Maksimalkan Keuntungan Dengan Penghentian Volatilitas

Pedagang aktif bertahan karena mereka menggunakan perlindungan stop loss awal serta trailing stop untuk mencapai titik impas atau untuk mengunci keuntungan. Banyak pedagang menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyempurnakan apa yang mereka anggap sebagai titik masuk yang sempurna, tetapi hanya sedikit yang menghabiskan jumlah waktu yang sama untuk membuat titik keluar yang baik. Ini menciptakan situasi di mana pedagang benar tentang arah pasar, tetapi gagal berpartisipasi dalam keuntungan besar apa pun karena trailing stop mereka tercapai sebelum pasar rally atau break ke arah mereka. Stop ini biasanya dicapai sebelum waktunya karena trader biasanya menempatkannya sesuai dengan formasi grafik atau jumlah dolar.

Tujuan artikel ini adalah untuk memperkenalkan pembaca pada konsep menempatkan stop sesuai dengan volatilitas pasar. Di masa lalu, Investopedia telah membahas topik penggunaan penghentian volatilitas berdasarkan average true range (ATR). Artikel ini akan membandingkan penghentian ATR dengan penghentian volatilitas lainnya berdasarkan ketinggian tertinggi, ayunan pasar, dan sudut Gann .


Apa Maksimalkan Keuntungan Dengan Penghentian Volatilitas?

  • Pedagang dapat menggunakan indikator volatilitas untuk membantu mereka membuat penghentian yang memungkinkan mereka untuk keluar dari perdagangan dan memaksimalkan keuntungan.
  • Average true range (ATR) adalah indikator volatilitas pasar yang biasanya berasal dari simple moving average 14 hari dari serangkaian indikator true range.
  • Penghentian volatilitas mengambil kelipatan ATR, menambah atau menguranginya dari harga penutupan, dan menempatkan penghentian pada harga ini.
  • Jenis lain dari penghentian volatilitas pasar termasuk penghentian yang dihitung dengan mengacu pada tertinggi atau terendah terendah selama waktu tertentu, grafik ayunan yang memungkinkan pasar untuk bergerak naik dan turun dalam suatu tren, dan sudut Gann yang bergerak pada tingkat kecepatan yang seragam searah tren.

Metodologi Keluar

Tiga kunci untuk mengembangkan metodologi keluar yang baik adalah untuk menentukan indikator volatilitas mana yang digunakan untuk penempatan stop yang tepat, mengapa stop harus ditempatkan dengan cara ini, dan bagaimana penghentian volatilitas khusus ini bekerja. Artikel ini juga akan menunjukkan contoh perdagangan di mana volatilitas menghentikan keuntungan maksimal. Terakhir, agar artikel tetap seimbang, saya akan membahas keuntungan dan kerugian dari berbagai jenis perhentian.


Pemberhentian Awal

Pada dasarnya ada dua jenis stop order. Pemberhentian awal dan trailing stop. Stop order awal ditempatkan segera setelah order entri dieksekusi. Pemberhentian awal ini biasanya ditempatkan di bawah atau di atas tingkat harga yang jika dilanggar akan meniadakan tujuan dalam perdagangan.

Misalnya, jika pesanan beli dijalankan karena harga penutupan di atas rata-rata bergerak, maka penghentian awal biasanya ditempatkan mengacu pada rata-rata bergerak. Dalam contoh ini, perhentian awal dapat ditempatkan pada titik yang telah ditentukan di bawah rata-rata bergerak.

Contoh lain adalah memasuki perdagangan ketika pasar melewati ayunan atas dan menempatkan pemberhentian awal di bawah ayunan bawah terakhir atau membeli pada garis tren naik dengan pemberhentian awal di bawah garis tren. Dalam setiap kasus, penghentian awal terkait dengan sinyal masuk.

Trailing Stop

Sebuah trailing stop biasanya ditempatkan setelah pasar bergerak ke arah perdagangan Anda. Dengan menggunakan rata-rata bergerak sebagai contoh, trailing stop akan mengikuti di bawah rata-rata bergerak saat entri awal dihargai. Untuk posisi long berdasarkan entri grafik ayunan, trailing stop akan ditempatkan di bawah setiap bagian bawah yang lebih tinggi. Terakhir, jika sinyal beli dihasilkan pada garis tren naik maka trailing stop akan mengikuti garis tren ke atas pada titik di bawah garis tren.

