Bagaimana Analisis Accretion / Dilusi Mempengaruhi Merger dan Akuisisi

Pemilik dan manajer perusahaan secara berkala mengajukan proposal kesepakatan merger dan akuisisi (M&A). Dengan demikian, bankir investasi, toko ekuitas swasta, dan perusahaan terkait memberikan ide kepada pengambil keputusan untuk mengakuisisi perusahaan lain, bergabung dengan pesaing, atau diakuisisi oleh grup keuangan atau perusahaan operasi.

Menganalisis apakah kesepakatan M&A tertentu adalah kesepakatan yang berharga dengan prospek pertumbuhan jangka panjang adalah pekerjaan kompleks yang mencakup sejumlah besar informasi dan perkiraan. Analisis pertambahan / dilusi membantu para pembuat keputusan dalam proses M&A menentukan apakah mereka harus melanjutkan kesepakatan yang diusulkan atau tidak.

Apa Analisis Accretion / Dilusi Mempengaruhi Merger dan Akuisisi?

  • Analisis akresi / dilusi adalah tes sederhana yang digunakan untuk mengevaluasi manfaat kesepakatan merger atau akuisisi yang diusulkan.
  • Analisis akresi / dilusi menentukan apakah laba per saham (EPS) pasca-transaksi meningkat atau menurun.
  • Manajer dalam kesepakatan M&A yang prospektif perlu mempertimbangkan banyak faktor, seperti proses negosiasi, dampak global, dan kompatibilitas perusahaan.
  • Proses analisis akresi / dilusi dimulai dengan memperkirakan laba bersih pro-forma hingga akhirnya sampai pada laba per saham (EPS) pro-forma.
  • Peningkatan EPS pro-forma dianggap sebagai pertambahan, sedangkan penurunan dianggap sebagai dilusi.




Apa Itu Analisis Akresi / Pengenceran?

Analisis pertambahan / pengenceran adalah tes sederhana, meskipun ada beberapa pekerjaan kasar yang diperlukan. Ini adalah analisis yang menjawab pertanyaan: “Apakah kesepakatan yang diusulkan meningkatkan atau menurunkan laba per saham (EPS) pasca-transaksi ?” Ini menentukan pembenaran untuk transaksi di tempat pertama.

Untuk perusahaan yang dihadapkan pada peluang M&A, banyak faktor yang perlu dipertimbangkan, termasuk dampak global dari pengaturan tersebut, kemungkinan proses negosiasi yang cepat dan tidak menyakitkan, dan kompatibilitas perusahaan yang menggabungkan atau mengakuisisi. Pembuat kesepakatan — pekerja garis depan yang menjadi ujung tombak kesepakatan — harus mengatasi semua faktor ini agar berhasil menjadi perantara M&A.

Langkah-langkah yang Terlibat dalam Analisis Akresi / Pengenceran

  1. Perkirakan laba bersih pro forma untuk entitas gabungan.
  2. Sertakan perkiraan konservatif dari laba bersih , dengan mempertimbangkan sinergi operasional dan keuangan prospektif yang mungkin terjadi setelah kesepakatan selesai. Beberapa kelompok memasukkan proyeksi 12 bulan terakhir (LTM) serta proyeksi satu atau dua tahun. Yang lainnya hanya memasukkan laba bersih yang diproyeksikan. Mengenai sinergi prospektif, perusahaan baru dapat mengantisipasi pendapatan yang lebih tinggi karena penjualan silang dari rangkaian produk dan layanan yang lebih luas, serta biaya yang lebih rendah karena penghapusan fungsi dan fasilitas manufaktur yang berlebihan.
  3. Selain variabel yang mempengaruhi laba bersih pro-forma karena sinergi yang diantisipasi, analis juga harus memperhitungkan penyesuaian terkait transaksi yang mungkin terjadi, seperti beban bunga yang lebih tinggi jika ini merupakan leveraged buyout dengan hutang yang digunakan untuk mendanai kesepakatan tersebut. , pendapatan bunga yang lebih rendah jika kas digunakan untuk melakukan pembelian, dan pertimbangan tambahan atas amortisasi aset tidak berwujud setelah transaksi .



  4. Hitung jumlah saham baru perusahaan gabungan tersebut.
  5. Tabulasi jumlah saham calon pengakuisisi. Faktorkan saham baru yang akan dikeluarkan untuk melakukan pembelian jika itu adalah kesepakatan saham.
  6. Periksa keakuratan nomor Anda.
  7. Periksa nomor Anda sebelum mempresentasikannya. Apakah Anda memasukkan beberapa skeptisisme profesional pada sinergi prospektif, atau apakah seluruh taman dipenuhi dengan mawar yang indah?
  8. Bagi laba bersih pro-forma dengan saham pro-forma untuk mendapatkan EPS pro-forma.
  9. Apakah EPS pro-forma lebih tinggi dari EPS asli? Peningkatan EPS dianggap sebagai akresi , sedangkan penurunan dianggap sebagai dilusi. Banyak orang di Wall Street biasanya tidak menyukai transaksi yang dilutif. Jika suatu transaksi memiliki kemungkinan yang wajar untuk berubah menjadi bertambah dari tahun kedua dan seterusnya, kombinasi bisnis yang diusulkan mungkin lebih cocok.

Referensi cepat

Ketika EPS proforma tidak lebih besar atau lebih kecil dari sebelumnya, maka analisis akresi / dilusi dikatakan impas. Dalam kasus ini, faktor-faktor lain akan menentukan apakah kesepakatan M&A harus dilanjutkan.

Garis bawah

Analisis pertambahan / dilusi sering dilihat sebagai proksi untuk apakah kesepakatan yang direncanakan menciptakan atau menghancurkan nilai pemegang saham atau tidak. Misalnya, jika entitas gabungan memiliki kapabilitas manufaktur yang lebih baik dan penawaran yang lebih beragam, mungkin diperlukan lebih dari beberapa tahun untuk sepenuhnya mengintegrasikan kedua operasi guna meningkatkan dan mewujudkan efisiensi, dan pemasaran untuk menyampaikan pesan tersebut.

Analisis pertambahan / pengenceran bukanlah gabungan dari gambaran lengkap, juga tidak memikirkan bagaimana entitas yang baru digabungkan beroperasi, menyesuaikan, atau memanfaatkan peluang bertahun-tahun ke depan.