Keuntungan atau Kerugian Aktuaria

Apa Keuntungan atau Kerugian Aktuaria?

Keuntungan atau kerugian aktuaria mengacu pada peningkatan atau penurunan proyeksi yang digunakan untuk menilai kewajiban program pensiun manfaat pasti perusahaan.Asumsi aktuaria dari program pensiun dipengaruhi secara langsung oleh tingkat diskonto yang digunakan untuk menghitung nilai kini pembayaran manfaat dan tingkat pengembalian yang diharapkan dari aset program.The Accounting Standards Board Keuangan (FASB) PSAK 158 memerlukan status pendanaan dana pensiun yang akan dilaporkan pada neraca rencana sponsor.Ini berarti ada pembaruan berkala untuk kewajiban pensiun, kinerja dana dan kesehatan keuangan program tersebut.  Bergantung pada tingkat partisipasi program, kinerja pasar dan faktor-faktor lain, program pensiun dapat mengalami keuntungan atau kerugian aktuarial dalam kewajiban imbalan yang diproyeksikan.

Sementara aturan akuntansi tersebut mensyaratkan aset dan kewajiban pensiun ditandai ke pasar pada neraca entitas, mereka mengizinkan keuntungan dan kerugian aktuaria, atau perubahan asumsi aktuaria, untuk diamortisasi melalui pendapatan komprehensif dalam ekuitas pemegang saham daripada mengalir langsung melalui pendapatan. pernyataan.


Poin Penting

  • Keuntungan dan kerugian aktuaria dibuat ketika asumsi yang mendasari proyeksi kewajiban manfaat perusahaan berubah.
  • Aturan akuntansi mengharuskan perusahaan untuk mengungkapkan kewajiban (kewajiban) pensiun dan aset yang dimaksudkan untuk menutupinya.Ini menunjukkan kepada investor kesehatan dana pensiun secara keseluruhan.
  • Semua program pensiun manfaat pasti akan melihat keuntungan atau kerugian aktuarial periodik karena asumsi demografis utama atau asumsi ekonomi utama yang menyusun model tersebut diperbarui.

Memahami Keuntungan atau Kerugian Aktuaria

Keuntungan dan kerugian aktuaria paling baik dipahami dalam konteks akuntansi pensiun secara keseluruhan. Kecuali jika disebutkan secara khusus, definisi ini membahas akuntansi pensiun berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum di AS (GAAP). Sementara US GAAP dan Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) menetapkan prinsip serupa yang mengukur kewajiban manfaat pensiun, terdapat perbedaan utama dalam cara kedua standar tersebut melaporkan biaya pensiun dalam laporan laba rugi, terutama perlakuan keuntungan dan kerugian aktuaria.


Status pendanaan mewakili aset atau kewajiban bersih terkait dengan program imbalan pasti perusahaan dan sama dengan selisih antara nilai aset program dan kewajiban manfaat yang diproyeksikan (PBO) untuk program tersebut. Penilaian aset program, yang merupakan investasi yang disisihkan untuk mendanai manfaat program, memerlukan pertimbangan tetapi tidak melibatkan penggunaan estimasi aktuaria. Namun, pengukuran PBO membutuhkan penggunaan estimasi aktuaria, dan estimasi aktuaria inilah yang menimbulkan keuntungan dan kerugian aktuaria.

Ada dua jenis asumsi utama: asumsi ekonomi yang memodelkan bagaimana kekuatan pasar memengaruhi rencana dan asumsi demografis yang memodelkan bagaimana perilaku peserta diharapkan memengaruhi manfaat yang dibayarkan. Asumsi ekonomi utama mencakup suku bunga yang digunakan untuk mendiskontokan arus kas keluar di masa depan, tingkat pengembalian yang diharapkan dari aset program, dan kenaikan gaji yang diharapkan. Asumsi demografis utama mencakup harapan hidup, masa kerja yang diantisipasi, dan usia pensiun yang diharapkan.

Keuntungan dan Kerugian Aktuaria Menciptakan Volatilitas dalam Hasil

Perubahan asumsi aktuaria dari periode ke periode, khususnya tingkat diskonto, dapat menyebabkan kenaikan atau penurunan PBO yang signifikan. Jika dicatat melalui laporan laba rugi, penyesuaian ini berpotensi mendistorsi komparabilitas hasil keuangan. Oleh karena itu, berdasarkan US GAAP, penyesuaian ini dicatat melalui pendapatan komprehensif lain pada ekuitas pemegang saham dan diamortisasi ke dalam laporan laba rugi seiring berjalannya waktu. Berdasarkan IFRS, penyesuaian ini dicatat melalui pendapatan komprehensif lain tetapi tidak diamortisasi ke dalam laporan laba rugi.

Pengungkapan Catatan Kaki Berisi Informasi Berguna Tentang Asumsi Aktuaria

Aturan akuntansi mensyaratkan pengungkapan rinci terkait dengan aset dan kewajiban pensiun, termasuk aktivitas periode ke periode dalam akun dan asumsi utama yang digunakan untuk mengukur status pendanaan. Pengungkapan ini memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk memahami bagaimana program pensiun perusahaan mempengaruhi posisi keuangan dan hasil operasi relatif terhadap periode sebelumnya dan perusahaan lain.