Apa yang memindahkan harga emas?

Harga emas digerakkan oleh kombinasi penawaran, permintaan, dan perilaku investor. Tampaknya cukup sederhana, namun cara faktor-faktor tersebut bekerja bersama terkadang berlawanan dengan intuisi. Misalnya, banyak investor menganggap emas sebagai lindung nilai inflasi. Hal itu masuk akal karena  uang kertas kehilangan nilainya karena lebih banyak dicetak, sementara pasokan emas relatif konstan. Kebetulan, penambangan emas tidak menambah banyak pasokan dari tahun ke tahun. Lantas, apa sebenarnya penggerak harga emas?

Apa yang memindahkan harga emas?

  • Penawaran, permintaan, dan perilaku investor adalah pendorong utama harga emas.
  • Emas sering digunakan untuk melindungi nilai inflasi karena, tidak seperti uang kertas, persediaannya tidak banyak berubah dari tahun ke tahun.
  • Studi menunjukkan bahwa harga emas memiliki elastisitas harga yang positif, artinya nilainya meningkat seiring dengan permintaan.
  • Namun, tingkat pertumbuhan investasi emas selama 2.000 tahun terakhir tidak berarti, meskipun permintaan telah melebihi pasokan.
  • Karena emas sering bergerak lebih tinggi ketika kondisi ekonomi memburuk, emas dipandang sebagai alat yang efisien untuk mendiversifikasi portofolio.




Korelasi dengan Inflasi

Ekonom Claude B. Erb, dari Biro Riset Ekonomi Nasional, dan Campbell Harvey, seorang profesor di Sekolah Bisnis Fuqua Universitas Duke, telah mempelajari harga emas dalam kaitannya dengan beberapa faktor.Ternyata emas tidak berkorelasi baik dengan inflasi .Artinya, ketika inflasi naik, itu tidak berarti bahwa emas merupakan taruhan yang bagus.

Jadi, jika inflasi tidak mendorong harga, apakah ketakutan?Tentu saja, selama masa krisis ekonomi, investor berbondong-bondong mencari emas.Saat Resesi Hebat melanda, misalnya, pasar saham mencapai titik terendah.Konon, harga emas naik lebih jauh, bahkan saat ekonomi pulih.Harga emas mencapai puncaknya pada tahun 2011 pada $ 1.895 dan telah mengalami pasang surut sejak saat itu.Pada awal 2020, harga mencapai $ 1.575.


Dalam makalah mereka yang berjudul The Golden Dilemma , Erb dan Harvey mencatat bahwa emas memiliki elastisitas harga yang positif.Artinya, semakin banyak orang membeli emas, harganya naik, sejalan dengan permintaan.Ini juga berarti tidak ada “fundamental” yang mendasari harga emas.  Jika investor mulai berbondong-bondong ke emas, harga naik tidak peduli apa bentuk ekonomi atau apa kebijakan moneternya .

Itu tidak berarti bahwa harga emas benar-benar acak atau hasil dari perilaku kawanan. Beberapa kekuatan mempengaruhi pasokan emas di pasar yang lebih luas, dan emas adalah pasar komoditas dunia , seperti minyak atau kopi.

Faktor Suplai

Tidak seperti minyak atau kopi, emas tidak dikonsumsi. Hampir semua emas yang pernah ditambang masih ada dan lebih banyak emas yang ditambang setiap hari. Jika demikian, orang akan memperkirakan harga emas akan anjlok seiring waktu, karena jumlahnya semakin banyak. Jadi, kenapa tidak?

Selain fakta bahwa jumlah orang yang ingin membelinya terus meningkat, permintaan perhiasan dan investasi menawarkan beberapa petunjuk. Seperti yang dikatakan Peter Hug, direktur perdagangan global di Kitco , “Itu berakhir di suatu laci.” Emas dalam perhiasan secara efektif ditarik dari pasar selama bertahun-tahun pada suatu waktu.

Meskipun negara-negara seperti India dan Cina memperlakukan emas sebagai penyimpan nilai , orang-orang yang membelinya di sana tidak secara teratur memperdagangkannya (hanya sedikit yang membayar mesin cuci dengan menyerahkan gelang emas).Sebaliknya, permintaan perhiasan cenderung naik turun seiring dengan harga emas.Saat harga tinggi, permintaan perhiasan turun relatif terhadap permintaan investor.4

Bank Sentral

Hug mengatakan penggerak pasar besar harga emas seringkali adalah bank sentral. Di saat-saat devisa cadangan besar, dan ekonomi sedang bersenandung bersama, bank sentral akan ingin mengurangi jumlah emas yang dimilikinya. Itu karena emas adalah aset mati — tidak seperti obligasi atau bahkan uang di rekening deposito, tidak menghasilkan pengembalian.

