Apa yang harus diketahui investor tentang suku bunga

Jika Anda pernah mencari topik untuk membantu menyelesaikan percakapan dengan cepat sehingga Anda bisa dibiarkan sendiri untuk memikirkan investasi Anda, mulailah berbicara tentang suku bunga. Mata pendengar Anda dijamin akan berkaca-kaca, dan Anda akan sendirian dalam waktu singkat.

Namun bagi mereka yang memiliki investasi, topiknya tidak sekering yang Anda pikirkan. Faktanya, ini adalah sesuatu yang harus diupayakan oleh investor untuk dipahami. Menurut teori keuangan, suku bunga adalah fundamental untuk penilaian perusahaan, dan oleh karena itu memainkan peran penting dalam menentukan harga saham.

Di sini kita melihat hubungan antara suku bunga dan harga saham. 

Apa yang harus diketahui investor tentang suku bunga?

  • Arah suku bunga berdampak pada valuasi saham, harga saham, dan premi risiko.
  • Bagi investor untuk berinvestasi dalam sesuatu yang lebih berisiko daripada catatan Treasury yang aman, atau tingkat bebas risiko, mereka memerlukan pengembalian atau premi risiko yang lebih tinggi.
  • Arah suku bunga berdampak pada nilai teoritis perusahaan dan sahamnya, dan oleh karena itu premi risiko.
  • Ketika suku bunga turun, dan semua lainnya konstan, nilai saham kemungkinan besar akan naik.
  • Ketika suku bunga naik, dan semua hal lainnya tetap stabil, nilai saham kemungkinan besar akan turun.




Suku Bunga dan Premi Risiko

Anggaplah suku bunga sebagai biaya uang, yang seperti biaya produksi, tenaga kerja, dan biaya lain adalah faktor profitabilitas perusahaan.

Biaya fundamental uang bagi seorang investor adalahsuku bunga catatan Treasury , yang pengembaliannya dijamin oleh “kepercayaan dan kredit penuh” dari pemerintah AS.  Menurut teori keuangan, proposisi nilai saham dimulai dari sana: saham adalah aset yang berisiko, bahkan lebih berisiko daripada obligasi karena pemegang obligasi dibayar modalnya sebelum pemegang saham jika terjadi kebangkrutan. Oleh karena itu, investor membutuhkan pengembalian yang lebih tinggi untuk mengambil risiko ekstra dengan berinvestasi di saham, bukan pada catatan Treasury, yang dijamin untuk membayar pengembalian tertentu.

Pengembalian ekstra yang secara teoritis dapat diharapkan investor dari saham disebut sebagai ” premi risiko “. Secara historis, premi risiko berkisar sekitar lima persen. Artinya, jika suku bunga bebas risiko (tingkat bunga Treasury) adalah empat persen, maka investor akan menuntut pengembalian sembilan persen dari sebuah saham. Oleh karena itu, pengembalian total atas saham adalah jumlah dari dua bagian: tingkat bebas risiko dan premi risiko.


Jika Anda menginginkan pengembalian yang lebih tinggi, Anda harus berinvestasi dalam saham berisiko karena mereka menawarkan premi risiko yang lebih tinggi daripada, katakanlah, perusahaan blue-chip yang lebih kuat. Secara teori, investor rasional akan memilih investasi dengan pengembalian yang cukup tinggi untuk mengkompensasi hilangnya kesempatan mendapatkan bunga dari surat berharga yang dijaminkan dan untuk mengambil risiko tambahan.

Tingkat Pengembalian yang Diperlukan

Jika return yang dibutuhkan naik, maka harga saham akan turun, begitu pula sebaliknya. Ini masuk akal: jika tidak ada yang berubah, harga harus lebih rendah agar investor mendapatkan pengembalian yang diminta. Ada hubungan terbalik antara return yang dibutuhkan dan harga saham yang ditetapkan investor ke suatu saham.

Pengembalian yang diperlukan mungkin naik jika premi risiko atau tingkat bebas risiko meningkat. Misalnya, premi risiko mungkin naik untuk perusahaan jika salah satu manajer puncaknya mengundurkan diri atau jika perusahaan tiba-tiba memutuskan untuk menurunkan pembayaran dividen. Dan suku bunga bebas risiko akan meningkat jika suku bunga naik.

Jadi, perubahan suku bunga berdampak pada nilai teoritis perusahaan dan saham mereka – pada dasarnya, nilai wajar saham adalah proyeksi arus kas masa depan yang didiskontokan hingga saat ini menggunakan tingkat pengembalian yang disyaratkan investor. Jika suku bunga turun dan segala sesuatu dipertahankan konstan, nilai saham harus naik. Itulah mengapa pasar umumnya bersorak ketika Federal Reserve AS mengumumkan penurunan suku bunga. Sebaliknya, jika Fed menaikkan suku bunga (mempertahankan semua yang lain konstan), maka nilai saham cenderung turun.

Bagaimana Suku Bunga Mempengaruhi Perusahaan

Suku bunga juga mempengaruhi operasi perusahaan. Setiap kenaikan suku bunga yang dibayarkan akan meningkatkan biaya modalnya. Oleh karena itu, perusahaan harus bekerja lebih keras untuk menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi dalam lingkungan yang memiliki kepentingan tinggi. Jika tidak, biaya bunga yang membengkak akan menggerogoti keuntungannya. Keuntungan yang lebih rendah, arus kas masuk yang lebih rendah, dan tingkat pengembalian yang lebih tinggi bagi investor semuanya diterjemahkan ke dalam nilai wajar yang tertekan untuk saham perusahaan.

Selain itu, jika biaya suku bunga melonjak sedemikian rupa sehingga perusahaan memiliki masalah dalam melunasi hutangnya , maka kelangsungan hidupnya mungkin terancam. Dalam hal ini, investor akan menuntut premi risiko yang lebih tinggi. Akibatnya, nilai wajar akan semakin turun. 

Akhirnya, suku bunga tinggi biasanya berjalan seiring dengan ekonomi yang lesu. Mereka mencegah orang membeli barang dan perusahaan berinvestasi dalam peluang pertumbuhan. Akibatnya, penjualan dan keuntungan turun, begitu pula harga saham.

Garis bawah

Dalam teori keuangan, penilaian dimulai dengan pertanyaan sederhana: jika Anda memasukkan uang ke perusahaan ini, seberapa besar kemungkinan Anda akan mendapatkan pengembalian yang lebih baik daripada jika Anda berinvestasi pada hal lain? Suku bunga memainkan peran penting dalam menentukan hal lain apa itu.