Ketika harga saham turun, di mana uangnya?

Pernahkah Anda bertanya-tanya apa yang terjadi dengan kaus kaki Anda ketika Anda memasukkannya ke dalam pengering dan kemudian tidak pernah melihatnya lagi? Ini adalah misteri yang tidak dapat dijelaskan yang mungkin tidak akan pernah ada jawabannya. Banyak orang merasakan hal yang sama ketika mereka tiba-tiba menemukan bahwa saldo akun broker mereka menukik. Kemana perginya uang itu?

Untungnya, uang yang diperoleh atau hilang dari sebuah saham tidak hilang begitu saja. Bacalah untuk mengetahui apa yang terjadi padanya dan apa penyebabnya.

Apa Ketika harga saham turun, di mana uangnya?

  • Ketika saham jatuh dan investor kehilangan uang, uang itu tidak didistribusikan kembali kepada orang lain. 
  • Pada dasarnya, itu telah menghilang ke udara tipis, mencerminkan berkurangnya minat investor dan penurunan persepsi investor tentang saham.
  • Itu karena harga saham ditentukan oleh penawaran dan permintaan serta persepsi investor tentang nilai dan kelangsungan hidup.

Uang yang Menghilang

Sebelum kita sampai bagaimana uang menghilang, penting untuk memahami bahwa terlepas dari apakah pasar rising disebut-a pasar bull -atau yang jatuh-disebut pasar beruangsupply dan demand mendorong harga saham. Dan fluktuasi harga sahamlah yang menentukan apakah Anda menghasilkan uang atau kehilangannya.


Beli dan Jual Perdagangan

Jika Anda membeli saham seharga $ 10 dan menjualnya hanya dengan $ 5, Anda akan kehilangan $ 5 per saham. Mungkin terasa seperti uang harus pergi ke orang lain, tetapi itu tidak sepenuhnya benar. Itu tidak pergi ke orang yang membeli saham dari Anda.

Misalnya, Anda berpikir untuk membeli saham dengan harga $ 15, dan sebelum Anda memutuskan untuk membelinya, saham tersebut turun menjadi $ 10 per saham. Anda memutuskan untuk membeli dengan harga $ 10, tetapi Anda tidak mendapatkan depresiasi $ 5 pada harga saham. Sebaliknya, Anda mendapatkan saham tersebut pada nilai pasar saat ini sebesar $ 10 per saham. Dalam benak Anda, Anda menabung $ 5, tetapi sebenarnya Anda tidak mendapatkan untung $ 5. Namun, jika saham naik dari $ 10 kembali menjadi $ 15, Anda memperoleh keuntungan $ 5, tetapi harus bergerak kembali lebih tinggi agar Anda mendapatkan $ 5 per saham.

Hal yang sama berlaku jika Anda memegang saham dan harganya turun, membuat Anda menjualnya dengan kerugian. Orang yang membelinya dengan harga yang lebih rendah itu – harga yang Anda jual – tidak selalu mendapat untung dari kerugian Anda dan harus menunggu sahamnya naik sebelum mendapat untung.


Perusahaan yang menerbitkan saham juga tidak mendapatkan uang dari penurunan harga saham Anda.

Jual Pendek

Ada investor yang melakukan perdagangan dengan pialang untuk menjual saham dengan harga yang dianggap tinggi dengan harapan harga itu akan turun. Ini disebut perdagangan short-selling. Jika harga saham jatuh, penjual pendek mendapat untung dengan membeli saham pada harga yang lebih rendah-menutup perdagangan. Selisih bersih antara harga jual dan beli diselesaikan dengan broker. Meskipun penjual pendek mendapat untung dari penurunan harga, mereka tidak mengambil uang Anda saat Anda kalah dalam penjualan saham. Sebaliknya, mereka melakukan transaksi independen dengan pasar dan memiliki banyak peluang untuk rugi atau salah dalam perdagangan mereka seperti investor yang memiliki saham.

Dengan kata lain, penjual pendek mendapat untung dari penurunan harga, tetapi ini adalah transaksi terpisah dari investor bullish yang membeli saham dan merugi karena harga turun.

Jadi pertanyaannya tetap: Kemana uang itu pergi?

Nilai Implisit dan Eksplisit

Jawaban paling gamblang untuk pertanyaan ini adalah bahwa ia benar-benar menghilang begitu saja, seiring dengan penurunan permintaan saham, atau, lebih khusus lagi, penurunan persepsi positif investor terhadapnya.

