Risiko investasi dari rencana pensiun yang kekurangan dandanan

Ada perdebatan hebat tentang risiko investasi, jika ada, yang ditimbulkan oleh pensiun yang kekurangan dana. Akuntansi yang suram dan pengungkapan terbatas menyulitkan investor untuk mengevaluasi risiko ini. Berikut adalah masalah seputar risiko pensiun dan bagaimana investor harus mendekatinya.

Apa Risiko investasi dari rencana pensiun yang kekurangan dandanan?

  • Hanya program pensiun manfaat pasti yang berisiko kekurangan dana karena karyawan, bukan pemberi kerja, yang menanggung risiko investasi dalam program iuran pasti.
  • Underfunding berarti bahwa kewajiban pembayaran pensiun melebihi aset yang dimiliki perusahaan untuk menutupi pembayaran tersebut; perusahaan harus meningkatkan kontribusinya pada portofolio pensiunnya — biasanya dalam bentuk uang tunai.
  • Sulit untuk menentukan apakah kekurangan dana terjadi karena kewajiban pensiun adalah untuk pembayaran di masa depan dan perusahaan mungkin membuat asumsi yang terlalu optimis tentang tingkat pengembalian investasi jangka panjang.

Definisi Risiko Pensiun

Dari sudut pandang investor, risiko pensiun adalah risiko pendapatan per saham (EPS) perusahaan dan kondisi keuangan yang timbul dari program pensiun manfaat pasti yang kekurangan dana.  Perhatikan bahwa risiko pensiun hanya timbul pada program imbalan pasti.


Program pensiun manfaat pasti menjanjikan untuk membayar manfaat tertentu (pasti) kepada pensiunan karyawan. Untuk memenuhi kewajiban ini, perusahaan harus berinvestasi dengan bijak agar memiliki dana untuk membayar keuntungan yang dijanjikan. Perusahaan menanggung risiko investasi karena menjanjikan untuk membayar karyawan manfaat tetap dan harus mengganti kerugian investasi.

Rencana Kontribusi yang Ditetapkan

Sebaliknya, dalam program iuran pasti , yang terkadang dapat beruparencana bagi hasil , karyawan menanggung risiko investasi.  Perusahaan memberikan kontribusi dalam jumlah tertentu ke rekening pensiun karyawan daripada membayar manfaat tetap langsung kepada pensiunan karyawan. Oleh karena itu, keuntungan atau kerugian dalam investasi pensiun ini menjadi milik karyawan.

Meskipun jumlah program imbalan pasti menurun, program tersebut tetap ada, dan perusahaan yang berserikat memiliki risiko terbesar.

Mengevaluasi risiko dimulai dengan mengetahui seberapa penuh kewajiban pensiun perusahaan didanai.”Kurangdana” berarti bahwa kewajiban — kewajiban untuk membayar pensiun — melebihi aset (portofolio investasi) yang telah terkumpul untuk mendanai pembayaran yang diperlukan tersebut.  Aset ini adalah kombinasi dari kontribusi perusahaan yang diinvestasikan dan pengembalian investasi tersebut.


Di bawah Internal Revenue Service (IRS) dan aturan akuntansi saat ini, pensiun dapat didanai dari kontribusi tunai dan saham perusahaan, tetapi jumlah saham yang dapat dikontribusikan dibatasi pada persentase dari total portofolio. Perusahaan umumnya memberikan kontribusi saham sebanyak mungkin untuk meminimalkan kontribusi tunai mereka. Namun, ini bukan manajemen portofolio yang baik karena menghasilkan dana yang “diinvestasikan secara berlebihan” di pemberi kerja. Portofolio ini sangat bergantung pada kesehatan keuangan pemberi kerja untuk kontribusi di masa depan dan pengembalian yang baik atas saham pemberi kerja.

Jika selama tiga tahun berturut-turut nilai aset pensiun kurang dari 90% didanai — atau jika dalam suatu tahun aset tersebut kurang dari 80% didanai — perusahaan harus meningkatkan kontribusinya pada portofolio pensiun, yang biasanya dalam bentuk tunai.  Kebutuhan untuk melakukan pembayaran tunai ini secara material dapat mengurangi EPS dan ekuitas. Penurunan ekuitas dapat memicu gagal bayar berdasarkan perjanjian pinjaman perusahaan, yang umumnya memiliki konsekuensi serius, mulai dari suku bunga yang lebih tinggi hingga kebangkrutan.

