• Tak Berkategori

Hasil terburuk (ytw)

Apa Hasil terburuk (ytw)?

Yield untuk terburuk adalah ukuran dari serendah mungkin hasil yang dapat diterima pada ikatan yang sepenuhnya beroperasi dalam persyaratan kontrak tanpa default. Ini adalah jenis imbal hasil yang direferensikan ketika obligasi memiliki ketentuan yang memungkinkan penerbit untuk menutupnya sebelum jatuh tempo. Pensiun dini obligasi dapat dipaksa melalui beberapa ketentuan berbeda yang dirinci dalam kontrak obligasi — biasanya callability.

Hasil ke metrik terburuk digunakan untuk mengevaluasi skenario terburuk untuk hasil pada tanggal pensiun paling awal yang diijinkan. YTW membantu investor mengelola risiko dan memastikan bahwa persyaratan pendapatan tertentu akan tetap terpenuhi bahkan dalam skenario terburuk.

Memahami Hasil menjadi Terburuk

Sebuah obligasi YTW dihitung berdasarkan panggilan awal atau tanggal pensiun. Diasumsikan bahwa pembayaran di muka pokok terjadi jika penerbit obligasi menggunakan opsi beli. Setelah panggilan selesai, pokok biasanya dikembalikan dan pembayaran kupon dihentikan. Penerbit kemungkinan akan menggunakan opsi yang dapat ditarik jika imbal hasil turun dan penerbit dapat memperoleh tingkat kupon yang lebih  rendah melalui penerbitan baru di lingkungan pasar saat ini.


YTW juga dikenal sebagai yield to call (YTC). Untuk mengidentifikasi YTW, yield to call dan yield to maturity harus dihitung. Secara umum, YTW mungkin sama dengan imbal hasil hingga jatuh tempo, tetapi tidak pernah bisa lebih tinggi karena ini merupakan imbal hasil bagi investor pada tanggal pembayaran di muka yang lebih awal dari pada saat jatuh tempo penuh. YTW adalah pengembalian serendah mungkin yang dapat diperoleh investor dari memegang obligasi tertentu yang beroperasi penuh dalam kontraknya tanpa gagal bayar. YTW tidak terkait dengan default, yang merupakan skenario yang berbeda sama sekali.

Poin Penting

  • Hasil hingga terburuk adalah ukuran hasil serendah mungkin yang dapat diterima dari obligasi dengan provisi pensiun dini.
  • Hasil untuk yang terburuk sering kali sama dengan hasil untuk menelepon.
  • Hasil hingga terburuk harus selalu lebih kecil dari hasil hingga jatuh tempo karena ini merupakan pengembalian untuk periode investasi yang dipersingkat.

Mekanika

Yield to call adalah tingkat pengembalian tahunan dengan asumsi obligasi ditebus oleh penerbit pada tanggal callable paling awal yang diijinkan. Obligasi dapat ditarik jika penerbit memiliki hak untuk menebusnya sebelum tanggal jatuh tempo. YTW adalah hasil yang lebih rendah untuk dipanggil atau hasil hingga jatuh tempo. Sebuah  ketentuan put  memberikan investor hak untuk menjual obligasi kembali ke perusahaan pada harga tertentu pada tanggal yang ditentukan. Ada imbal hasil untuk dimasukkan, tetapi ini tidak menjadi faktor dalam YTW karena itu adalah opsi investor untuk menjual obligasi.


The Persamaan untuk menghitung YTC adalah sebagai berikut:

  • YTC = (pembayaran bunga kupon + (harga panggilan – nilai pasar) ÷ jumlah tahun hingga panggilan) ÷ ((harga panggilan + nilai pasar) ÷ 2)

Menganalisis Hasil

Hasil biasanya selalu dilaporkan dalam istilah tahunan. Jika obligasi tidak  dapat ditarik, hasil hingga jatuh tempo adalah yang paling penting dan hasil yang tepat untuk digunakan investor karena tidak ada hasil untuk dipanggil.

Yield to maturity dihitung dari persamaan berikut:

Jika suatu obligasi dapat dipanggil, menjadi penting untuk melihat YTW. Hasil hingga jatuh tempo akan selalu lebih tinggi daripada YTW (YTC) karena investor mendapatkan lebih banyak ketika mereka memegang obligasi untuk jatuh tempo penuh. Namun, YTW penting karena memberikan uji tuntas yang lebih dalam pada obligasi dengan ketentuan panggilan. Semakin pendek jangka waktu sebuah obligasi dipegang, semakin sedikit penghasilan investor. YTW memberikan kalkulasi yang jelas tentang skenario potensial yang menunjukkan hasil serendah mungkin.

Beberapa jenis hasil lain yang mungkin juga ingin dipertimbangkan oleh investor meliputi: hasil berjalan dan hasil nominal.