Tetapi kemampuan uang untuk larut ke dalam hal yang tidak diketahui ini menunjukkan sifat uang yang kompleks dan agak kontradiktif. Ya, uang adalah penggoda — sekaligus tidak berwujud, menggoda impian dan fantasi kita, dan konkret, hal yang dengannya kita memperoleh makanan sehari-hari. Lebih tepatnya, duplikat uang ini mewakili dua bagian yang membentuk nilai pasar saham : nilai implisit dan eksplisit.

Nilai Implisit

Di satu sisi, nilai dapat dibuat atau dibubarkan dengan perubahan nilai implisit saham, yang ditentukan oleh persepsi pribadi dan penelitian investor dan analis. Misalnya, perusahaan farmasi dengan hak paten untuk pengobatan kanker mungkin memiliki nilai implisit yang jauh lebih tinggi daripada toko pojok.

Bergantung pada persepsi dan ekspektasi investor terhadap saham, nilai implisit didasarkan pada perkiraan pendapatan dan pendapatan. Jika nilai implisit mengalami perubahan — yang sebenarnya dihasilkan oleh hal-hal abstrak seperti keyakinan dan emosi — harga saham mengikuti. Penurunan nilai implisit, misalnya, membuat pemilik saham mengalami kerugian karena aset mereka sekarang bernilai lebih rendah dari harga aslinya. Sekali lagi, tidak ada orang lain yang menerima uang itu; itu telah hilang dari persepsi investor.

Nilai Eksplisit

Sekarang, setelah kita membahas karakteristik uang yang agak “tidak nyata”, kita tidak dapat mengabaikan bagaimana uang juga mewakili nilai eksplisit, yang merupakan nilai konkret sebuah perusahaan. Disebut sebagai nilai akuntansi (atau terkadang nilai buku ), nilai eksplisit dihitung dengan menjumlahkan semua aset dan mengurangi kewajiban. Jadi, ini mewakili jumlah uang yang akan tersisa jika perusahaan menjual semua asetnya pada nilai pasar wajar dan kemudian melunasi semua kewajiban, seperti tagihan dan hutang.

Namun, tanpa nilai eksplisit, nilai implisit perusahaan tidak akan ada. Interpretasi investor tentang seberapa baik perusahaan akan menggunakan nilai eksplisitnya adalah kekuatan di balik nilai implisit perusahaan.

Referensi cepat

Nilai implisit suatu saham ditentukan oleh persepsi analis dan investor, sedangkan nilai eksplisit ditentukan oleh nilai sebenarnya, aset perusahaan dikurangi kewajibannya. 

Trik Menghilang Terungkap

Misalnya, Cisco Systems Inc. (CSCO) memiliki 5,81 miliar saham yang beredar, yang berarti bahwa jika nilai saham turun sebesar $ 1, itu sama dengan kehilangan lebih dari $ 5,81 miliar dalam nilai (implisit). Karena CSCO memiliki miliaran dolar dalam aset konkret, kita tahu bahwa perubahan itu terjadi bukan dalam nilai eksplisit, sehingga gagasan tentang uang yang menghilang begitu saja ironisnya menjadi jauh lebih nyata.

Intinya, yang terjadi adalah investor, analis, dan profesional pasar menyatakan bahwa proyeksi mereka untuk perusahaan telah menyempit. Oleh karena itu, investor tidak bersedia membayar saham tersebut sebanyak sebelumnya.

Referensi cepat

Ketika persepsi investor tentang suatu saham berkurang, begitu pula permintaan akan saham tersebut, dan, pada gilirannya, harganya.

Jadi, keyakinan dan harapan dapat diterjemahkan menjadi uang tunai yang dingin, tetapi hanya karena sesuatu yang sangat nyata: kapasitas perusahaan untuk menciptakan sesuatu, apakah itu produk yang dapat digunakan orang atau layanan yang dibutuhkan orang. Semakin baik perusahaan dalam menciptakan sesuatu, semakin tinggi pendapatan perusahaan, dan semakin besar kepercayaan investor terhadap perusahaan.

Dalam pasar bullish, ada persepsi positif secara keseluruhan tentang kemampuan pasar untuk terus berproduksi dan berkreasi. Karena persepsi ini tidak akan ada jika bukan karena beberapa bukti bahwa sesuatu sedang atau akan dibuat, semua orang di pasar bullish dapat menghasilkan uang. Tentu saja, hal sebaliknya bisa terjadi di pasar beruang.

Dengan kata lain, pikirkan pasar saham sebagai kendaraan besar untuk menciptakan dan menghancurkan kekayaan. Tidak ada yang benar-benar tahu mengapa kaus kaki masuk ke pengering dan tidak pernah keluar, tetapi lain kali Anda bertanya-tanya dari mana harga saham itu berasal atau pergi, setidaknya Anda bisa menghubungkannya dengan persepsi pasar.