Itu adalah bagian yang sederhana. Sekarang mulai menjadi rumit.

Risiko Kekurangan

Menentukan apakah suatu perusahaan memiliki program pensiun yang kekurangan dana tampaknya sesederhana membandingkan nilai wajar aset program — yang mencakup nilai kini dari aset program yang diperkirakan akan dimilikinya di masa depan — dengan akumulasi kewajiban manfaat, yang mana termasuk jumlah saat ini dan masa depan yang terhutang kepada pensiunan.

Jika nilai wajar aset program kurang dari kewajiban imbalan, terdapat kekurangan pensiun .Perusahaan diharuskan untuk mengungkapkan informasi ini dalam catatan kaki dilaporan keuangan tahunan 10-K perusahaan.6

Namun, perbandingan sederhana ini merupakan proses yang menipu karena kecil kemungkinannya perusahaan harus benar-benar membayar jumlah penuh dalam jangka waktu yang relatif singkat. Perusahaan harus menempatkan nilai saat ini pada manfaat yang tidak akan dibayarkan sampai beberapa tahun ke depan dan kemudian membandingkan angka ini dengan nilai aset pensiun saat ini.

Dengan kata lain, ini seperti membandingkan hipotek rumah yang baru Anda beli dengan rekening tabungan Anda. Kesenjangannya saat ini sangat besar, tetapi Anda berharap dapat melakukan pembayaran dari pendapatan di masa mendatang. Sulit untuk mengukur risiko “nyata” bahwa Anda akan gagal membayar hipotek Anda dengan membuat perbandingan seperti itu.

Referensi cepat

Perusahaan yang berserikat memiliki risiko terbesar kekurangan dana pensiun karyawan.

Risiko Asumsi

Risiko asumsi terjadi ketika perusahaan menggunakan asumsi untuk mengurangi kebutuhan untuk menambah uang tunai ke dana pensiun mereka.Karena kita berurusan dengan kewajiban dan ketidakpastian jangka panjang, asumsi diperlukan untuk memperkirakan akumulasi manfaat dan jumlah yang perlu diinvestasikan oleh perusahaan untuk memberikan manfaat tersebut.  Asumsi ini dapat dibuat dengan itikad baik, atau dapat digunakan untuk meminimalkan dampak buruk pada pendapatan perusahaan. Ada risiko yang sangat nyata bahwa perusahaan akan menyesuaikan asumsi mereka untuk meminimalkan kekurangan dan kebutuhan untuk menyumbangkan uang tambahan untuk dana pensiun.

Sebuah perusahaan dapat, misalnya, mengasumsikan tingkat pengembalian jangka panjang sebesar 9,5%, yang akan meningkatkan kontribusi yang diharapkan berasal dari investasi dan dengan demikian mengurangi kebutuhan untuk menambah kas. Asumsi ini, bagaimanapun, terlihat terlalu optimis jika Anda menganggap bahwa pengembalian jangka panjang saham sekitar 7% dan pengembalian obligasi lebih rendah. Masuk akal juga untuk mengasumsikan bahwa dana pensiun akan memiliki beberapa kepemilikan obligasi untuk memenuhi kewajiban pembayaran jangka pendek.

Cara lain agar perusahaan dapat memanipulasi kewajiban pensiun adalah dengan mengasumsikan tingkat diskonto yang lebih besar.  Akumulasi kewajiban pensiun adalah nilai sekarang bersih (NPV) dari aliran pembayaran manfaat yang diharapkan di masa depan. Tingkat diskonto yang lebih tinggi akan menghasilkan kewajiban tunjangan yang lebih rendah. Investor perlu meninjau asumsi perusahaan, dalam kaitannya dengan tren dan ekspektasi ekonomi saat ini, untuk mengevaluasi seberapa masuk akal asumsi tersebut.

Intinya

Risiko pensiun yang kekurangan dana adalah nyata dan terus meningkat. Pensiun yang kekurangan dana dan tenaga kerja yang menua menghadirkan risiko yang sangat nyata bagi perusahaan dan investor, tetapi risiko kekurangan dan asumsi bisa sangat sulit untuk dievaluasi.