Obligasi Negara

Apa Obligasi Negara?

Obligasi negara adalah sekuritas hutang yang diterbitkan oleh pemerintah nasional untuk mengumpulkan uang untuk mendanai program pemerintah, membayar hutang lama, membayar bunga hutang saat ini, dan kebutuhan pengeluaran pemerintah lainnya. Obligasi negara dapat dalam mata uang asing atau mata uang domestik pemerintah. Obligasi pemerintah adalah cara pemerintah mengumpulkan uang selain pendapatan pajak.

Poin Penting

  • Sovereign bond adalah surat utang yang diterbitkan pemerintah untuk menambah modal untuk kebutuhan belanja, seperti pada program pemerintah dan pembayaran utang lama.
  • Biasanya, ketika pemerintah tidak mengumpulkan cukup uang melalui pajak, ia menerbitkan obligasi negara.
  • Obligasi negara dapat diterbitkan dalam mata uang domestik pemerintah atau dalam mata uang asing.
  • Negara-negara berisiko — negara dengan ekonomi kurang berkembang dan risiko politik yang meningkat — cenderung mendenominasi obligasi negara mereka dalam mata uang negara yang lebih stabil.
  • Semakin tinggi risiko suatu negara maka semakin tinggi pula imbal hasil obligasi negara tersebut.
  • Cara sederhana untuk berinvestasi dalam obligasi negara asing adalah melalui pembelian saham dalam dana yang diperdagangkan di bursa obligasi pemerintah asing (ETF).




Memahami Obligasi Negara

Obligasi negara berfungsi sebagai obligasi reguler dimana pembeli obligasi menerima pembayaran bunga berkala dari penerbit, dalam hal ini, pemerintah, dan menerima pembayaran kembali nilai nominal obligasi saat obligasi jatuh tempo .

Seperti obligasi lainnya, tingkat bunga yang dibayarkan, atau hasil, bergantung pada profil risiko penerbitnya. Untuk sovereign bond, jika negara dianggap berisiko, maka yieldnya akan lebih tinggi. Investor mempertimbangkan profil ekonomi negara, nilai tukarnya , dan risiko politik untuk menentukan kemungkinan sebuah negara gagal membayar kewajiban utangnya.

Lembaga pemeringkat , seperti Standard & Poor’s , Moody’s , dan Fitch Ratings , memberikan peringkat kredit berdaulat bagi investor untuk memahami risiko yang terlibat dalam berinvestasi di negara tertentu. Badan-badan ini juga memberikan peringkat kredit pada perusahaan dan sekuritas hutangnya.


Denominasi Obligasi Negara

Kemampuan untuk menerbitkan obligasi dalam mata uang domestik cenderung menjadi kemewahan yang tidak dinikmati oleh kebanyakan pemerintah; semakin kurang stabil denominasi mata uang, semakin tinggi risiko yang dihadapi pemegang obligasi. Kenyataannya adalah bahwa negara-negara kurang berkembang mengalami kesulitan dalam menerbitkan obligasi negara dalam mata uang mereka, dan karenanya harus menanggung hutang dalam mata uang asing.

Ini karena beberapa alasan. Pertama, investor menganggap negara yang lebih miskin diperintah oleh pemerintah yang kurang transparan yang lebih rentan terhadap korupsi, meningkatkan kemungkinan pinjaman dan investasi pemerintah disalurkan ke area yang tidak produktif. Kedua, negara-negara miskin cenderung mengalami ketidakstabilan, yang menyebabkan tingkat inflasi yang lebih tinggi , yang mengurangi tingkat pengembalian riil yang diterima oleh investor.

Oleh karena itu, negara-negara kurang berkembang terpaksa meminjam dalam mata uang asing, yang selanjutnya mengancam situasi ekonomi mereka dengan mengekspos mereka pada fluktuasi mata uang yang dapat membuat biaya pinjaman mereka lebih mahal.

Misalnya, pemerintah Indonesia menerbitkan obligasi dalam mata uang yen untuk menambah modal. Jika tingkat bunga yang disepakati untuk dipinjam adalah 5%, tetapi selama obligasi jatuh tempo, rupiah terdepresiasi sebesar 10% terhadap yen, maka tingkat bunga riil yang harus dibayar pemerintah Indonesia dalam bentuk pokok dan pembayaran bunga 15%, dengan asumsi operasi bisnis dilakukan dalam rupiah.

Berinvestasi dalam Obligasi Negara

Berinvestasi di obligasi pemerintah AS cukup mudah dan dapat dilakukan di TreasuryDirect.gov. Membeli obligasi asing sedikit lebih rumit dan biasanya dilakukan melalui broker melalui akun yang disiapkan untuk perdagangan luar negeri. Pialang biasanya akan membeli obligasi pada harga pasar yang berlaku. Rute ini bisa jadi membatasi, tergantung pada obligasi apa yang tersedia, dan biaya transaksi bisa jadi tinggi.

Alternatif yang lebih sederhana adalah membeli reksa dana AS atau dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang memiliki obligasi negara asing. Dana ini juga memberikan diversifikasi eksposur ke berbagai obligasi luar negeri, yang mengurangi risiko investasi.

Daftar ETF obligasi pemerintah asing yang populer adalah sebagai berikut:

  • iShares International Treasury Bond ETF ( IGOV )
  • SPDR Barclays International Treasury Bond ETF ( BWX )
  • SPDR Barclays Capital ETF Jangka Pendek International Treasury Bond ( BWZ )
  • Franklin Liberty International Aggregate Bond ETF ( FLIA )