Permintaan


Apa Permintaan?

Permintaan adalah prinsip ekonomi yang mengacu pada keinginan konsumen untuk membeli barang dan jasa dan kesediaan untuk membayar harga untuk barang atau jasa tertentu. Dengan menganggap semua faktor lain konstan, kenaikan harga barang atau jasa stok sering dibutuhkan untuk menangani permintaan.


Poin Penting

  • Permintaan mengacu pada keinginan konsumen untuk membeli barang dan jasa dengan harga tertentu.
  • Permintaan dapat berarti permintaan pasar untuk barang tertentu atau permintaan agregat untuk total semua barang dalam suatu perekonomian.
  • Permintaan, bersama dengan penawaran, menentukan harga barang aktual dan volume barang yang berpindah tangan di pasar.

Memahami Permintaan

Bisnis sering menghabiskan banyak uang untuk menentukan jumlah permintaan masyarakat terhadap produk dan layanan mereka. Berapa banyak dari barang-barang mereka yang sebenarnya dapat mereka jual dengan harga berapa pun? Estimasi yang salah menghasilkan uang yang tertinggal di atas meja jika permintaan diremehkan atau kerugian jika permintaan terlalu tinggi. Permintaanlah yang membantu mendorong perekonomian, dan tanpanya, bisnis tidak akan menghasilkan apa-apa.

Permintaan terkait erat dengan penawaran. Sementara konsumen mencoba membayar harga terendah yang mereka bisa untuk barang dan jasa, pemasok mencoba untuk memaksimalkan keuntungan. Jika pemasok mengenakan biaya terlalu banyak, jumlah yang diminta turun dan pemasok tidak menjual produk yang cukup untuk mendapatkan keuntungan yang cukup. Jika pemasok menagih terlalu sedikit, kuantitas yang diminta meningkat tetapi harga yang lebih rendah mungkin tidak menutupi biaya pemasok atau memungkinkan keuntungan. Beberapa faktor yang mempengaruhi permintaan antara lain daya tarik barang atau jasa, ketersediaan barang pesaing, ketersediaan pembiayaan, dan persepsi ketersediaan barang atau jasa.

Kurva Penawaran dan Permintaan

Faktor penawaran dan permintaan unik untuk produk atau layanan tertentu. Faktor-faktor ini sering diringkas dalam profil permintaan dan penawaran yang diplot sebagai lereng pada grafik. Pada grafik seperti itu, sumbu vertikal menunjukkan harga, sedangkan sumbu horizontal menunjukkan kuantitas yang diminta atau ditawarkan. Kurva permintaan miring ke bawah, dari kiri ke kanan. Ketika harga naik, konsumen menuntut lebih sedikit barang atau jasa. Sebuah kurva penawaran miring ke atas. Ketika harga meningkat, pemasok memberikan lebih banyak barang atau jasa.

Keseimbangan pasar

Titik di mana kurva penawaran dan permintaan berpotongan mewakili harga kliring pasar atau ekuilibrium pasar. Peningkatan permintaan menggeser kurva permintaan ke kanan. Kurva berpotongan pada harga yang lebih tinggi dan konsumen membayar lebih untuk produk tersebut. Harga ekuilibrium biasanya tetap dalam keadaan fluks untuk sebagian besar barang dan jasa karena faktor-faktor yang mempengaruhi penawaran dan permintaan selalu berubah. Pasar yang bebas dan kompetitif cenderung mendorong harga menuju ekuilibrium pasar.

Permintaan Pasar vs. Permintaan Agregat

Pasar untuk setiap barang dalam suatu perekonomian menghadapi serangkaian keadaan yang berbeda, yang jenis dan tingkatannya berbeda-beda. Dalam ekonomi makro, kita juga dapat melihat permintaan agregat dalam suatu perekonomian. Permintaan agregat mengacu pada permintaan total oleh semua konsumen untuk semua barang dan jasa dalam perekonomian di semua pasar untuk barang individu. Karena agregat mencakup semua barang dalam suatu perekonomian, maka agregat tidak sensitif terhadap persaingan atau substitusi antara barang yang berbeda atau perubahan preferensi konsumen antara berbagai barang dengan cara yang sama seperti permintaan di pasar barang individu.

Kebijakan dan Permintaan Ekonomi Makro

Otoritas fiskal dan moneter, seperti Federal Reserve , mencurahkan sebagian besar pembuatan kebijakan makroekonomi mereka untuk mengelola permintaan agregat.Jika Fed ingin mengurangi permintaan, ia akan menaikkan harga dengan membatasi pertumbuhan pasokan uang dan kredit serta menaikkan suku bunga.Sebaliknya, Fed dapat menurunkan suku bunga dan meningkatkan pasokan uang dalam sistem, sehingga meningkatkan permintaan.  Dalam hal ini, konsumen dan bisnis memiliki lebih banyak uang untuk dibelanjakan. Tetapi dalam kasus tertentu, bahkan Fed tidak dapat mendorong permintaan. Ketika pengangguran meningkat, orang mungkin masih tidak mampu untuk membelanjakan atau mengambil hutang yang lebih murah, bahkan dengan suku bunga rendah.