Masalah bagi bank sentral adalah justru ketika investor lain di luar sana tidak begitu tertarik pada emas. Dengan demikian, bank sentral selalu berada di sisi yang salah dalam perdagangan, meskipun menjual emas itu adalah hal yang seharusnya dilakukan oleh bank. Akibatnya, harga emas turun.

Bank sentral telah mencoba mengelola penjualan emas mereka dengan cara seperti kartel, untuk menghindari terlalu banyak mengganggu pasar.Sesuatu yang disebut Perjanjian Washington pada dasarnya menyatakan bahwa bank tidak akan menjual lebih dari 400 metrik ton dalam setahun.Itu tidak mengikat, karena itu bukan perjanjian;sebaliknya, ini lebih merupakan persetujuan seorang pria — tetapi yang menjadi kepentingan bank sentral, karena membuang terlalu banyak emas di pasar sekaligus akan berdampak negatif pada portofolio mereka.

Referensi cepat

Perjanjian Washington ditandatangani pada 26 September 1999 oleh 14 negara dan membatasi penjualan emas untuk setiap negara hingga 400 metrik ton per tahun.  Versi kedua dari perjanjian tersebut ditandatangani pada tahun 2004, kemudian diperpanjang pada tahun 2009.

ETF

Selain bank sentral, dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) —seperti SPDR Gold Shares ( iShares Gold Trust ( penjual emas utama. Kedua ETF diperdagangkan di bursa seperti saham dan mengukur kepemilikan mereka dalam ons emas. Namun, ETF ini dirancang untuk mencerminkan harga emas, bukan memindahkannya.

Pertimbangan Portofolio

Berbicara tentang portofolio, Hug mengatakan pertanyaan yang bagus bagi investor adalah apa alasan membeli emas. Sebagai lindung nilai terhadap inflasi, itu tidak bekerja dengan baik. Namun, dipandang sebagai salah satu bagian dari portofolio yang lebih besar, emas adalah penganekaragaman yang masuk akal. Sangat penting untuk mengenali apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan.

Secara riil, harga emas mencapai puncaknya pada tahun 1980, ketika harga logam mencapai hampir $ 2.000 per ons (dalam dolar 2014).Siapapun yang membeli emas kemudian merugi sejak saat itu.Sebaliknya, investor yang membelinya pada tahun 1983 atau 2005 akan senang menjualnya sekarang.Perlu juga dicatat bahwa ‘aturan’ manajemen portofolio juga berlaku untuk emas.Jumlah total ons emas yang dipegang harus berfluktuasi dengan harga.Jika, misalnya, seseorang menginginkan 2% dari portofolio emas, maka perlu menjual saat harga naik dan membeli saat harga turun.

Mempertahankan Nilai

Satu hal baik tentang emas: ia mempertahankan nilai.Erb dan Harvey membandingkan gaji tentara Romawi 2.000 tahun yang lalu dengan apa yang akan didapat seorang tentara modern, berdasarkan berapa banyak gaji itu dalam bentuk emas.Tentara Romawi dibayar 2,31 ons emas per tahun, sementara perwira mendapat 38,58 ons.

Dengan asumsi $ 1.600 per ons, seorang tentara Romawi mendapat setara dengan $ 3.704 per tahun, sementara seorang prajurit Angkatan Darat AS menerima $ 17.611.Jadi seorang prajurit Angkatan Darat AS mendapat sekitar 11 ons emas (dengan harga saat ini).Itu adalah tingkat pertumbuhan investasi tahunan sekitar 0,08% selama kurang lebih 2.000 tahun.

Seorang perwira (kira-kira setara dengan seorang kapten) mendapat $ 61.730 per tahun, sementara seorang kapten Angkatan Darat AS mendapat $ 44.543—27,84 ons dengan harga $ 1.600, atau 37,11 ons dengan harga $ 1.200.The rate of return sebesar 0,02% per tahun pada dasarnya adalah nol.

Kesimpulan yang diperoleh Erb dan Harvey adalah bahwa daya beli emas tetap cukup konstan dan sebagian besar tidak terkait dengan harga saat ini .

Garis bawah

Jika Anda melihat harga emas, mungkin ada baiknya untuk melihat seberapa baik perekonomian negara tertentu. Ketika kondisi ekonomi memburuk, harga akan (biasanya) naik. Emas adalah komoditas yang tidak terikat pada apapun; dalam dosis kecil, itu membuat elemen diversifikasi yang baik untuk portofolio.