Akumulasi Kewajiban Manfaat (ABO)

Apa Akumulasi Kewajiban Manfaat (ABO)?

Akumulasi kewajiban manfaat (ABO) adalah perkiraan jumlah kewajiban program pensiun perusahaan pada satu titik waktu. ABO diperkirakan berdasarkan asumsi bahwa program pensiun akan segera dihentikan; itu tidak mempertimbangkan kenaikan gaji di masa depan. Hal ini berbeda dengan kewajiban imbalan yang diproyeksikan (PBO), yang mengasumsikan bahwa program pensiun sedang berlangsung, dan dengan demikian memperhitungkan kenaikan gaji di masa depan.

Poin Penting

  • Akumulasi kewajiban manfaat (ABO) adalah perkiraan jumlah kewajiban program pensiun perusahaan pada satu titik waktu.
  • Asumsi akumulasi kewajiban manfaat (ABO) adalah program pensiun akan segera dihentikan, artinya tidak akan ada lagi kenaikan gaji di masa depan.
  • Akumulasi kewajiban manfaat (ABO) sama dengan nilai sekarang dari jumlah masa depan yang diharapkan akan dibayarkan oleh program pensiun selama masa pensiun mereka.
  • Perusahaan diwajibkan untuk mengukur dan melaporkan kewajiban pensiun mereka dan kinerja program pensiun mereka berdasarkan Pernyataan Dewan Standar Akuntansi Keuangan No.87.
  • Jika akumulasi kewajiban manfaat (ABO) di atas aset program pensiun, maka program tersebut kekurangan dana. Jika ABO di bawah aset program pensiun, maka program tersebut kelebihan dana.
  • Status kekurangan dana atau kelebihan dana dapat dipengaruhi oleh tingkat diskonto yang digunakan serta tingkat pengembalian yang diharapkan atas aset yang diinvestasikan program tersebut.




Memahami Accumulated Benefit Obligation (ABO)

Pada akhir setiap periode akuntansi, Dewan Standar Akuntansi Keuangan mengharuskan perusahaan untuk mengajukan Pernyataan FASB No. 87, yang mengukur dan mengungkapkan kewajiban pensiun di samping posisi keuangan dan kinerja program pensiun mereka. Ada tiga cara untuk mengukurnya: kewajiban manfaat terakumulasi (ABO), kewajiban manfaat yang diproyeksikan (PBO), dan kewajiban manfaat pribadi (VBO).

Akumulasi kewajiban imbalan adalah nilai kini dari jumlah yang akan dibayarkan oleh program pensiun kepada karyawan selama masa pensiun berdasarkan akumulasi jasa kerja dan tingkat gaji saat ini (yaitu, tidak ada kenaikan gaji di masa depan) pada saat pengukuran liabilitas pensiun.

Perubahan ABO tahunan terutama disebabkan oleh perubahan biaya jasa, biaya bunga, kontribusi peserta program, keuntungan atau kerugian aktuaria, manfaat yang dibayarkan selama tahun tersebut, dan keuntungan atau kerugian selisih kurs, jika berlaku.


ABO dan PBO serupa, tetapi ABO tidak menyediakan kenaikan gaji di masa depan seperti halnya PBO. Hasilnya, PBO adalah ukuran yang lebih akurat dari kewajiban pensiun perusahaan kepada karyawannya, karena mengasumsikan kenaikan gaji dari waktu ke waktu, oleh karena itu, peningkatan kewajiban yang harus disiapkan untuk dibayarkan.

Saat membandingkan ABO dengan nilai aset program, aset program dapat kelebihan dana atau kekurangan dana. Jika ABO lebih tinggi dari aset program, maka ada kekurangan dan program pensiun kekurangan dana. Jika aset program melebihi ABO, maka program pensiun kelebihan dana.

Faktor Penghitungan Accumulated Benefit Obligation (ABO)

Rencana yang kurang didanai dibukukan sebagai kewajiban jangka panjang di neraca perusahaan. Karena ABO adalah kalkulasi nilai sekarang, ada dua pendorong utama yang menentukan apakah sebuah rencana kekurangan dana atau kelebihan dana. Kedua asumsi tersebut adalah tingkat diskonto yang digunakan dalam penghitungan nilai kini dan tingkat pengembalian jangka panjang yang diharapkan dari aset program.

Jika ada penurunan tingkat diskonto yang diasumsikan, perkiraan jumlah dana yang kurang dana akan meningkat (atau jumlah dana berlebih akan berkurang), semuanya sama. Di sisi lain, jika asumsi tingkat pengembalian aset program meningkat, jumlah dana yang kurang dana akan turun (atau jumlah dana berlebih akan meningkat), sehingga semua variabel lain tetap konstan.

Contoh Dunia Nyata

Sebuah laporan keuangan catatan di Raytheon Perusahaan 10-K untuk tahun fiskal 2016 rincian ABO, PBO, dan rencana aset sebesar. ABO untuk program pensiun domestik adalah $ 22,1 miliar, yang berarti bahwa perusahaan memiliki kewajiban untuk membayar karyawannya sejumlah $ 22,1 miliar. Nilai program pensiun saat ini adalah $ 17,8 miliar.

Karena jumlah kewajiban sebesar $ 22,1 miliar lebih tinggi daripada aset rencana sebesar $ 17,8 miliar, rencana tersebut kekurangan dana sebesar $ 4,3 miliar. Jumlah ini dicatat sebagai bagian dari “Manfaat pensiunan yang masih harus dibayar dan kewajiban jangka panjang lainnya” di neraca perusahaan.