Menentukan Penghentian Volatilitas

Dalam setiap contoh, penghentian ditempatkan pada harga berdasarkan jumlah yang telah ditentukan di bawah titik referensi (yaitu, rata-rata bergerak, ayunan, dan garis tren). Logika di balik penghentian adalah bahwa jika titik referensi dilanggar oleh jumlah yang telah ditentukan, maka alasan awal perdagangan dieksekusi telah dilanggar. Titik yang telah ditentukan biasanya ditentukan dengan backtesting ekstensif .

Pemberhentian yang ditempatkan dengan cara ini biasanya mengarah pada hasil perdagangan yang lebih baik karena, setidaknya, ditempatkan dengan cara yang logis. Beberapa pedagang memasuki posisi kemudian berhenti berdasarkan jumlah dolar tertentu. Misalnya, mereka mengambil posisi beli di pasar dan berhenti pada jumlah dolar tetap di bawah entri. Jenis perhentian ini biasanya paling sering terjadi karena tidak ada logika di baliknya. Pedagang mendasarkan stop pada jumlah dolar yang mungkin tidak ada hubungannya dengan entri. Beberapa pedagang merasa ini adalah cara terbaik untuk menjaga kerugian pada tingkat yang konsisten tetapi pada kenyataannya, hal itu mengakibatkan penghentian lebih sering terjadi.

Jika Anda mempelajari pasar dengan cukup cermat, Anda harus dapat mengamati bahwa setiap pasar memiliki volatilitas uniknya sendiri. Dengan kata lain, ia memiliki gerakan terukur yang normal. Pergerakan ini bisa mengikuti trend atau melawan trend. Paling sering digunakan untuk mengacu pada pergerakan yang berlawanan dengan tren. Pergerakan ini disebut sebagai noise pasar. Sistem perdagangan terbaik menghargai kebisingan, dan pemberhentian terbaik ditempatkan di luar kebisingan. Salah satu metode terbaik untuk menentukan kebisingan pasar adalah mempelajari volatilitas pasar.

Apa yang Diharapkan

Volatilitas pada dasarnya adalah jumlah pergerakan yang diharapkan dari pasar selama periode waktu tertentu. Salah satu ukuran volatilitas terbaik untuk digunakan trader adalah average true range (ATR). Penghentian volatilitas mengambil kelipatan ATR, menambah atau menguranginya dari penutupan, dan menempatkan penghentian pada harga ini. Stop hanya bisa bergerak lebih tinggi selama tren naik, lebih rendah selama tren turun, atau samping. Setelah trailing stop dibuat, tidak boleh dipindahkan ke posisi yang lebih buruk.

Logika di balik penghentian adalah bahwa pedagang menerima fakta bahwa pasar akan memiliki gangguan terhadap tren, tetapi dengan mengalikan kebisingan ini yang diukur oleh ATR dengan faktor, misalnya, dua atau tiga dan menambahkan atau menguranginya dari dekat, halte akan dijauhkan dari kebisingan. Dengan menyelesaikan langkah ini, pedagang mungkin dapat mempertahankan posisinya lebih lama, sehingga memberikan perdagangan peluang sukses yang lebih baik.

Jenis penghentian lainnya berdasarkan volatilitas pasar adalah penghentian yang dihitung dengan mengacu pada tertinggi atau terendah terendah selama periode waktu tertentu, grafik ayunan yang memungkinkan pasar untuk bergerak naik dan turun dalam sebuah tren, dan a Sudut Gann yang bergerak dengan kecepatan yang seragam searah tren.

Contoh Penghentian Volatilitas

Saat bekerja dengan penghentian volatilitas, seseorang harus menentukan dengan jelas tujuan dari strategi perdagangan. Setiap indikator volatilitas memiliki karakteristiknya masing-masing terutama terkait jumlah keuntungan terbuka yang diberikan kembali dalam upaya untuk tetap mengikuti tren.

