Mengapa etika bisnis penting?

Sistem kepercayaan moral dan etika yang memandu nilai, perilaku, dan keputusan organisasi bisnis dan individu di dalam organisasi itu dikenal sebagai  etika bisnis. Beberapa persyaratan etika untuk bisnis dikodifikasikan menjadi undang-undang; peraturan lingkungan, upah minimum, dan pembatasan terhadap perdagangan orang dalam dan  kolusi  adalah contoh pemerintah yang menetapkan standar minimum untuk etika bisnis. Apa yang memenuhi syarat sebagai etika bisnis dalam sejarah telah berubah seiring waktu dan berbagai bidang etika penting untuk setiap bisnis.

Apa etika bisnis penting?

Tim manajemen menentukan cara kerja seluruh perusahaan sehari-hari. Ketika filosofi manajemen yang berlaku didasarkan pada praktik dan perilaku etis, pemimpin dalam suatu organisasi dapat mengarahkan karyawan dengan memberi teladan dan membimbing mereka dalam membuat keputusan yang tidak hanya bermanfaat bagi mereka sebagai individu, tetapi juga bagi organisasi secara keseluruhan. Membangun di atas fondasi perilaku etis membantu menciptakan efek positif jangka panjang bagi perusahaan, termasuk kemampuan untuk menarik dan mempertahankan individu yang sangat berbakat, dan membangun serta mempertahankan reputasi positif dalam komunitas. Menjalankan bisnis dengan cara yang etis dari atas ke bawah membangun ikatan yang lebih kuat antara individu di tim manajemen, yang selanjutnya menciptakan stabilitas dalam perusahaan.


Etika Karyawan

Ketika manajemen memimpin organisasi dengan cara yang etis, karyawan mengikuti jejak tersebut. Karyawan membuat keputusan yang lebih baik dalam waktu yang lebih singkat dengan etika bisnis sebagai prinsip panduan; ini meningkatkan produktivitas dan moral karyawan secara keseluruhan. Ketika karyawan menyelesaikan pekerjaan dengan cara yang didasarkan pada kejujuran dan integritas, seluruh organisasi diuntungkan. Karyawan yang bekerja untuk perusahaan yang menuntut standar etika bisnis yang tinggi di semua aspek operasi lebih cenderung menjalankan tugas pekerjaan mereka di tingkat yang lebih tinggi dan juga lebih cenderung untuk tetap setia kepada organisasi tersebut.

Etika Bervariasi berdasarkan Industri

Etika bisnis berbeda dari industri ke industri, dan pialang investasi ketika keputusan terbaik untuk klien dan uang mereka tidak sesuai dengan apa yang memberi pialang komisi tertinggi. Perusahaan media yang memproduksi konten TV yang ditujukan untuk anak-anak mungkin merasakan kewajiban etis untuk mempromosikan nilai-nilai yang baik dan menghindari materi yang tidak pantas dalam programnya.


Contoh mencolok dari etika bisnis khusus industri adalah di bidang energi. Perusahaan yang menghasilkan energi, terutama  energi tak terbarukan, menghadapi pengawasan tanpa henti tentang bagaimana mereka memperlakukan lingkungan. Satu langkah yang salah — apakah itu tumpahan abu batu bara kecil di pembangkit listrik atau bencana besar seperti tumpahan minyak BP ( BP ) 2010 — memaksa perusahaan untuk menjawab sejumlah badan pengatur dan masyarakat pada umumnya mengenai apakah perusahaan tersebut melanggar kewajibannya untuk melindungi lingkungan dalam mengejar keuntungan yang lebih tinggi secara agresif.

Sistem etika lingkungan yang ketat dan didefinisikan dengan jelas sangat penting bagi perusahaan energi jika ingin berkembang dalam iklim regulasi yang meningkat dan kesadaran publik tentang masalah lingkungan.

Perusahaan seperti Amazon ( AMZN ) dan Google ( GOOGL ), yang melakukan sebagian besar operasinya secara online, tidak diteliti untuk dampak lingkungannya seperti halnya perusahaan energi seperti BP dan Exxon ( XOM ). Namun, dalam hal melindungi privasi dan keamanan pelanggan mereka, etika mereka diperiksa dengan sangat cermat.

Area tertentu di mana perusahaan teknologi harus membuat keputusan etis yang sulit adalah pemasaran. Kemajuan dalam   teknologi data mining memungkinkan bisnis untuk melacak pergerakan pelanggan mereka secara online dan menjual data tersebut ke perusahaan pemasaran atau menggunakannya untuk mencocokkan pelanggan dengan promosi iklan. Banyak orang memandang jenis aktivitas ini sebagai pelanggaran besar terhadap privasi. Namun, data pelanggan seperti itu sangat berharga bagi bisnis, karena mereka dapat menggunakannya untuk meningkatkan keuntungan secara substansial. Dengan demikian, sebuah dilema etika lahir: Sejauh mana pantas untuk memata-matai kehidupan online pelanggan untuk mendapatkan keuntungan pemasaran?

Manfaat Etika Bisnis

Pentingnya etika bisnis menjangkau jauh melampaui loyalitas dan moral karyawan atau kekuatan ikatan tim manajemen. Seperti halnya semua inisiatif bisnis, operasi etis suatu perusahaan secara langsung berkaitan dengan profitabilitas baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

The reputasi bisnis di masyarakat sekitar, bisnis lain, dan investor individu adalah yang terpenting dalam menentukan apakah sebuah perusahaan adalah investasi berharga. Jika sebuah perusahaan dianggap tidak beroperasi secara etis, investor cenderung tidak membeli saham atau mendukung operasinya.

Perusahaan memiliki lebih banyak insentif untuk menjadi etis karena area investasi yang bertanggung jawab secara sosial dan etis terus berkembang. Meningkatnya jumlah investor yang mencari perusahaan yang beroperasi secara etis untuk berinvestasi mendorong lebih banyak perusahaan untuk menangani masalah ini dengan lebih serius.

Garis bawah

Dengan perilaku etis yang konsisten, citra publik yang semakin positif, dan ada beberapa pertimbangan lain yang penting bagi calon investor dan pemegang saham saat ini. Untuk mempertahankan citra positif, bisnis harus berkomitmen untuk beroperasi dengan landasan etika yang berkaitan dengan perlakuan terhadap karyawan, menghormati lingkungan sekitar , dan praktik pasar yang adil dalam hal harga dan perlakuan konsumen.