Untung Akuntansi

Apa Untung Akuntansi?

Laba akuntansi adalah pendapatan total perusahaan, dihitung menurut  prinsip akuntansi yang berlaku umum  (GAAP). Ini termasuk biaya eksplisit dalam melakukan bisnis, seperti biaya operasi, depresiasi, bunga, dan pajak.

Poin Penting

  • Laba akuntansi menunjukkan jumlah uang yang tersisa setelah dikurangi biaya eksplisit dalam menjalankan bisnis.
  • Biaya eksplisit meliputi tenaga kerja, persediaan yang dibutuhkan untuk produksi, dan bahan mentah, bersama dengan biaya transportasi, produksi, dan penjualan dan pemasaran.
  • Laba akuntansi berbeda dari laba ekonomi karena hanya mewakili biaya moneter yang dibayar perusahaan dan pendapatan moneter yang diterimanya.
  • Laba akuntansi juga berbeda dari laba yang mendasarinya, yang berupaya menghilangkan dampak item yang tidak berulang.




Bagaimana Laba Akuntansi Bekerja

Laba adalah metrik keuangan yang dipantau secara luas yang secara teratur digunakan untuk mengevaluasi kesehatan perusahaan. 

Perusahaan sering mempublikasikan berbagai versi laba dalam laporan keuangan mereka. Beberapa dari angka-angka ini memperhitungkan semua  item pendapatan  dan  pengeluaran , yang tercantum dalam laporan laba rugi. Lainnya adalah interpretasi kreatif yang disatukan oleh manajemen dan akuntan mereka. 

Laba akuntansi, juga disebut sebagai laba pembukuan atau laba keuangan, adalah laba bersih yang diperoleh setelah dikurangi semua biaya dolar dari total pendapatan. Akibatnya, ini menunjukkan jumlah uang yang tersisa perusahaan setelah dikurangi biaya eksplisit menjalankan bisnis.


Biaya yang perlu dipertimbangkan antara lain sebagai berikut:

  • Tenaga kerja, seperti upah
  • Persediaan yang dibutuhkan untuk produksi
  • Bahan baku
  • Biaya transportasi
  • Biaya penjualan dan pemasaran
  • Biaya produksi dan overhead

Laba Akuntansi vs. Laba Ekonomi

Seperti laba akuntansi, laba biaya implisit ; berbagai biaya peluang yang dikeluarkan perusahaan saat mengalokasikan sumber daya di tempat lain.

Contoh biaya implisit meliputi:

  • Bangunan milik perusahaan
  • Pabrik dan peralatan
  • Sumber daya wirausaha

Misalnya, jika seseorang menginvestasikan $ 100.000 untuk memulai bisnis dan memperoleh laba $ 120.000, laba akuntansi mereka akan menjadi $ 20.000.  Keuntungan ekonomi , bagaimanapun, akan menambah biaya implisit, seperti  biaya kesempatan  sebesar $ 50.000, yang mewakili gaji yang akan mereka peroleh jika mereka mempertahankan pekerjaan harian mereka. Dengan demikian, pemilik bisnis akan mengalami kerugian ekonomi sebesar $ 30.000 ($ 120.000 – $ 100.000 – $ 50.000).

Keuntungan ekonomi lebih merupakan perhitungan teoritis berdasarkan tindakan alternatif yang bisa diambil, sedangkan laba akuntansi menghitung apa yang sebenarnya terjadi dan hasil yang dapat diukur untuk periode tersebut. Laba akuntansi memiliki banyak kegunaan, termasuk untuk deklarasi pajak. Keuntungan ekonomi, di sisi lain, terutama hanya diperhitungkan untuk membantu manajemen membuat keputusan.

Laba Akuntansi vs. Laba yang Mendasari

Perusahaan sering memilih untuk menambah laba akuntansi dengan pengambilan subjektif mereka sendiri atas posisi laba mereka. Salah satu contohnya adalah laba yang mendasari. Metrik yang populer dan banyak digunakan ini sering kali mengecualikan tagihan satu kali  atau kejadian yang jarang terjadi dan secara teratur ditandai oleh manajemen sebagai nomor kunci yang harus diperhatikan investor.

Tujuan dari laba yang mendasarinya adalah untuk menghilangkan dampak peristiwa acak, seperti bencana alam, terhadap pendapatan. Kerugian atau keuntungan yang tidak muncul secara teratur, seperti biaya restrukturisasi atau pembelian atau penjualan tanah atau properti, biasanya tidak diperhitungkan karena tidak sering terjadi dan, akibatnya, tidak dianggap mencerminkan biaya sehari-hari menjalankan bisnis.

Contoh Laba Akuntansi

Perusahaan A beroperasi di industri manufaktur dan menjual widget seharga $ 5. Pada bulan Januari, ia menjual 2.000 widget dengan total pendapatan bulanan $ 10.000. Ini adalah angka pertama yang dimasukkan ke dalam laporan laba rugi.

Harga  pokok penjualan (COGS) kemudian dikurangkan dari pendapatan untuk mendapatkan pendapatan kotor. Jika biaya $ 1 untuk memproduksi widget, COGS perusahaan akan menjadi $ 2.000, dan pendapatan kotornya akan menjadi $ 8.000, atau ($ 10.000 – $ 2.000).

Setelah menghitung pendapatan kotor perusahaan, semua biaya operasi dikurangkan untuk mendapatkan laba operasi perusahaan, atau laba sebelum bunga, pajak, depresiasi , dan amortisasi ( EBITDA ). Jika satu-satunya biaya overhead perusahaan adalah biaya karyawan bulanan sebesar $ 5.000, laba operasinya akan menjadi $ 3.000, atau ($ 8.000 – $ 5.000).

Setelah perusahaan memperoleh laba operasinya, ia kemudian menilai semua biaya non-operasional , seperti bunga, depresiasi, amortisasi, dan pajak. Dalam contoh ini, perusahaan tidak memiliki hutang tetapi memiliki aset yang terdepresiasi pada depresiasi garis lurus sebesar $ 1.000 sebulan. Ini juga memiliki tarif pajak perusahaan 35%.

Jumlah depresiasi pertama-tama dikurangi untuk mendapatkan laba sebelum pajak ( EBT ) perusahaan sebesar $ 1.000, atau ($ 2.000 – $ 1.000). Pajak perusahaan kemudian dinilai sebesar $ 350, untuk memberi perusahaan laba akuntansi sebesar $ 650, dihitung sebagai ($ 1.000 – ($ 1.000 * 0,35).