Bagan ini menunjukkan bagaimana berbagai perhentian akan diterapkan ke posisi pendek. Ada empat jenis trailing stop yang digunakan dalam contoh ini. Tertinggi Tertinggi dalam 20 hari terakhir, Rentang Nyata Rata-Rata 20 Hari dikalikan 2 ditambah Tinggi, Puncak Bagan Ayun, dan Gann Angle yang tren turun.

Pada gambar di atas, panah menunjukkan di mana setiap trailing volatility stop akan dieksekusi selama perdagangan normal.

Tertinggi 20 Hari

Melihat grafik, seseorang akan mengamati bahwa Highest High dari 20 hari stop adalah trailing stop yang bergerak paling lambat, dan dapat memberikan kembali keuntungan paling terbuka, tetapi juga memungkinkan pedagang kesempatan terbaik untuk menangkap sebagian besar tren turun .

20 Hari ATR

Penghentian ATR 20 Hari dikali 2 + Titik Tinggi bergerak turun selama pasar membuat nilai tertinggi lebih rendah. Perhentian ini tidak pernah naik bahkan jika puncaknya naik. Itu tetap pada level terendah yang dicapai selama penurunan. Karena tidak pernah bergerak lebih tinggi, ini memberikan keuntungan lebih sedikit daripada trailing stop lainnya. Kerugian dari perhentian ini adalah bahwa hal itu dapat dieksekusi di awal tren, sehingga mencegah partisipasi dalam pergerakan turun yang lebih besar.

Diagram Ayun

Grafik Ayun mengikuti tren pasar sebagaimana didefinisikan oleh serangkaian puncak bawah dan dasar bawah. Selama puncak saat ini lebih rendah dari puncak sebelumnya, perdagangan tetap aktif. Setelah puncak tren dilintasi, perdagangan dihentikan. Jenis trailing volatility stop ini dapat memberikan kembali keuntungan terbuka dalam jumlah besar tergantung pada ukuran ayunannya. Imbalannya adalah memungkinkan pedagang untuk berpartisipasi dalam gerakan yang lebih besar.

Gann Angle

Trailing stop terakhir adalah perhentian sudut Gann. Sudut Gann dimulai dari ketinggian tertinggi tepat sebelum entri perdagangan. Sudut Gann dalam contoh ini bergerak turun dengan kecepatan seragam empat dan delapan sen per hari. Saat pasar bergerak turun, jarak antara sudut melebar. Ini berarti bahwa trader dapat mengembalikan keuntungan terbuka dalam jumlah besar tergantung pada sudut Gann mana yang dipilih sebagai titik referensi untuk trailing stop. Selanjutnya, perdagangan dapat dihentikan sebelum waktunya jika sudut yang salah dipilih.

Jenis sistem perdagangan yang paling diuntungkan dari penghentian volatilitas adalah sistem tren. Pedagang cukup menggunakan indikator tren seperti rata-rata bergerak , garis tren, atau grafik ayunan untuk menentukan tren kemudian mengikuti posisi terbuka menggunakan penghentian volatilitas. Jenis perhentian ini mungkin dapat mencegah gergaji tangan dengan menjaga agar perhentian berada di luar kebisingan.

Referensi cepat

Pasar yang sangat bergejolak atau tanpa arah adalah kondisi terburuk untuk berdagang menggunakan penghentian volatilitas. Dalam kondisi ini, perhentian cenderung sering terkena.

Garis bawah

Secara alami, sistem perdagangan tren akan selalu mengembalikan sebagian dari keuntungan terbuka saat digunakan dengan trailing stop. Satu-satunya cara untuk mencegah hal ini adalah dengan menetapkan target keuntungan. Namun, menetapkan target keuntungan dapat membatasi jumlah keuntungan dalam perdagangan. Beberapa trailing stop berdasarkan volatilitas dapat mencegah menangkap tren besar jika stop terlalu sering dipindahkan. Trailing stop berbasis volatilitas lainnya mungkin “mengembalikan” terlalu banyak keuntungan terbuka. Melalui studi dan eksperimen dengan berbagai bentuk trailing stop ini, seseorang dapat mengoptimalkan stop mana yang paling sesuai dengan tujuan perdagangan mereka.