• Tak Berkategori

Kolusi

Apa Kolusi?

Kolusi adalah perjanjian non-kompetitif, rahasia, dan terkadang ilegal antara saingan yang mencoba mengganggu keseimbangan pasar . Tindakan kolusi melibatkan orang atau perusahaan yang biasanya bersaing satu sama lain, tetapi bersekongkol untuk bekerja sama untuk mendapatkan keuntungan pasar yang tidak adil. Pihak yang berkolusi dapat secara kolektif memilih untuk mempengaruhi pasokan pasar barang atau menyetujui tingkat harga tertentu yang akan membantu mitra memaksimalkan keuntungan mereka   dengan merugikan pesaing lain. Itu umum di antara duopoli .

Poin Penting

  • Kolusi terjadi ketika entitas atau individu bekerja sama untuk mempengaruhi pasar atau penetapan harga untuk keuntungan mereka sendiri.
  • Tindakan kolusi termasuk penetapan harga, iklan tersinkronisasi, dan berbagi informasi orang dalam.
  • Undang-undang antitrust dan whistleblower membantu mencegah kolusi.




Jenis Kolusi Dijelaskan

Kolusi dapat terjadi dalam berbagai bentuk di berbagai jenis pasar. Dalam setiap skenario, kelompok secara kolektif mendapatkan keuntungan yang tidak adil. Salah satu cara paling umum untuk berkolusi adalah  penetapan harga. Penetapan harga terjadi ketika ada sejumlah kecil perusahaan, biasanya disebut sebagai  oligopoli, di pasar pasokan tertentu. Jumlah usaha yang terbatas ini menawarkan produk yang sama dan membentuk kesepakatan untuk menetapkan tingkat harga. Harga dapat diturunkan secara paksa untuk mengusir pesaing yang lebih kecil atau mungkin memiliki tingkat yang dinaikkan untuk mendukung kepentingan kelompok yang merugikan pembeli. Secara keseluruhan, penetapan harga dapat menghilangkan atau mengurangi persaingan sementara juga mengarah pada hambatan yang lebih tinggi bagi pendatang baru.

Kolusi juga dapat terjadi jika perusahaan menyelaraskan kampanye iklan mereka. Dalam hal ini, bisnis yang bermitra mungkin ingin membatasi pengetahuan konsumen tentang suatu produk atau layanan untuk keuntungan tambahan.


Dalam industri keuangan, kemitraan kolektif melalui penggunaan  informasi orang dalam  juga bisa menjadi sejenis kolusi. Kelompok yang berkolusi mungkin memiliki kesempatan untuk mendapatkan beberapa keuntungan melalui berbagi informasi pribadi atau  awal  satu sama lain. Kolusi keuangan ini memungkinkan para pihak untuk masuk dan keluar dari perdagangan sebelum informasi yang dibagikan tersedia untuk umum.

Faktor-faktor yang Mencegah Kolusi

Di Amerika Serikat, kolusi adalah praktik ilegal yang secara signifikan menghalangi penggunaannya.  Undang-  undang antitrust bertujuan untuk mencegah kolusi antar perusahaan. Dengan demikian, sulit untuk mengkoordinasikan dan melaksanakan kesepakatan untuk berkolusi. Apalagi dalam industri yang pengawasannya ketat, sulit bagi perusahaan untuk berkolusi.

Pembelotan adalah kunci pencegah kolusi lainnya. Perusahaan yang pada awalnya setuju untuk mengambil bagian dalam perjanjian kolusi dapat merusak dan mengurangi keuntungan anggota yang tersisa. Selain itu, perusahaan yang cacat dapat bertindak sebagai  whistleblower  dan melaporkan kolusi tersebut kepada pihak yang berwenang.

Contoh Dunia Nyata

Seperti dilansir  Fortune , pada 2015, pengadilan banding New York menguatkan putusan 2013 terhadap raksasa teknologi Apple. Raksasa teknologi multinasional mengajukan banding atas temuan pengadilan yang lebih rendah bahwa perusahaan tersebut telah bersekongkol secara ilegal dengan lima penerbit buku terbesar mengenai harga ebooks. Pengadilan banding New York mendukung para penggugat. Tujuan perusahaan adalah untuk mempromosikan iPad baru Apple dan untuk mencegah Amazon menurunkan harga judul ebooks-nya. Kasus ini menghasilkan penyelesaian $ 450 juta di mana Apple membayar pembeli dua kali lipat dari kerugian mereka.