Taruh Ketentuan


Apa Taruh Ketentuan?

Suatu ketentuan put memungkinkan pemegang obligasi untuk menjual kembali sebuah ikatan kembali ke penerbit di par, atau nilai nominal, setelah periode tertentu, tetapi sebelum obligasi jatuh tempo .


Poin Penting

  • Provisi put memungkinkan pemegang obligasi untuk menjual kembali obligasi kepada penerbit pada nilai nominal, setelah periode tertentu tetapi sebelum tanggal jatuh tempo obligasi.
  • Letakkan ketentuan yang melindungi pemegang obligasi dari risiko investasi ulang dan gagal bayar penerbit.
  • Provisi put bagi pemegang obligasi seperti provisi panggilan bagi penerbit obligasi.

Memahami Ketentuan Put

Pada dasarnya, provisi put bagi pemegang obligasi seperti provisi panggilan bagi penerbit obligasi. Ketika obligasi dibeli, penerbit akan menentukan tanggal di mana pemegang obligasi dapat memilih untuk melaksanakan provisi put dan menebus obligasi mereka sebelum waktunya untuk menerima jumlah pokok. Provisi put umumnya akan menentukan beberapa tanggal ketika obligasi dapat dilunasi sebelum tanggal jatuh tempo. Beberapa tanggal memberi pemegang obligasi kemampuan untuk menilai kembali investasi mereka setiap beberapa tahun, jika mereka ingin menebusnya untuk diinvestasikan kembali.

Melakukan provisi put akan berarti bahwa pemegang obligasi tidak menerima pengembalian yang diantisipasi penuh, atau hasil hingga jatuh tempo (YTM) dari investasi. Namun, ini menawarkan perlindungan kepada pemegang obligasi dari kerugian yang tidak diinginkan atas investasi mereka. Misalnya, jika nilai obligasi menurun karena kenaikan suku bunga , atau penurunan peringkat kredit penerbit, provisi put akan melindungi pemegang obligasi dari potensi kerugian yang timbul dari peristiwa ini. Perlindungan ini karena penetapan harga dasar obligasi, yang merupakan nilai pokoknya.

Namun, jika pemegang obligasi membeli obligasi ketika tingkat suku bunga tinggi, dan suku bunga telah turun, kemungkinan pemegang obligasi tidak ingin menggunakan provisi put karena investasi pendapatan tetap mereka  masih mendapatkan tingkat pengembalian yang sama lebih tinggi. Jika mereka menebus obligasi dan menginvestasikan kembali ke dalam sekuritas pendapatan tetap lainnya, kemungkinan besar mereka akan memiliki imbal hasil yang lebih rendah , karena suku bunga yang tersedia lebih rendah. Selain itu, investor mungkin lebih memilih untuk terus menerima kupon pembayaran obligasi untuk hanya mengumpulkan pembayaran pokok satu kali dengan menebus.

Melatih Ketentuan Put

Seorang investor kemungkinan akan menggunakan provisi put dalam obligasi jika mereka memiliki alasan untuk percaya bahwa penerbit obligasi akan gagal membayar ketika obligasi tersebut jatuh tempo. Seorang investor dapat melihat lembaga pemeringkat seperti Moody’s dan Standard & Poor’s (S&P) untuk mendapatkan penilaian tentang probabilitas default penerbit obligasi. Namun, perlu dicatat bahwa banyak obligasi dengan ketentuan put yang dijamin oleh pihak ketiga, seperti bank. Jadi, jika penerbit tidak dapat melakukan pembayaran atas obligasi yang telah dilunasi, pemegang obligasi masih dapat dijamin pembayarannya oleh pihak ketiga.

Taruh ketentuan yang melindungi pemegang obligasi dari risiko investasi kembali. Katakanlah suku bunga naik dan pemegang obligasi mencurigai bahwa jenis investasi yang berbeda pada akhirnya bisa lebih menguntungkan daripada yang mereka miliki saat ini. Mereka dapat menggunakan provisi put dan menebus obligasi ini untuk diinvestasikan kembali di instrumen lain. Misalnya, pemegang obligasi dapat membeli obligasi saat suku bunga 3,25%. Namun, jika tingkat suku bunga naik menjadi 4,75%, mereka mungkin mulai mempertimbangkan tingkat suku bunga obligasi mereka sebesar 3,25% yang tidak diinginkan dan ingin menebusnya, sehingga dapat menginvestasikannya kembali pada tingkat bunga yang lebih tinggi saat ini.