaan dan berapa banyak yang akan dibelanjakannya. Anggaran statis melihat biaya tetap, yang tidak variabel atau bergantung pada volume produksi dan penjualan. Misalnya, sewa akan menjadi biaya tetap terlepas dari volume penjualan perusahaan.

Beberapa industri seperti nirlaba menerima donasi dan hibah yang menghasilkan anggaran statis yang tidak dapat dilampaui. Industri lain menggunakan anggaran statis sebagai titik awal atau angka baseline, serupa dengan anggaran induk, dan melakukan penyesuaian pada akhir tahun anggaran jika dibutuhkan lebih atau kurang dalam anggaran. Saat membuat anggaran statis, manajer menggunakan metode peramalan ekonomi untuk menentukan angka realistis.

Anggaran Operasional

Anggaran operasi mencakup biaya dan pendapatan yang dihasilkan dari operasi bisnis sehari-hari perusahaan. Anggaran operasional berfokus pada biaya operasional, termasuk harga pokok penjualan (COGS) dan pendapatan atau pendapatan. COGS adalah biaya tenaga kerja langsung dan bahan langsung yang terkait dengan produksi.

Anggaran operasional juga mewakili biaya overhead dan administrasi yang terkait langsung dengan produksi barang dan jasa. Namun, anggaran operasional tidak termasuk item seperti belanja modal dan hutang jangka panjang.

Anggaran Arus Kas

Anggaran arus kas membantu manajer menentukan jumlah kas yang dihasilkan oleh perusahaan selama periode tertentu. Arus masuk dan arus kas keluar untuk perusahaan penting karena biaya harus dibayar tepat waktu dari kas yang dihasilkan. Misalnya, memantau penagihan piutang , yaitu uang yang terhutang oleh pelanggan, dapat membantu perusahaan memperkirakan kas yang jatuh tempo pada periode tertentu.

Proses ini dapat menjadi tantangan jika terlalu banyak pelanggan yang lewat jatuh tempo. Untuk mengimbangi hal ini, banyak bisnis membuat sesuatu yang disebut ” penyisihan piutang ragu-ragu “, yang memperkirakan jumlah piutang yang diharapkan tidak dapat tertagih.

Anggaran arus kas membantu memeriksa praktik masa lalu untuk memeriksa apa yang berhasil dan apa yang tidak dan membuat penyesuaian. Misalnya, perusahaan dapat mengajukan kredit modal kerja jangka pendek dari bank untuk memastikan mereka mendapatkan uang tunai jika klien terlambat membayar. Selain itu, perusahaan dapat meminta opsi yang lebih fleksibel untuk hutang akun mereka , yaitu uang yang harus dibayarkan kepada pemasok untuk membantu kebutuhan arus kas jangka pendek.

Menggunakan Anggaran untuk Mengevaluasi Kinerja

Setelah suatu periode berakhir, manajemen harus membandingkan prakiraan dari anggaran statis atau anggaran induk dengan kinerja perusahaan. Pada tahap inilah perusahaan menghitung apakah anggaran sesuai dengan pengeluaran dan pendapatan yang direncanakan.

Anggaran Fleksibel

Anggaran fleksibel adalah anggaran yang berisi angka-angka berdasarkan output aktual. Anggaran fleksibel dibandingkan dengan anggaran statis perusahaan untuk mengidentifikasi perbedaan (atau perbedaan) antara pengeluaran yang diperkirakan dan pengeluaran sebenarnya.

Dengan anggaran yang fleksibel, nilai dolar yang dianggarkan (yaitu, biaya atau harga jual) dikalikan dengan unit aktual untuk menentukan angka tertentu yang akan diberikan ke tingkat output atau penjualan. Perhitungan menghasilkan total biaya variabel yang terlibat dalam produksi. Komponen kedua dari anggaran fleksibel adalah biaya tetap. Biasanya, biaya tetap tidak berbeda antara anggaran statis dan anggaran fleksibel.

Karena anggaran fleksibel menggunakan angka periode saat ini — penjualan, pendapatan, dan pengeluaran — mereka dapat membantu membuat perkiraan berdasarkan beberapa skenario. Perusahaan dapat menghitung berbagai hasil berdasarkan keluaran yang berbeda, seperti penjualan atau unit yang diproduksi. Anggaran fleksibel atau variabel membantu manajer merencanakan output rendah dan output tinggi untuk membantu mempersiapkan diri terlepas dari hasilnya.

Varians Anggaran

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, varians dapat muncul antara anggaran statis dan hasil aktual. Dua varian umum disebut varian anggaran fleksibel dan varian volume penjualan.

Varians anggaran fleksibel membandingkan anggaran fleksibel dengan hasil aktual untuk menentukan pengaruh harga atau biaya terhadap operasi. Sebagai perbandingan, varians volume penjualan membandingkan anggaran fleksibel dengan anggaran statis untuk menentukan pengaruh tingkat aktivitas penjualan perusahaan terhadap operasinya.

Dari dua anggaran ini, perusahaan dapat mengembangkan anggaran fleksibel dan statis individu untuk setiap elemen operasinya. Varians diklasifikasikan sebagai menguntungkan atau tidak menguntungkan.

Jika varians volume penjualan tidak menguntungkan (anggaran fleksibel kurang dari anggaran statis), penjualan perusahaan (atau produksi dengan varians volume produksi) menjadi kurang dari yang diantisipasi.

Namun, jika varians anggaran fleksibel tidak menguntungkan, itu akan menjadi akibat dari harga atau biaya. Dengan mengetahui di mana perusahaan gagal atau melebihi target, manajer dapat mengevaluasi kinerja perusahaan dengan lebih efisien dan menggunakan temuannya untuk membuat perubahan yang diperlukan.

Referensi cepat

Anggaran fleksibel dapat membantu perusahaan memperhitungkan biaya variabel dan biaya tetap, menciptakan proses yang lebih dinamis dan menghasilkan perkiraan yang lebih akurat.

Menerapkan Anggaran

Bagi kebanyakan perusahaan, pengeluaran muncul dari waktu ke waktu. Anggaran statis biasanya bertindak sebagai pedoman, artinya dapat diubah atau disesuaikan setelah varians diidentifikasi melalui anggaran fleksibel. Memahami berbagai jenis penganggaran, manajer dapat memperoleh banyak informasi melalui analisis varians anggaran yang mengarah ke keputusan bisnis yang lebih terinformasi.